Senin, 06 Juli 2020 10:00

Hadiri Pengukuhan Guru Besar Kiai Asep, Presiden Jokowi Ngaku Baca Buku Aswaja

Sabtu, 29 Februari 2020 14:40 WIB
Editor: MA
Hadiri Pengukuhan Guru Besar Kiai Asep, Presiden Jokowi Ngaku Baca Buku Aswaja
Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.Ag. didampingi istri tercintanya, Nyai Hj. Alif Fadlilah saat menerima ucapan selamat dari para undangan dalam acara pengukuhan sebagai guru besar di Sport Centre UINSA di Jalan A. Yani Surabaya, Sabtu (29/2/2020). foto: M. Mas'ud Adnan/ BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memberi ucapan selamat pertama atas pengukuhan guru besar Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.Ag.

“Guru besar adalah bentuk pengakuan akademik tertinggi atas kontribusi Bapak Kiai dalam mengembangkan studi Islam, dalam mengembangkan model pendidikan yang inovatif untuk membangun umat dan membangun bangsa,” kata Presiden Jokowi saat menghadiri pengukuhan guru besar Kiai Asep Saifuddin Chalim di Sport Centre Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA), Sabtu (29/2/2020).

Presiden Jokowi hadir didampingi Menteri Sekrataris Negara Pratikno, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, dan Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak.

Dalam acara pengukuhan itu hadir para kiai dan tokoh nasional, antara lain: Dahlan Iskan, mantan menteri BUMN, KH As'ad Said Ali, mantan wakil kepala BIN dan mantan Wakil Ketua Umum PBNU, Prof Dr Ojat Darojat, Rektor Universitas Terbuka, Prof Dr Nurhasan, Rektor Unesa dan para tokoh lainnya. 

Presiden Jokowi mengaku mengikuti terus perjuangan Kiai Asep dalam mengembangkan dan mewujudkan manusia unggul dan berakhlaqul karimah. Menurut Jokowi, Kiai Asep tidak hanya mengembangkan pemikiran-pemikiran. “Tapi yang lebih penting lagi adalah melalui kiprah dan karya yang beliau ciptakan,” kata Jokowi yang disambut tepuk tangan ribuan undangan yang memenuhi aula Sport Centre Uinsa Surabaya.

(Para guru NU yang merupakan pengurus Pergunu dari ratusan Kota/Kabupaten dan wilayah antri mengucapkan selamat kepada Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim,  MAg. foto: m mas'ud adnan/ bangsaonline.com)

Yang menarik, Jokowi mengaku pernah membaca buku karangan Kiai Asep berjudul Aswaja. "Sebuah buku yang sangat apik yang menekankan pendidikan keagamaan yang benar dalam keluarga, supaya kita terhindar dari pemikiran dan kepercayaan yang menyimpang di tengah derasnya informasi dan perkembangan teknologi seperti sekarang," tegas Jokowi.

Buku karangan Kiai Asep itu berjudul Aswaja, Di Tengah Aliran-Aliran, diperuntukkan untuk pegangan para guru NU dan masyarakat umum. Kiai Asep sendiri adalah ketua umum Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu). 

Menurut Jokowi, perkembangan dunia saat ini tidak hanya berpengaruh terhadap perilaku keagamaan seseorang, tapi juga berpengaruh terhadap kepercayaan seseorang pada ideologi tata Negara dan kehhidupan sosial. “Kita sekarang dengan mudah menyaksikan munculnya gerakan-gerakan ekstremis-ekstremis,” kata Jokowi.

Karena itu, kata Jokowi, pemikiran Kiai Asep dalam buku berjudul Aswaja itu sangat penting diaplikasikan. Menurut dia, munculnya ekstremis-ekstremis di beberapa negara itu telah menimbulkan konflik di beberapa neggra.

“Di sini lah pendidikan moderasi yang dianut warga NU, yang dikembangkan oleh Kiai Asep penting diaplikasikan,” kata Jokowi. Pendidikan dan ajaran karakter yang dianut warga NU yang dimaksud Presiden Jokowi adalah, tawazun (bersikap seimbang),  tawasuth (tengah-tengah), it'idal (bersikap adil) dan tasamuh (toleran). Menurut Jokowi, pendidikan karakter semacam inilah yang bisa merawat dan menjaga ideologi Pancasila, persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. “Serta membangun masyarakat madani,” katanya.

Jokowi memuji perjuangan Kiai Asep yang sukses membangun pesantren. “Bapak Kiai Asep membangun pesantren dari nol. Sampai menjadi pesantren besar. Pesantren Amanatul Ummah di Siwalankerto dan di Pacet. Saya pernah kesana. Dan sekarang informasi yang saya dapatkan, telah memiliki lebih dari 10.000 santri,” kata Jokowi sembari menyebut bahwa Kiai Asep juga mendirikan institute dan pascasarjana yang banyak memberikan beasiswa.

Menurut Jokowi, pemikiran, kiprah, dan karya Kiai Asep dalam membangun umat dan manusia unggul sangat selaras dengan agenda besar bangsa kita yaitu membangun Sumber Daya Manusia (SDM). “Kita ingin SDM Indonesia mampu menghadapi tantangan dunia saat ini. Saya ingin SDM Indonesia unggul dan kompetitif,” katanya.

Karena itu Jokowi selain mengapresiasi kiprah dan karya Kiai Asep juga mengingatkan bangsa Indonesia bahwa dunia sekarang berkembang super cepat sehingga perlu motode-motode baru dan hybrid skill.

Seperti diberitakan BANGSAONLINE.com, Kiai Asep dikukuhkan sebagai guru besar bidang sosilogi oleh UINSA Surabaya pada 29 Februari 2020. Kiai miliarder yang dikenal dermawan itu menyampaikan pidato ilmiah dengan judul: Model Pendidikan dalam Mengatasi Problematika Masa Kini dan akan Datang (Pada Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet). Kiai selain dikenal sebagai pendiri dan pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah juga ketua umum Pergunu dan putra salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Abdul Chalim. (m mas’ud adnan

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Rabu, 01 Juli 2020 18:44 WIB
Oleh Fandi Akhmad Yani (Gus Yani)*Kring... Kring.. Kring.. "Hallo Pak Ketua". Terdengar suara lirih dari depan kantor DPRD Gresik saat saya keluar dari kantor. Adalah Mbah Amang Genggong. Sudah menjadi kebiasaannya setiap kali melintas di depan ged...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Jumat, 03 Juli 2020 22:23 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...