Sabtu, 26 September 2020 09:02

​Demi Anak Bisa Belajar Daring, Seorang Wali Murid di Jombang Jual Kambing untuk Beli Ponsel

Selasa, 28 Juli 2020 16:36 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Aan Amrulloh
​Demi Anak Bisa Belajar Daring, Seorang Wali Murid di Jombang Jual Kambing untuk Beli Ponsel
Karlik saat menemani anaknya belajar secara daring. (foto: ist).

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Pandemi Covid-19, membuat Kegiatan Mengajar Belajar (KMB) harus dilakukan secara daring. Hal itu menuntut para siswa mengikuti proses belajar menggunakan ponsel.

Banyak wali murid mengeluh lantaran tak mempunyai ponsel yang bisa digunakan untuk jaringan internet. Seperti yang terjadi pada Karlik (41), seorang ibu rumah tangga yang tinggal di Desa Marmoyo, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang.

Dirinya yang hanya istri dari seorang petani tersebut terpaksa menjual seekor kambingnya untuk membeli ponsel, supaya anaknya bisa mengikuti pembelajaran daring. Rencananya ponsel itu akan dipakai bergantian oleh dua anaknya, yang keduanya masih duduk di bangku sekolah dasar SDN Marmoyo.

“Terpaksa jual kambing demi anak-anak. Saya beli handphone seharga Rp 1.500.000, itu pun ditambahi tabungannya anak-anak sendiri. Nantinya dipakai bergantian anak sulung dan anak kedua yang masih kelas 2 SD,” ucapnya, Selasa (28/7/2020).

Meski sudah memiliki ponsel, namun alat komunikasi berbasis Android yang dibeli dari uang hasil menjual kambing tersebut tidak bisa digunakan untuk mengakses internet dari rumahnya. Akhirnya, setiap hari Karlik menemani anak keduanya mengikuti pembelajaran daring di salah satu rumah warga yang menyediakan akses internet melalui Wifi.

“Di desa ini kan tidak ada sinyal, kalau mau belajar online ya harus ke rumah tetangga yang ada Wifi-nya. Kalau di rumah (ponselnya) gak bisa dipakai,” tutur Karlik.

Diungkapkan Karlik, selama ini dia dan suaminya tidak pernah berpikir untuk memiliki ponsel. Sebab, keberadaan ponsel tidak begitu berarti karena terbatasnya akses telekomunikasi maupun akses internet di wilayah Desa Marmoyo.

“Kami berharap pemerintah segera memberikan izin untuk pelaksanaan belajar secara normal, sekolah kembali masuk seperti pada umumnya. Kalau belajar online terus ya susah. Di sini sinyalnya juga gak ada,” pungkas Karlik.

Sementara itu, Sekretaris Desa Marmoyo Sumandi mengungkapkan, pembelajaran yang menggunakan model berbasis internet kurang efektif dilaksanakan di desanya. Karena keberadaan jaringan internet di desa yang dihuni 1.100 jiwa penduduk ini merupakan sesuatu yang langka.

“Jaringan internet di sini bisa dibilang sangat langka, hanya ada 12 titik lokasi yang bisa diakses internet. Di antaranya ada di Kantor Desa Marmoyo, SDN Marmoyo, serta 10 rumah penduduk dengan transmisi utama ada di kantor desa,” terangnya.

“Kendala utama untuk pembelajaran daring di desa ini ya soal jaringan. Di sini jaringan internet hanya bisa lewat Wifi, seluler tidak bisa. Ramainya Hp ya baru-baru ini, sejak ada Covid-19, Itu karena sekolah menerapkan belajar secara daring,” pungkas Sumandi.

Perlu diketahui, Marmoyo merupakan salah satu desa pelosok bagian utara Kabupaten Jombang. Sebagian wilayahnya berupa hutan yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Lamongan dan Bojonegoro. (aan/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 20 September 2020 21:35 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Banyuwangi banyak memiliki pantai cantik yang mempesona dengan keindahannya. Pantai yang bisa memikat para traveler datang di bumi sunrise of java ini.Tetapi bukan hanya pantai cantik saja yang menarik wisatawan mancan...
Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam d...
Selasa, 15 September 2020 13:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*30. inna alladziina aamanuu wa’amiluu alshshaalihaati innaa laa nudhii’u ajra man ahsana ‘amalaanSungguh, mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan, Kami benar-benar tidak akan menyia-nyiakan pahala or...
Jumat, 11 September 2020 09:50 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...