Minggu, 22 September 2019 17:57

Ditempel ke Tiang Listrik, Polres Nganjuk Gulung Pengedar Sabu Jaringan Lapas Madiun

Jumat, 06 September 2019 23:51 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Bambang Dwi Julianto
Ditempel ke Tiang Listrik, Polres Nganjuk Gulung Pengedar Sabu Jaringan Lapas Madiun
Bupati Nganjuk dan Kapolres saat bertanya pada kedua pengedar sabu. foto: BAMBANG/ BANGSAONLINE

NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Choirul Anam (39) dan Dian Dwi Cahyanto (37), warga Dsn. Banar, Ds. Katerban, Kec. Baron diringkus Tim Resmob Narkoba Polres Nganjuk atas keterlibatan penyalahgunaan sabu-sabu. Ia ditangkap lantaran menjadi pengedar sabu jaringan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Madiun.

Kapolres Nganjuk AKBP Dewa Nyoman Nanta Wiranata menjelaskan, penangkapan dua pengedar sabu-sabu kali ini merupakan salah satu upaya pemberantasan narkoba di wilayahnya bersama instansi terkait.

“Di mana yang tertangkap pertama adalah pengedar yang kecil. Di mana pengedar yang kecil ini mengambil barang bersumber dari Lapas Madiun. Kemudian satu (tersangka) lagi juga sama mengambil barang dari Lapas Madiun,” ujar Nyoman, Jumat (6/9).

Kapolres mengatakan, kasus ini terungkap pada tanggal 1 September 2019 lalu. Pada saat itu, Tim Resmob Polres Nganjuk mendapat informasi tentang adanya peredaran Narkoba yang dilakukan oleh Choirul Anam.

Kemudian Tim Resmob Satreskoba Polres Nganjuk melakukan pengejaran, Choirul Anam pun tertangkap saat melintas di Jalan Desa Lestari, Kecamatan Patianrowo menggunakan kendaraan roda empat jenis minibus, pukul 01.30 WIB.

Dari tangan tersangka, polisi menemukan dua klip sabu-sabu seberat 0.55 gram dan seperangkat alat hisap. Selanjutnya, tersangka bersama kendaraan serta barang bukti tersebut digelandang menuju ke markas. Kasus kemudian dikembangkan. Hasilnya, Dian Dwi Cahyanto ditangkap pada keesokan harinya.

Menurut Nyoman, modus yang dijalankan pelaku ketika menjual sabu-sabu terbilang unik. Yakni, dengan cara menempel sabu-sabu ke beberapa tiang listrik. Cara ini disebutnya sebagai peredaran terputus.

“Sistemnya dengan sistem terputus dan paket kecil-kecil tentunya dengan paket hemat yang dijual satu gramnya menjadi dua sampai empat paket ke berbagai wilayah,” lanjutnya.

Dari penangkapan ini, polisi berhasil mengamankan 13 paket sabu-sabu kecil dengan berat total 52,88 gram. Kedua tersangka dijerat undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara. (bam/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Minggu, 22 September 2019 14:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag63. Qaala idzhab faman tabi’aka minhum fa-inna jahannama jazaaukum jazaa-an mawfuuraanDia (Allah) berfirman, “Pergilah, tetapi barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sungguh, neraka Jahanamla...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...