Selasa, 25 Juli 2017 11:40

Datangi Mapolres, GP Ansor Minta Polres Situbondo Batalkan Kedatangan Tokoh Wahabi

Sabtu, 03 September 2016 22:46 WIB
Datangi Mapolres, GP Ansor Minta Polres Situbondo Batalkan Kedatangan Tokoh Wahabi
Ansor Situbondo saat mendatangi Mapolres Situbondo. foto: MURSIDI/ BANGSAONLINE

SITUBONDO, BANGSAONLINE.com - Rencana kedatangan salah satu tokoh wahabi Ustad Syafiq Riza Basalamah ke Situbondo ditolak keras oleh Gerakan Pemuda Ansor Situbondo. Ansor menilai ustad tersebut sebagai pendakwah yang bermasalah.

Pagi tadi, Sabtu (3/9), Gerakan Pemuda Ansor Situbondo mendatangi Polres Situbondo untuk menyampaikan penolakannya terhadap ustad yang dinilai mudah mengkafirkan dan sering menyerang aqidah, amaliyah dan tradisi Nahdlatul Ulama.

"Kami menolak kedatangan ustad Syafiq Reza datang ke Situbondo. Jangankan sampai mengisi sebuah pengajian, menginjakkan kakinya di bumi Situbondo kami tolak, sebab ustad itu bermasalah," kata Sekretaris GP Ansor Situbondo, Johantono.

Ia menjelaskan bahwa, penolakan GP Ansor tidak serta merta dilakukan, namun sudah berdasarkan kajian dan pertimbangan yang matang. Masyarakat juga sudah mengaku resah terhadap akan datangnya ustad tersebut. Khawatir keresahan masyarakat semakin luas Ansor menilai pengajian yang akan mendatangkan ustad tersebut sebaiknya diurungkan.

"Masyarakat di Situbondo sudah sangat kondusif, kita jaga ini, jadi jangan sampai ada yang aneh- aneh. Urungkan saja niat mendatangkan ustad bermasalah itu, sebelum penolakan dari masyarakat semakin luas," tegas pria yang populer dengan panggilan Jhon ini

Pantauan BANGSAONLINE.com, puluhan anggota GP Ansor Situbondo lengkap dengan Bansernya mendatangi Polres Situbondo untuk menolak kedatangan Ust Syafiq Reza Basalamah yang akan mengisi pengajian di Masjid Baiturrahim, Desa Paoan Kecamatan Panarukan Situbondo.

Ansor menilai bahwa profil dan dakwah yang disampaikan oleh ustad tersebut sering membuat pendapat pendapat yang kontroversial dan  mendramatisir. Salah satu pendapatnya adalah seperti sholawat dan dzikiran dianggapnya nyanyian dan mengganggu ketenangan. Di samping itu GP Ansor menilai bahwa Ustad Syafiq Riza mudah memvonis kafir kepada sesama muslim yang berbeda pendapat.

Di Mapolres Situbondo rombongan GP Ansor ditemui oleh Wakapolres Kompol Mochamad Fadil, ST dan Kabag Ops Kompol Suharyono. Hadir juga sejumlah perwakilan mulai dari MUI, Kepala Desa Paoan, Kapolsek Panarukan dan juga panitia pengajian di Masjid Baiturrahim.

"Saat ini Situbondo dalam situasi kondusif, jadi untuk menghindari sikap onar dan kesalahpahaman di masyarakat, Ansor meminta kepada Polres Situbondo untuk menggagalkan rencana panitia di Masjid Baiturrahim yang akan mendatangkan Ustad Syafiq Riza tersebut," pungkas Sekretaris Ansor Situbondo, Johantono.

Semetara menurut Wakapolres Situbondo, bahwa dalam hal ini pihaknya hanya fasilitator, untuk menemukan titik temu. 

"Berdasarkan diskusi dan masukan semua pihak, tadi sudah disepakati kedatangan Ustad tersebut akan dibatalkan dan sudah disetujui juga oleh panitia," kata Wakapolres Situbondo, Kompol Mochamad Fadil, ST.

Hal ini, lanjut Fadil, demi menjaga kondusifitas di Kabupaten Situbondo. Karena tugas utama polisi melindungi seluruh lapisan masyarakat.

Informasi yang dihimpun BANGSAONLINE.com, Ustad Syafiq Riza Basalamah ternyata merupakan salah satu pendakwah di Indonesia yang dianggap bermasalah oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI). Dakwah-dakwahnya dinilai menyebarkan kebencian dan mudah mengkafirkan sesama muslim yang pemikiran, aqidah dan keyakinannya tidak sama dengannya. (stb1/had/rev)

Sabtu, 22 Juli 2017 18:23 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie MAg. . .   Ayat kaji kemarin (125) mengangkat soal tiga cara berdakwah, yakni: al-hikmah, al-mau'idhah al-hasanah dan mujadalah husna. Meski pemaknaan Idul Fitri dulu pernah dibahas, kini disempurnakan sebaga...
Rabu, 19 Juli 2017 13:09 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Selasa, 25 Juli 2017 10:05 WIB
LONDON, BANGSAONLINE.com - Rihanna tampil dengan belahan dada rendah, yang menyebabkan sekitaran 60 persen buah dadanya menyembul. Mak plenuk! Ini penampilan Rihanna saat menghadiri pemutaran perdana di London, untuk film yang dibintangnya, Valeri...