Kamis, 17 Oktober 2019 23:36

Kades Duren dan Perangkat Bantah Tuduhan LGMI Terkait Penyelewengan Dana Desa

Selasa, 23 Juli 2019 22:18 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Herman Subagyo
Kades Duren dan Perangkat Bantah Tuduhan LGMI Terkait Penyelewengan Dana Desa
Kantor Desa Duren Kec. Tugu Kab. Trenggalek. foto: HERMAN/ BANGSAONLINE

TRENGGALEK, BANGSAONLINE.com - Kepala Desa Duren Kecamatan Tugu Kabupaten Trenggalek Basuki beserta perangkat terkait membantah tuduhan dari LGMI (Lembaga Garuda Muda Indonesia) yang sebelumnya menyebutkan ada penyelewengan penggunaan Dana Desa dalam kegiatan pembangunan rabat jalan yang menyerap anggaran 91 juta.

Sebelumnya melalui sebuah pemberitaan media online, Kades Basuki dituduh melakukan mark up jumlah tenaga kerja, serta membelanjakan sendiri material yang dibutuhkan untuk pembangunan. Tidak hanya itu, Kades Basuki juga dituding tak melakukan koordinasi dengan elemen terkait seperti Pelaksana Kegiatan (TPK) dalam pencairan anggaran.

Saat ditemui di ruang kerjanya, Kades Basuki membantah tuduhan LGMI tentang penyelewengan Dana Desa yang dialamatkan kepadanya. "Jadi apa yang dituduhkan oleh LGMI itu seluruhnya tidak benar," kata Kades Basuki di ruang kerjanya, Selasa (23/7).

Basuki kemudian menceritakan soal kegiatan yang dipermasalahkan oleh LGMI, yaitu kegiatan pembangunan rabat jalan 240 meter di RT 11 RW 02 Desa Duren dengan anggaran 91 juta yang diambilkan dari Dana Desa.

"Awalnya pihak LGMI itu datang ke kantor Desa Duren. Mereka meminta pihaknya untuk mengisi form kuisioner yang disediakan oleh LGMI. Dalam kuisioner itu LGMI meminta agar kades maupun perangkatnya menuliskan kegiatan apa saja yang dikerjakan di desa tersebut yang menggunakan Dana Desa," cerita Basuki.

Setelah Basuki mengisi form kuisioner tersebut, beberapa hari selanjutnya muncul lah pemberitaan yang menyebut bahwa Kades Duren Basuki telah melakukan penyelewengan Dana Desa.

Terkait tuduhan mark up tenaga kerja, Basuki mengatakan bahwa pihaknya tidak bisa melakukannya. Hal dikarenakan urusan tenaga kerja merupakan kewenangan dari PK (Pengelola Kegiatan) dan TPK (Tim Pelaksana Kegiatan).

Terkait soal tuduhan mencairkan anggaran sendiri, Basuki mengatakan bahwa dalam proses pencairan Dana Desa pihak perbankan tidak akan berani mencairkan bila yang mencairkan itu hanyalah seorang kades. "Yang berhak mencairkan dana desa melalui perbankan hanyalah bendahara yang didampingi kepala desa. Jadi bendahara dan saya yang datang ke Bank Jatim untuk mencairkan dana desa. Tanpa kami berdua, pihak Bank Jatim juga tidak berani mencairkan," tegasnya.

Hal yang sama disampaikan Daryono selaku Pengelola Kegiatan. Saat dikonfirmasi, ia menyampaikan selama ini telah melaksanakan pembangunan sesuai aturan. Di antaranya dalam belanja material serta menyiapkan seluruh kebutuhan dalam pembangunan rabat jalan tersebut, ia mengatakan selalu melaporkan pada kepala desa.

"Jadi ketika akan ada kegiatan, saya itu memberitahukan tentang lokasi atau letak kegiatan tersebut pada Tim Pelaksana Kegiatan. Selain itu soal belanja material, tugas saya adalah mengorder material yang dibutuhkan, kemudian yang melakukan pembayaran orderan material itu ya bendahara. Saya hanya mendampingi bendahara saat melakukan pembayaran tersebut," terangnya.

Sementara Sukeni selaku bendahara dikonfirmasi di tempat yang sama membenarkan bahwa ia dan kades telah mencairkan dana desa sebanyak dua kali di Bank Jatim.

"Saya dan Kades Basuki pada tanggal 22 April 2019 mencairkan dana desa sebesar 14.654.000 di Bank Jatim. Kemudian pencairan kedua pada tanggal 28 Mei 2019 sebesar 76.550.400 juga di Bank Jatim. Jadi setiap mau mencairkan Dana Desa, saya selalu didampingi Kades," ungkapnya.

Sukeni juga membantah tuduhan mark up jumlah tenaga kerja yang dilakukan oleh Kades Duren Basuki. Menurut Sukeni, pihaknya telah melakukan pembayaran terhadap 25 orang tenaga kerja yang terdiri dari 4 orang tukang dan 21 orang kuli.

Dikatakan oleh Sukeni, ongkos satu hari untuk tukang 75 ribu, sedangkan ongkos satu hari untuk kuli 65 ribu. Mereka, kata Sukeni, dipekerjakan selama satu minggu mulai 21 Mei hingga 27 Mei.

"Jadi saya membayar ongkos tukang dan kuli itu sesuai yang ada di lapangan, yaitu 25 orang selama seminggu. Namun ada satu tukang yang dibayar lebih dari 6 hari. Itu pun karena tukang itu telah bekerja sehari sebelumnya," katanya. (man/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Rabu, 16 Oktober 2019 11:21 WIB
Oleh: Khariri Makmun*Fenomena semangat keberagamaan di tanah air semakin meningkat, hal itu ditandai dengan maraknya gelombang hijrah baik di kalangan artis, publik figur, maupun orang awam. Masifnya dakwah di media sosial disambut baik oleh netizen ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...