Minggu, 20 Oktober 2019 14:24

Jurang Krowak, Bekas Galian yang Kini Jadi Jujukan Wisata

Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Zainal Abidin
Jurang Krowak, Bekas Galian yang Kini Jadi Jujukan Wisata
Pengunjung Jurang Krowak menikmati eksotisme obyek wisata di bekas lahan tambang galian C di Desa Bringin. foto: ZAINAL/ BANGSAONLINE

NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak menarik minat wisatawan untuk berkunjung.

Sebelumnya, tak ada yang menduga kalau tanah bekas tambang galian C yang dibiarkan begitu saja oleh pengelolanya menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan lokal Ngawi dan sekitarnya. Pasalnya, bekas tambang ini kini memiliki pemandangan yang natural dan cukup menarik. Apalagi sewaktu kubangan besar tersebut dipenuhi air hujan, semakin menambah eloknya pemandangan layaknya di puncak gunung.

Para pengunjung mengaku mengetahui keberadaan Jurang Krowak tersebut dari jejaring media sosial (Medsos). Seperti yang dituturkan salah seorang pengunjung Rika Suharti. Dia mengaku mengetahui lokasi wisata tersebut dari cerita temannya dan dari jejaring medsos yang lagi viral.

"Saya mengetahui dari foto teman yang diunggah di facebook, jadi penasaran ingin melihat ke sini (Jurang krowak)," jelas Rika Suharti saat ditemui BANGSAONLINE.com.

Menurutnya, dinding-dinding bekas galian disertai kubangan yang dipenuhi air hujan membuat panorama yang semakin eksotik di Jurang Krowak. Tak ayal, banyak pengunjung menjadikan lokasi tersebut sebagai spot foto.

Sayangnya, keberadaan destinasi wisata baru yang sedang viral di wilayah timur Kota Ngawi tersebut belum mendapat respons positif dari pihak berwenang.

Sehingga, kondisi sarana dan prasarana menuju lahan tersebut belum memadai. "Apabila lahan wisata anyar yang sedang viral tersebut ditunjang dengan infrastruktur yang memadai, kemungkinan akan menambah daftar destinasi wisata di wilayah Ngawi," tutur pengunjung lainnya.

Bukan tidak mungkin apabila dikelola dengan profesional akan dapat menambah pemasukan kas untuk desa lantaran lahan tersebut merupakan tanah kas desa. (nal/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Rabu, 16 Oktober 2019 11:21 WIB
Oleh: Khariri Makmun*Fenomena semangat keberagamaan di tanah air semakin meningkat, hal itu ditandai dengan maraknya gelombang hijrah baik di kalangan artis, publik figur, maupun orang awam. Masifnya dakwah di media sosial disambut baik oleh netizen ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...