Kamis, 14 November 2019 22:58

Fajar Yakin Hakim Tolak Praperadilan Sekda Gresik

Jumat, 08 November 2019 20:03 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Syuhud
Fajar Yakin Hakim Tolak Praperadilan Sekda Gresik
A. Fajar Yulianto, S.H. (kiri) bersama Hariyadi, S.H. dalam suatu kesempatan. foto: ist.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Fajar Trilaksana, A. Fajar Yulianto, S.H. memiliki analisa berbeda terkait putusan yang akan dieksekusi Hakim Tunggal Rina Indrajanti, S.H. atas praperadilan Sekda Gresik Andhy Hendro Wijaya terhadap Kejari Gresik yang bakal memasuki sidang agenda vonis, Senin (11/11) pekan depan.

Kalau sebelumnya, Kuasa Hukum Sekda, Hariyadi, S.H. meyakini praperadilan yang diajukan kliennya dikabulkan oleh hakim, Fajar Yulianto justru berpendapat hakim akan menolak praperadilan. "Saya punya analisa berbeda. Saya justru meyakini kalau gugatan praperadilan Sekda Gresik akan ditolak," ujar Fajar kepada BANGSAONLINE.com, Jumat (8/11) malam.

Fajar lantas menyebutkan sejumlah pertimbangan untuk menguatkan dalilnya itu. Di antaranya, dalam gugatan praperadilan Sekda syarat formil belum dilengkapi pemohon (Sekda). "Terlebih, saat sidang praperadilan, prinsipal (Sekda) tidak pernah dihadirkkan oleh kuasa pemohon," tuturnya.

Kemudian, lanjut Fajar, legal standing Surat Edaran Mahkamah Agung (SEMA) No. 01 tahun 2018, telah dilanggar oleh pemohon. "Mengapa saya berpendapat demikian? Sebab dalam SEMA dimaksud diatur tersangka yang melarikan diri atau daftar pencarian orang (DPO) tidak diperbolehkan melakukan praperadilan," ungkap Sekretaris DPC Peradi Gresik ini

Menurut Fajar, melarikan diri atau buron tidak dapat didefinisikan secara detail di dalam pengertian hukum acara pidana. Hal ini sebagaimana yang diatur dalam UU. No 8 tahun 1981.

"Di mana buron jelas diartikan sebagai orang dalam pencarian atau populer bahasa penyidik sebagai DPO. Kalau seseorang telah dipanggil penegak hukum secara patut, baik sebagai saksi maupun tersangka dan tidak pernah hadir selama 3 kali, jelas sudah ada itikad tidak mau datang sejak awal panggilan. Ketidakhadiran kesengajaan inilah dapat diklasifikasikan telah melakukan Perbuatan Melawan Hukum. Untuk itu, bisa dikategorikan melarikan diri dan patut ditetapkan dalam DPO," jelasnya.

Pada kesempatan ini Fajar menilai bahwa termohon (jaksa) telah gamblang menjelaskan, menjawab, dan menyampaikan pembuktiannya dalam persidangan.

"Intinya termohon telah menerbitkan Berita Acara Baru dan keterangan saksi diambil bukan dari BAP lama. Hal ini sesuai ketentuan pasal 184 KUHAP, jika penyidik telah menemukan 2 alat bukti yang cukup, maka sah telah menentukan seorang yang dianggap bertanggung jawab secara pidana sebagai tersangka. Putusan M. Mukhtar yang belum inkrahct (kekuatan tetap) hanya sebagai bukti petunjuk pendukung," ungkapnya.

Fajar meyakini Hakim Rina Indrajanti dalam memutus praperadilan Sekda akan mempertimbangkan adagium sikap berhukum. "Jangan kelabui mata yang satu yang melihat dan mendengar langkah semut hitam berjalan di kelamnya malam di atas batu pualam. Artinya apa? Penerapan hukum haruslah bersandar moral, dan orang yang patuh aturan serta hormat penegak hukum tidak akan melawan atau melanggar hukum," pungkasnya. (hud/rev)

Badai Kembali Terjang Ngawi, Panggung dan Tenda untuk Lomba Panahan di Alun-alun Porak Poranda
Sabtu, 09 November 2019 00:05 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Hujan disertai angin kencang kembali memporak-porandakan Kabupaten Ngawi, Jumat (8/11) sore. Kali ini badai angin menerjang wilayah alun-alun dan sekitarnya, yang kebetulan sedang digelar lomba panahan....
Selasa, 05 November 2019 19:40 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Taman Mozaik yang berada di Jalan Wiyung Praja Surabaya ini menambah rentetan panjang destinasi wisata taman aktif di Surabaya. Lahan yang sebelumnya rawa-rawa itu disulap Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menjadi taman y...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Kamis, 14 November 2019 13:45 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...