Jumat, 21 Februari 2020 16:00

Pemkot Surabaya akan Jadikan Kalimas Destinasi Wisata Malam dan Jalur Transportasi Air

Senin, 18 Mei 2015 23:36 WIB
Pemkot Surabaya akan Jadikan Kalimas Destinasi Wisata Malam dan Jalur Transportasi Air
Risma dan jajaran SKPD ikut berdayung di sungai Kalimas. foto: hms

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Sukses membuat gebrakan dengan menggelar Festival Kalimas, Tri Rismaharini, Wali Kota Surabaya berencana bakal membuat sesuatu yang baru bagi kota Pahlawan ini. Wali Kota yang dikenal sukses mengubah dan menata kota Surabaya ini berencana bakal menjadikan Festival Kalimas ini sebagai destinasi wisata malam di kota Surabaya.

Rencana itu diutarakan Risma, disela-sela acara Festival Kalimas di kawasan monumen kapal selam (Monkasel) kemarin malam. Dia sudah berkomunikasi dengan Dirjen dan Menteri PU.

"Ini sangat efektif untuk wisata air, karena pemandangannya yakni gedung-gedung tua di sebelah utara sana cukup menarik," ujar Wali Kota.

Selain itu, dia juga berencana untuk menjadikan kalimas sebagai moda transportasi air. Namun rencana itu terganjal keberadaan pintu air, sehingga untuk saat ini masih belum bisa efisien.

"Saya sudah bertemu dengan Pak Dirjen dan sudah menjanjikan untuk masalah pintu air, dan pada prinsipnya beliaunya mau," terang Risma.

Risma menambahan, jika masalah pintu air bisa teratasi moda transportasi air ini cukup efektif karena aksesnya bisa sampai Wonokromo.

"Tadi, saat mau mengantar makanan jalanan kan macet, jadi kita gunakan jalur sungai ini. Kalau untuk sungainya kita tinggal mendalamkan dan mengatur debit air dan tidak perlu mengubah struktur jembatan karena itu adalah ikon heritage," pungkas Risma.

Sebelumnya, Asisten I Sekkota Surabaya (Bidang Pemerintahan) Yayuk Eko Agustin mengatakan, tujuan utama Festival Kalimas yakni untuk menghidupkan kembali sungai kebanggaan warga Surabaya itu. Kalimas memang sudah menjadi ikon Surabaya. Posisinya yang membelah kota membuat sungai ini dijadikan ‘denyut nadi’ utama aktivitas hilir-mudik perahu kecil sejak zaman pendudukan Belanda.

Meski tak lagi difungsikan sebagai rute kapal pengangkut komoditi, namun Kalimas hingga kini masih menyimpan nuansa historis yang kental. “Kalimas kini sudah sangat bersih. Oleh karenanya harus dimanfaatkan sebagai bagian dari identitas kota ini,” kata Yayuk. (yul/rvl) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 29 Januari 2020 22:31 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Mendengar kata Gunung Kelud, orang pasti membayangkan kedahsyatan letusannya. Sekali meletus, abu Gunung Kelud bisa menghentikan operasional beberapa bandara. Bahkan, bandara di Yogya pun harus berhenti beroperasi ketika Gu...
Senin, 17 Februari 2020 20:01 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanGus Sholah. Panggilan yang enak didengar. Sekaligus menyejukkan. Siapa pun yang pernah bertemu, berbincang – apalagi akrab. Pasti terkesan: santun, tawaddlu’, sederhana, egaliter dan moderat. Moderat sesungguhnya. Bukan ...
Kamis, 20 Februari 2020 11:01 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*81. Waqul jaa-a alhaqqu wazahaqa albaathilu inna albaathila kaana zahuuqanDan katakanlah, “Kebenaran telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sungguh, yang batil itu pasti lenyap.TAFSIR AKTUALAyat kaji 80 ...
Rabu, 29 Januari 2020 10:58 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...