Minggu, 17 November 2019 04:54

Tangani TPS Liar, Dewan Rekom Penempatan Bak Sampah Portable

Kamis, 07 November 2019 16:59 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Yudi Eko Purnomo
Tangani TPS Liar, Dewan Rekom Penempatan Bak Sampah Portable
Febriyana Meldyawati, Sekretaris Komisi I DPRD Kota Mojokerto. foto: YUDI EP/ BANGSAONLINE

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Genderang perang terhadap sampah mulai ditabuh. Komisi I DPRD Kota Mojokerto mulai memberi atensi khusus terhadap peningkatan produksi sampah rumah tangga di daerah ini yang mulai menginjak angka 80 ton dari 70 ton per hari di tahun 2018 lalu.

Tak hanya berancang-ancang menelurkan perda pengelolaan sampah tahun depan, komisi yang membidangi persoalan lingkungan hidup itu akan merekomendasikan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) menempatkan bak sampah portable di sejumlah titik padat penduduk.

Sekretaris Komisi I DPRD Kota Mojokerto Febriyana Meldyawati mengungkapkan pihaknya tengah mengkaji penempatan bak-bak sampah portable di beberapa titik rawan tempat pembuangan sampah (TPS) liar.

"Penempatan bak-bak sampah portable di sejumlah titik padat penduduk menjadi kajian kami. Sebab di tempat tersebut memang rawan adanya TPS liar. Solusinya, kami merekomendasikan penempatan bak-bak sampah yang nantinya akan diangkut setiap hari oleh truk-truk sampah untuk mengatasi problem sampah," papar Febriyana Meldyawati, Kamis (7/11).

Melda - panggilan Febriyana Meldyawati - mengungkapkan penanganan problem sampah ini akan dituangkan dalam perda penanganan sampah tahun mendatang. "Ini akan kami tuangkan dalam perda inisiatif tahun depan. Dan akan menjadi kajian NA (Naskah Akademik) dalam pembahasan penanganan sampah," tandasnya.

Hal senada disampaikan Udji Pramono, anggota Komisi I DPRD Kota Mojokerto. Menurutnya, seluruh pihak sudah saatnya mulai memikirkan penanganan sampah umum maupun sampah plastik.

Ia menuturkan, indikator keberhasilan penanganan sampah adalah menurunkan munculnya sampah per kapita, menurunkan timbunan sampah pada sumber, dan mengurangi jumlah sampah yang terbuang mulai dari sumber.

Sementara itu dari pantauan wartawan di lapangan, ada sejumlah titik rawan muncul TPS liar. Beberapa di antaranya adalah lingkungan padat penduduk seperti di Kelurahan Wates, Kedundung, lingkungan Mentikan, dan lingkungan Perumahan Surodinawan. Keberadaan tempat sampah liar pernah tumbuh di tempat-tempat tersebut. (yep/ian)

Badai Kembali Terjang Ngawi, Panggung dan Tenda untuk Lomba Panahan di Alun-alun Porak Poranda
Sabtu, 09 November 2019 00:05 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Hujan disertai angin kencang kembali memporak-porandakan Kabupaten Ngawi, Jumat (8/11) sore. Kali ini badai angin menerjang wilayah alun-alun dan sekitarnya, yang kebetulan sedang digelar lomba panahan....
Jumat, 15 November 2019 23:45 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Wisata Budaya Taneyan Lanjhang yang terletak di Dusun Buddagan I Desa Larangan Luar Kecamatan Larangan Kabupaten Pamekasan semakin diminati wisatawan dari berbagai daerah di Indonesia. Taneyan Lanjhang merupakan rum...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Minggu, 17 November 2019 01:29 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*71. Yawma nad’uu kulla unaasin bi-imaamihim faman uutiya kitaabahu biyamiinihi faulaa-ika yaqrauuna kitaabahum walaa yuzhlamuuna fatiilaan.(Ingatlah), pada hari (ketika) Kami panggil setiap umat dengan pemimpi...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...