Rabu, 21 November 2018 09:56

Terlambat Ditangani, Satu Lagi Penderita DB di Blitar Meninggal Dunia

Senin, 05 November 2018 14:09 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Akina Nur Alana
Terlambat Ditangani, Satu Lagi Penderita DB di Blitar Meninggal Dunia
Krisna Yekti, Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar.

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Demam Berdarah Dengue (DBD) kembali menghantui Kabupaten Blitar. Setelah jumlah penderita turun drastis di tahun 2017 lalu, tahun 2018 ini penyakit yang disebabkan karena virus yang disebarkan gigitan nyamuk aedes aegypti ini merenggut tujuh nyawa.

Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Krisna Yekti mengatakan Dinkes menyatakan satu lagi penderita DBD dinyatakan meninggal dunia. Setelah sebelumnya tercatat enam penderita DBD meninggal dunia terhitung sejak Januari hingga Oktober 2018.

Dengan tambahan satu kasus ini, hingga November 2018 tercatat tujuh penderita DBD dinyatakan meninggal dunia. Sama dengan kasus sebelumnya, penderita DB yang meninggal juga berusia di bawah 10 tahun. Pasien tercatat sebagai warga Kecamatan Gandusari.

"Jadi sebelumnya ada enam penderita dinyatakan meninggal dunia. Terhitung sejak Januari hingga Oktober 2018. Kemudian, bulan ini kami menemukan satu lagi kasus meninggal dunia," ungkap Kepala Bidang Pencegahan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Krisna Yekti, Senin (5/11/2018).

Menurut dia, meninggalnya pasien DBD ini, akibat kurangnya pengetahuan warga terkait penanganan pasien DBD. Dari hasil evaluasi diketahui, kebanyakan penderita terlambat mendapatkan penanganan medis. Mereka baru dibawa ke fasilitas kesehatan setelah sudah terlanjur parah.

"Kebanyakan ketika dibawa ke fasilitas kesehatan kondisinya sudah parah. Sehingga tidak bisa diselamatkan. Untuk itu kami mengimbau agar para orang tua peka dengan kondisi kesehatan anak-anaknya," imbuhnya.

Krisna mengakui, tahun 2018 ini jumlah kasus DBD di Kabupaten Blitar meningkat hingga tiga kali lipat. Jika pada 2017 lalu hanya ada 84 kasus sepanjang tahun, 2018 ini pihaknya mencatat sudah ada 250 kasus DBD.

Untuk mengantisipasi kejadian luar biasa (KLB) kasus demam berdarah, Dinkes Kabupaten Blitar menggalakkan gerakan juru pemantau jentik (Jumantik). Hal ini terbukti efektif menekan angka penyebaran demam berdarah.

Program Juru Pemantau Jentik (Jumantik) di setiap rumah dinilai dapat menekan angka penyebaran nyamuk aedes aegypti, sehingga jumlah penderita DB dapat terus ditekan.

"Pemberantasan sarang nyamuk yang dilakukan tiap rumah merupakan cara paling efektif dan efisien. Karena penanganan seperti fogging hanya membunuh nyamuk dewasa bukan jentik nyamuk. Jentik nyamuk hanya bisa diberantas dengan PSN," pungkasnya. (ina/dur)

Rabu, 14 November 2018 00:10 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SUASANA khusuk menyelimuti Jumat malam 9 November 2018 di lorong-lorong kampung, di ruas-ruas musholla, di beranda-beranda langgar, di ruang-ruang masjid, surau ataupun gardu desa. Rakyat membaca doa dengan selingan renungan tent...
Senin, 19 November 2018 11:17 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Waja’alnaa allayla waalnnahaara aayatayni famahawnaa aayata allayli waja’alnaa aayata alnnahaari mubshiratan litabtaghuu fadhlan min rabbikum walita’lamuu ‘adada alssiniina waalhisaaba...
Sabtu, 10 November 2018 10:00 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Selasa, 06 November 2018 22:28 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - Dua tahun terakhir Kabupaten Madiun mendapatkan penghargaan Anugerah Wisata Tingkat Provinsi Jawa Timur. Pertama anugerah wisata buatan terbaik provinsi diraih Taman Wisata Madiun Umbul Square tahun 2017, menyusul kemudian ...