Jumat, 14 Agustus 2020 14:52

Kirim Surat Resmi ke KPU Jember, ​Pansus Pilkada DPRD Minta Data Dukungan Perseorangan

Kamis, 09 Juli 2020 20:02 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Yudi Indrawan
Kirim Surat Resmi ke KPU Jember, ​Pansus Pilkada DPRD Minta Data Dukungan Perseorangan
Panitia Khusus (Pansus) DPRD Jember saat menggelar rapat dengar pendapat (RDP).

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Panitia Khusus (Pansus) DPRD Jember menggelar rapat dengar pendapat (RDP) tentang persoalan keterbukaan informasi publik terhadap data dukungan perseorangan dalam Pilkada 2020. Oleh demikian, pansus berkirim surat resmi untuk meminta data tersebut kepada KPU Jember.

Saat ini, proses tahapan Pilkada 2020 di Jember memasuki tahapan verifikasi faktual, yakni untuk mencocokkan data dukungan dengan masyarakat secara langsung.

Wakil Ketua Pansus DPRD Jember, Tabroni menyampaikan proses ini melibatkan masyarakat yang mendukung. Ia meminta data siapa saja yang mendukung calon perseorangan agar diberikan secara terbuka kepada publik.

"Ya kan banyak yang meminta bantuan kepada pansus untuk membuka data. Sebab, beberapa LSM meminta data tersebut, karena (LSM) tidak bisa mengakses langsung," ujarnya usai RDP di DPRD Jember, Kamis (9/7/2020).

Hasil pertemuan tersebut, KPU Jember tidak bisa serta-merta memberikan data yang diminta oleh LSM. KPU Jember menyarankan agar berkirim surat resmi terlebih dahulu untuk meminta dan mengakses data tersebut.

"Tadi waktu rapat dengar pendapat, KPU Jember tidak bisa mengeluarkan data, jadi kita diminta berkirim surat resmi kepada KPU Jember yang nantinya akan diplenokan, apakah bisa diberikan atau tidak. Secepatnya, Pansus DPRD Jember akan berkirim surat resmi untuk meminta hal itu," jelasnya.

Tabroni menyatakan, permintaan data dukungan ini bukan tanpa alasan. Sebab, ia menilai ada kejanggalan di KPU. "Bantuan yang diberikan pemerintah saja bisa terpampang di setiap desa, sedangkan data dukungan oleh KPU tidak diperbolehkan untuk dipublikasikan ke masyarakat. Kita merasa aneh juga," tegasnya.

Sementara itu, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jember, Muhammad Syai'in menyampaikan bahwa data dukungan itu berisikan nama, NIK, alamat, dan data diri lainnya, sehingga pihaknya tidak bisa memberikan sembarangan.

"Kami ada aturan yang mengatur, sehingga data diri itu kan melekat ada nama, alamat, NIK, dan lainnya, sehingga kita tidak bisa memberikan data. Untuk hal ini kami akan berkoordinasi dulu dengan KPU Provinsi dan KPU RI," bebernya.

Dia menyebut siapa saja yang dapat meminta dan mengakses data tersebut. "Data dukungan perseorangan hanya bisa dilihat oleh Bawaslu, pasangan perseorangan, dan LO dari pasangan perseorangan saja," tukasnya. (jbr1/yud/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...