Senin, 21 Juni 2021 16:48

Tiap Bulan, 10 Hingga 15 Warga Blitar Tertular Virus HIV

Selasa, 06 November 2018 21:50 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Akina Nur Alana
Tiap Bulan, 10 Hingga 15 Warga Blitar Tertular Virus HIV
Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinkes Kabupaten Blitar, Krisna Yekti.

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Angka penularan Human Immunodeficiecy Virus (HIV) di Kabupaten Blitar semakin memprihatinkan. Dinas Kesehatan setempat mencatat, setiap bulan setidaknya ada 10 hingga 15 penderita baru dilaporkan terinfeksi HIV. Hal ini seperti diungkapkan Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Krisna Yekti.

"Setiap bulan laporan yang masuk ke kami ada 10 hingga 15 penderita baru. Ini baru yang melapor atau temuan petugas Dinkes. Artinya dimungkinkan masih ada yang belum melapor atau bahkan menutup diri ketika merasa mulai terjangkit virus," papar Krisna Yekti, Selasa (6/11/2018).

Penderita baru HIV/AIDS di Kabupaten Blitar didominasi warga berusia produktif, yakni 35 hingga 45 tahun. Namun beberapa di antaranya juga ada yang masih balita dan remaja. Selain didominasi kelompok usia produktif, mereka yang tertular HIV rata-rata adalah yang memiliki risiko tinggi penularan HIV.

"Kebanyakan penularannya memang melalui hubungan seks. Sehingga banyak di antara mereka memang kelompok risiko tinggi atau risti. Namun ada juga ibu rumah tangga dan balita. Untuk ibu rumah tangga biasanya tertular dari suaminya, sementara balita tertular dari ibunya," jelasnya.

BACA JUGA : 

Penyuka Sesama Jenis Duduki Peringkat Kedua Penyumbang HIV/AIDS di Kota Blitar

​Awas, HIV/AIDS Mulai Tulari Balita dan Remaja di Kabupaten Blitar

Penderita HIV AIDS di Kabupaten Blitar Terus Bertambah

19 Penderita Baru HIV/AIDS Ditemukan di Blitar

Menurut dia, sejak ditemukan pertama kali tahun 2005 lalu, hingga sekarang, jumlah penderita HIV/AIDS mencapai 1.332. Dari jumlah tersebut, 361 di antaranya meninggal dunia. "Dari jumlah tersebut, 612 HIV, sedangkan 710 AIDS," imbuhnya.

Menanggulangi semakin meluasnya penularan HIV AIDS, Pemerintah Kabupaten Blitar melalui Dinkes sebenarnya sudah melakukan berbagai upaya. Salah satunya adalah dengan upaya sosialisasi serta edukasi kepada masyarakat terkait bahaya dan penularan HIV/AIDS. Sedangkan bagi mereka yang sudah tertular Dinkes terus memberikan pengobatan rutin dan memberi pendampingan.

"Selain sosialisasi untuk menanggulangi meluasnya penularan virus pengobatan terhadap mereka yang sudah tertular juga terus dilakukan. Melalui Poli VCT (Voluntary Counselling and Testing) di RSUD Ngudi Waluyo, Kabupaten Blitar," pungkasnya. (ina/rev)

Gelar Pertemuan, Anggota Poktan Sumber Rejeki Lengserkan Sumadi dari Jabatan Ketua
Sabtu, 19 Juni 2021 00:20 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Ketua Gapoktan Sumber Rejeki, Sumadi, dilengserkan dari jabatannya oleh puluhan anggota, Kamis kemarin. Ini setelah puluhan anggota Gapoktan Sumber Rejeki mendatangi rumah Sumadi, yang juga menjabat kepala Dusun, untu...
Sabtu, 19 Juni 2021 18:17 WIB
JEMBER, BANGSAONLINE.com - Dalam kondisi pandemi, Pemerintah Kabupaten Jember tetap berupaya menggeliatkan sektor pariwisata meski dengan menerapkan prosedur pencegahan Covid-19 yang ketat.Salah satunya, dengan menggelar Jelajah Wisata and Funcamp 20...
Senin, 21 Juni 2021 06:15 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Meski diblokade oleh Amerika Serikat (AS), ternyata Iran tetap berkembang. Bahkan ilmu kedokteran di negeri para mullah itu berkembang sangat dahsyat. Termasuk transplantasi hati. Dokternya, Dr Ali Malek Hossein...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Sabtu, 19 Juni 2021 15:30 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...