Minggu, 26 Mei 2019 15:14

Tiap Bulan, 10 Hingga 15 Warga Blitar Tertular Virus HIV

Selasa, 06 November 2018 21:50 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Akina Nur Alana
Tiap Bulan, 10 Hingga 15 Warga Blitar Tertular Virus HIV
Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinkes Kabupaten Blitar, Krisna Yekti.

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Angka penularan Human Immunodeficiecy Virus (HIV) di Kabupaten Blitar semakin memprihatinkan. Dinas Kesehatan setempat mencatat, setiap bulan setidaknya ada 10 hingga 15 penderita baru dilaporkan terinfeksi HIV. Hal ini seperti diungkapkan Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Krisna Yekti.

"Setiap bulan laporan yang masuk ke kami ada 10 hingga 15 penderita baru. Ini baru yang melapor atau temuan petugas Dinkes. Artinya dimungkinkan masih ada yang belum melapor atau bahkan menutup diri ketika merasa mulai terjangkit virus," papar Krisna Yekti, Selasa (6/11/2018).

Penderita baru HIV/AIDS di Kabupaten Blitar didominasi warga berusia produktif, yakni 35 hingga 45 tahun. Namun beberapa di antaranya juga ada yang masih balita dan remaja. Selain didominasi kelompok usia produktif, mereka yang tertular HIV rata-rata adalah yang memiliki risiko tinggi penularan HIV.

"Kebanyakan penularannya memang melalui hubungan seks. Sehingga banyak di antara mereka memang kelompok risiko tinggi atau risti. Namun ada juga ibu rumah tangga dan balita. Untuk ibu rumah tangga biasanya tertular dari suaminya, sementara balita tertular dari ibunya," jelasnya.

Menurut dia, sejak ditemukan pertama kali tahun 2005 lalu, hingga sekarang, jumlah penderita HIV/AIDS mencapai 1.332. Dari jumlah tersebut, 361 di antaranya meninggal dunia. "Dari jumlah tersebut, 612 HIV, sedangkan 710 AIDS," imbuhnya.

Menanggulangi semakin meluasnya penularan HIV AIDS, Pemerintah Kabupaten Blitar melalui Dinkes sebenarnya sudah melakukan berbagai upaya. Salah satunya adalah dengan upaya sosialisasi serta edukasi kepada masyarakat terkait bahaya dan penularan HIV/AIDS. Sedangkan bagi mereka yang sudah tertular Dinkes terus memberikan pengobatan rutin dan memberi pendampingan.

"Selain sosialisasi untuk menanggulangi meluasnya penularan virus pengobatan terhadap mereka yang sudah tertular juga terus dilakukan. Melalui Poli VCT (Voluntary Counselling and Testing) di RSUD Ngudi Waluyo, Kabupaten Blitar," pungkasnya. (ina/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 22 Mei 2019 11:24 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SAYA menyaksikan penuh kagum terhadap para kompetitor yang menyorong sekehendaknya. Dengan nyaman menikmati gelisah rakyat yang sangat mayoritas. Para promotor pertandingan tergiring dalam alun langkahnya dengan kosa laku yang...
Minggu, 26 Mei 2019 13:06 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag42. qul law kaana ma’ahu aalihatun kamaa yaquuluuna idzan laibtaghaw ilaa dzii al’arsyi sabiilaanKatakanlah (Muhammad), “Jika ada tuhan-tuhan di samping-Nya, sebagai-mana yang mereka katakan, niscaya tuhan-t...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Jumat, 17 Mei 2019 16:44 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...