Kamis, 26 April 2018 11:03

Tanya-Jawab Islam: Nikah di KUA tapi Masih Dihukumi Zina?

Sabtu, 06 Januari 2018 12:13 WIB
Editor: nur syaifudin
Wartawan: ahmad taufiq
Tanya-Jawab Islam: Nikah di KUA tapi Masih Dihukumi Zina?
Dr. KH. Imam Ghazali Said

>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<<

Pertanyaan:

Assalamualaikum wr wb, kiai, perkenalkan nama asaya Husein dari Kalsel. Yang ingin saya tanyakan adakah nikah batin itu dalam Islam. Teman saya pernah mengatakan, nikah di KUA itu Cuma syariat saja, sayriat itu cuma kulitnya semata. Jadi kalau kita nikah di KUA saja hukumnya masih tidak sah atau zina kalau tidak nikah batin.

Bagaimana pendapat seperti itu kiai. (Husein, Kalimantan Selatan)

Jawaban:

Pandangan atau pendapat seperti ini tidak dibenarkan di dalam Islam, dan tidak ada sumber hukumnya yang valid. Nikah batin dan nikah dhahir tidak pernah ada disebutkan dalam literatur Islam yang terpercaya. Bisa jadi ini sebuah pendapat aliran kebatinan yang menganjurkan keseriusan dan kesungguh-sungguhan dalam hal pernikahan.

Sebab dalam hal pernikahan, walaupun dilakukan tanpa sungguh-sungguh itu jadi dan sah secara hukum Islam. Artinya, jika akad pernikahan itu dibuat sinetron dan syarat dan rukunnya terpenuhi serta namanya persis sama dengan si pelaku, maka nikahnya itu sah.

Hal ini pernah dilaporkan oleh Abu Hurairah bahwa Rasul bersabda:

“Tiga hal yang jika serius dianggap sah dan bercanda juga dianggap sah, yaitu; nikah, talaq, dan ruju’”. (Hr. Turmudzi:1184)

Hadis ini memberikan pemahaman bahwa nikah itu tidak perlu adanya nikah batin, bahkan candanya saja dianggap sah. Namun, tetap dengan syarat dan rukun yang sudah terpenuhi. Dan rukun nikah yang disebutkan oleh para ulama adalah; pengantin lelaki, pengantin perempuan. Wali dari pihak pengantin perempuan, dua orang saksi laki-laki, dan akad nikah (alias ijab dan qabul).

Dan syarat nikah bagi laki-laki; Islam, mengetahui wali nikah sebenarnya, tidak dalam ihram haji dan umrah, tidak dalam paksaan, bukan mahram perempuan dan tidak memiliki empat istri yang sah. Adapun syarat bagi perempuan adalah; bukan perempuan mahram, bukan khunsa, bukan dalam masa ihram haji dan umrah, bukan pada masa iddah dan bukan berstatus istri orang.

Di sana masih ada syarat seorang wali dan saksi-saksi, tapi tidak saya bahas di forum ini. Yang terpenting adalah Bapak melakukan pernikahan di KUA itu sudah sah secara agama dan pemerintah, dan tidak sah serta tidak boleh dikatakan berbuat zina. Karena syarat dan rukun pernikahan di KUA itu sudah terpenuhi.

Kalau nikah batin itu bermaksud sah dan tidak, maka itu tidak benar. Tapi jika bermaksud bahwa nikah yang seharusnya dilakukan harus dihayati dengan benar sehingga melahirkan keluarga yang sakinah, mawaddah dan rahmah. Jika ini yang dipahami “batin” dalam arti untuk menjaga keutuhan keluarga dan membina keluarga rabbani dan islami, maka pandangan ini sangat bagus sekali. Hikmah Islam dalam mensyariatkan pernikahan dapat digali jauh dalam pandangan ini, sehingga pernikahan tidak kering makna tapi akan dipenuhi dengan hikmah-hikmah dalam mengaurngi bahtera keluarga. Wallahu A’lam.

Rabu, 25 April 2018 00:28 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*PILKADA terus diselenggarakan dan saya selalu membanding di kala bertandang di banyak negara Asia, Eropa maupun Timur Tengah. Pergantian kepala daerah memang banyak mengeluarkan ongkos dan perubahan di mana-mana terus dikamp...
Senin, 19 Maret 2018 19:42 WIB
Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .      Wa-aataynaa muusaa alkitaaba waja’alnaahu hudan libanii israa-iila allaa tattakhidzuu min duunii wakiilaan (2).Dzurriyyata man hamalnaa ma’a nuuhin innahu kaana ‘abdan syakuuraa...
Sabtu, 21 April 2018 12:32 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Jumat, 20 April 2018 23:01 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Ngawi dikenal mempunyai Alas Srigati atau Alas Ketonggo yang terletak 12 Km arah selatan dari kota. Menurut masyarakat Jawa, Alas Ketonggo merupakan salah satu wilayah angker atau ‘wingit’ di tanah Jawa.Ha...