Sabtu, 16 November 2019 06:37

Gunakan CAT, Seleksi Petugas Haji 2018 Makin Objektif

Jumat, 13 April 2018 22:55 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Yudi Arianto
Gunakan CAT, Seleksi Petugas Haji 2018 Makin Objektif
Sebanyak 361 peserta mengikuti seleksi calon Tim Petugas Haji Indonesia (TPHI), Tim Pembimbing Ibadah Haji Indonesia (TPIHI) dan Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi, Kamis (12/4).

SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Pelaksanaan seleksi petugas haji tahun ini berbeda dari ujian tahun sebelumnya. Seleksi petugas haji tingkat provinsi mulai 2018 ini akan menggunakan metode Computer Aided Test (CAT). 

Peserta ujian tidak lagi menggunakan computer maupun laptop, namun masing-masing peserta mengggunakan smart phone berbasis android.

Irjen Kemenag RI M Nur Kholis Setiawan saat membuka seleksi petugas haji tingkat Provinsi Jawa Timur menegaskan komitmen Kementerian Agama dalam memperbaiki pelayanan ibadah haji jamaah Indonesia.

“Irjen kenapa hadir dalam seleksi petugas haji, sebagai bentuk komitmen memperbaiki layanan ibadah haji jamaah Indonesia, serta sebagai muhasabah dan evaluasi,” tuturnya, Kamis (12/4) kemarin.

Sebanyak 361 peserta yang mengikuti seleksi calon Tim Petugas Haji Indonesia (TPHI), Tim Pembimbing Ibadah Haji Indonesia (TPIHI) dan Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi yang telah dinyatakan lolos pada seleksi petugas haji tingkat kabupaten/kota dua pekan lalu.

Penggunaan metode CAT sebagai piranti untuk melakukan seleksi petugas haji ini, jelas Irjen, salah satunya adalah dengan pertimbangan agar seleksi bersifat lebih objektif.

“Pertama pola CAT dari sisi administrasi dan juga kapasitas dasar, kompetensi dasar peserta sudah standar. Kalau dengan multiple choice di kertas maka akan lebih boros secara material. Sementara dengan CAT menggunakan android agar lebih objektif dan kedua sudah masanya dan zamannya,” terang Irjen.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa pelaksanaan seleksi ini sebagai indikator utama dalam memperbaiki dan membenahi layanan kepada calon jamaah ibadah haji. Hal ini karena sistem yang dipakai ketika berada di Arab Saudi adalah tehnologi informasikomunikasi. 

"Misalnya pola pengecekan jamaah, komunikasi antar petugas serta pelayanan lainnya," terangnya.

Ia berharap agar petugas haji yang lolos dapat menunjukkan komitmen dalam memberikan pelayanan terbaik kepada jamaah haji sebagai tamu Allah.

Sementara itu, Kakanwil Kemenag Prov Jatim Syamsul Bahri menjelaskan bahwa seluruh calon peserta memiliki kesempatan yang sama untuk bisa lolos menjadi petugas haji. Karenanya ia berharap kepada seluruh pihak terkait seleksi agar bersifat objektif, transparan, konsisten dan professional.

Diketahui, seleksi petugas haji yang diselenggarakan di hall Zaitun Asrama Haji Embarkasi Surabaya (AHES) ini dipantau dan diawasi lansung oleh tim Komisi Pengawas Haji Indonesia (KPHI) dan Irjen Kemenag RI serta dihadiri oleh perwakilan Dirjen PHU Kemenag RI.

Seleksi tingkat provinsi kali ini terdiri dari dua tahapan yakni tes dengan CAT dilanjutkan dengan tes praktek. Penilaian ujian petugas haji tahun ini dengan menggabungkan tiga komponen, yakni nilai administrasi maksimal 30, nilai ujian CAT paling tinggi 40, dan nilai praktik sebanyak-banyaknya 30, dengan rentang nilai 0-100.

Dari 361 peserta seleksi, akan diambil 164 kuota dengan rincian 77 orang TPHI, 77 orang TPIHI dan 10 orang PPIH Arab Saudi non kloter. (ian/rev)

Badai Kembali Terjang Ngawi, Panggung dan Tenda untuk Lomba Panahan di Alun-alun Porak Poranda
Sabtu, 09 November 2019 00:05 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Hujan disertai angin kencang kembali memporak-porandakan Kabupaten Ngawi, Jumat (8/11) sore. Kali ini badai angin menerjang wilayah alun-alun dan sekitarnya, yang kebetulan sedang digelar lomba panahan....
Jumat, 15 November 2019 23:45 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Wisata Budaya Taneyan Lanjhang yang terletak di Dusun Buddagan I Desa Larangan Luar Kecamatan Larangan Kabupaten Pamekasan semakin diminati wisatawan dari berbagai daerah di Indonesia. Taneyan Lanjhang merupakan rum...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Kamis, 14 November 2019 13:45 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...