Sabtu, 19 Juni 2021 19:12

Tafsir Al-Kahfi 61-64: Andai Android Zaman Musa A.S.

Rabu, 28 April 2021 14:16 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Kahfi 61-64: Andai Android Zaman Musa A.S.
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*

61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaan

Maka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengambil jalannya ke laut itu.

62. falammaa jaawazaa qaala lifataahu aatinaa ghadaa-anaa laqad laqiinaa min safarinaa haadzaa nashabaan

BACA JUGA : 

Tafsir Al-Kahfi 65: Khidir A.S., Nabinya Komunitas Green Peace

Tafsir Al-Kahfi 61-64: Guru Mendatangi Murid atau Murid Mendatangi Guru

Tafsir Al-Kahfi 60: Kecongkakan Nabi Musa A.S.

Tafsir Al-Kahfi 58-59: Tuhan Tak Pernah Dendam

Maka ketika mereka telah melewati (tempat itu), Musa berkata kepada pembantunya, “Bawalah kemari makanan kita; sungguh kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini.”

63. qaala ara-ayta idz awaynaa ilaa alshshakhrati fa-innii nasiitu alhuuta wamaa ansaaniihu illaa alsysyaythaanu an adzkurahu waittakhadza sabiilahu fii albahri ‘ajabaan

Dia (pembantunya) menjawab, “Tahukah engkau ketika kita mencari tempat berlindung di batu tadi, maka aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak ada yang membuat aku lupa untuk mengingatnya kecuali setan, dan (ikan) itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali.”

64. qaala dzaalika maa kunnaa nabghi fairtaddaa ‘alaa aatsaarihimaa qashashaan

Dia (Musa) berkata, “Itulah (tempat) yang kita cari.” Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula.

TAFSIR AKTUAL

Begitu tinggi semangat nabi Musa A.S. memburu guru spiritual yang ditunjuk Tuhan, hingga ikhlas menempuh perjalanan jauh dan berpayah-payah, padahal dia sudah meraih pangkat manusia yang paling tinggi. Yakni menjadi nabi utusan Tuhan.

Untuk itu, tidak pantas disebut pewaris para nabi, ”waratsah al-anbiya’” jika merasa cukup ilmu, merasa laku, merasa dibutuhkan umat, lalu malas membaca, malas belajar, malas menambah ilmu.

Lalu ayat ini bertutur tentang keadaan Musa A.S. dan santrinya di perjalanan yang kebablasan. Mestinya sudah nyampai di lokasi tujuan, yakni majma’ al-bahrain, tapi tak disadari.

Tepat di lokasi itu, keduanya istirahat sejenak dan asisten melihat keajaiban yang tidak dilihat oleh Musa. Ikan yang sudah dimasak menjadi lauk-pauk sebagai bekal perjalanan tiba-tiba hidup kembali, bergerak-gerak dan melompat menuju perairan, lantas berjalan laju, menyelinap di celah-celah bebatuan dan menghilang. “wa ittakhadza sabilah fi al-bahr saraba”.

Sang santri tersebut hanya bisa diam dan tidak mengabarkan kejadian aneh itu kepada gurunya, nabi Musa A.S. yang nampak kepayahan dan mengantuk. Begitu nabi Musa A.S. bangun dan merasa bugar kembali, spontan mengajak santrinya segera melanjutkan perjalanan. Guru ajaib, indikasinya juga ajaib.

Perjalanan yang tidak dimengerti ke mana arah dan tujuan. Meskipun tidak membawa ponsel android, tapi feeling-nya terus-menerus terhubung dengan situs Tuhan. Lalu terus melangkah dengan harapan bisa ketemu sang guru spiritual yang didambakan.

Tuhan menghentikan langkah mereka dengan memberi mereka rasa payah yang amat berat. Lalu ambil tempat istirahat untuk makan siang. “ .. atina ghada’ana laqad laqina min safarina hadza nashaba”. Cak, bawa kemari makanannya, kita benar-benar lapar dan lelah.

Yusa’ ibn Nun segera membuka bungkusan dan mengeluarkan makanan yang ia bawa untuk disajikan kepada Musa A.S. Begitu dilihat ikan yang menjadi lauk tidak ada, baru dia ingat kejadian ajaib sebelumnya. Lalu memberitahukan kepada nabi Musa A.S., bahwa ikannya melompat ke air saat sedang beristirahat di bebatuan baru lalu. Wa ittakhdza sabilah fi al-bahr ‘ajaba”.

Mendengar keterangan sang asisten, Musa A.S. terkejut sekaligus bergembira, lalu berteriak: “Nah itu yang kita cari..”, “dzalik ma kunna nabghi. Mereka segera kembali menapak tilas menuju tempat yang barusan disinggahi, di mana ikan melompat di situ. “fa irtadda ‘ala atsarihima qasasa”.

Musa A.S. mengerti, bahwa perjalanan memburu guru spiritual tidak mudah. Meski lokasinya ditunjuk, tapi tidak dijelaskan persisnya. Inilah cara Tuhan memberi tahu orang pinter, tidak perlu dijelaskan secara detail, cukup secara umum saja.

Orang cerdas tidak suka mengeluh dan tidak menuntut penjelasan rinci. Berbeda dengan orang bodoh dan malas. Maunya jelas, ringan, dan tidak susah-susah. Orang cerdas menggunakan kecerdasannya seoptimal mungkin demi menacapai harapan. Orang cerdas yakin sekali akan bisa menemukan jalan, entah bagaimana caranya. Semua yang ada dimanfaatkan dan dijadikan piranti untuk sukses. Tidak sama dengan orang bodoh, semua dijadikan alasan untuk gagal.

Musa dan Yusa’ sejatinya sudah sampai di Majma’ al-Bahrain yang dituju, tetapi tidak dimengerti. Sesungguhnya Musa A.S. sudah mengerti indikator terkait keberadaan Khadlir secara persis, tetapi Tuhan tidak memperlihatkan kepadanya, melainkan kepada santrinya.

Meski si santri hanya tertegun dan tidak memberi tahu peristiwa ajaib, tapi akhirnya terungkap juga. Di sini pentingnya didampingi seorang “fata”, asisten, teman, santri, atau pembantu dalam mengurus hal penting. Di samping membantu secara tenaga, dia juga bisa sebagai perantara menemukan sesuatu yang dituju. Itulah pembantu yang bermanfaat.

Tuhan sengaja melenakan dan menutup mata Musa hingga tidak menyaksikan peristiwa lompatnya ikan, juga membungkam mulut Yusa’ hingga tidak segera memberitahu kepada Musa. Dia hanya tertegun kagum dan tidak memandang hal ajaib tersebut sebagai penting diberitahukan, sehingga Musa terus melanjutkan perjalanan.

Begitulah cara Tuhan mendidik hamba-Nya yang terkasih, tidak cukup sekali tempuh, lalu berhasil. Masih ada tambahan materi uji kesabaran, masih ada sesuatu yang meleset dan kelewatan. Tapi Musa tidak kecewa dan terus berusaha. Ini menunjukkan betapa Musa A.S. sungguh teladan bagi pemburu ilmu. Ya Allah, beri kami bimbingan-Mu demi lebih semangat menuntut ilmu.

Pemeloncoan Tuhan tersebut juga bisa dibaca sebagai “hukuman” atas diri Musa yang sebelumnya congkak, karena merasa paling pinter sendiri di dunia dan itu diucapkan di hadapan publik. Itu tidak pantas dilakukan oleh manusia sekelas Musa, maka hukumannya harus ditambah. Yakni berupa kebablasan, sehingga harus balik lagi. Makin tinggi derajat seseorang, makin berat ujiannya.

Benar, setelah pemeloncoan dirasa cukup, akhirnya Tuhan kasihan dan menyudahi perjalanan Musa. Sudah tiba waktunya Musa bertemu dengan guru spiritual yang didambakan dengan perantara acara makan siang (ghda’).

Jadi, ghada’ itu makan siang, karena menurut ayat ini dilakukan setelah perjalanan siang dan payah, “Laqad laqina min safarina hadza nashaba”. Sedangkan sarapan atau makan pagi itu “futhur”, yakni makan pertama hari itu dan biasanya pagi hari. Berbuka puasa juga disebut ifthar, futhur, karena merupakan makan pertama hari itu, meskipun dilakukan saat maghrib.

Napak tilas itu titi tur teliti, maka tercapai. Makanya, napak tilas itu harus persis dan benar-benar sesuai rute dan polanya, sehingga bisa mengambil pelajaran dari lelaku tersebut. Bukan sekadar seremonial dan hura-hura. “fa irtadda ‘ala atsarihima qasasa”.

Tidak ada keterangan Musa memarahi asistennya yang tidak memberi tahu, karena Musa memang tidak memberi tahu akan terjadinya hal itu sebelumnya. Musa sengaja tidak memberi tahu karena kuatir Yusa’ tidak bisa memahami peristiwa aneh tersebut. Maka memilih didiamkan saja dan membiarkan semuanya berjalan menurut kehendak Tuhan.

Dan ternyata Tuhan mengatur dengan cara-Nya sendiri. Itulah ketawadluan nabi Musa A.S. mampu menyimpan hal yang ajaib dan rahasia. Musa sadar, bahwa ini bukan konsumsi publik dan andai diberitahukan, maka belum tentu persoalan menjadi lebih baik.

Ini pelajaran bagi tuan-tuan yang punya kelebihan dan karamah, hendaknya disimpan saja dan ditutupi, cukup Allah SWT saja yang mengerti. Jangan gampang-gampang pamer, itu sum’ah dan riya’. Sesuatu yang terbuka, mudah sekali menguap dan sirna. Sesuatu yang dipamerkan, rawan sekali disambar orang.

Ayat studi di atas juga merupakan pendidikan bagi “al-fata”, asisten, santri, pembantu yang mendampingi bos dalam usaha menggapai sesuatu. Maka asisten harus tanggap terhadap apa saja yang dianggap penting. Ditunjuk sebagai pembantu itu untuk membantu, maka sebisa-bisanya ya harus membantu, jangan membisu dan diam. Sampaikan dengan benar setiap apa saja yang perlu.

Pelajaran tak kalah menarik adalah bekal, kelengkapan yang dibawa Musa dalam perjalanan panjang ini. Itu demi perjalanan menjadi nyaman dan tidak kelaparan. Untuk itu, meminta-minta karena kehabisan bekal di perjalan harusnya dihindari, meskipun agama menfasilitasi dengan adanya jatah zakat bagi Ibn al-sabil.

Memang nabi Musa A.S. tidak membawa ponsel untuk melacak lokasi guru spiritualnya secara tepat. Tapi hanya dengan indikator, Musa mampu menerjemah dengan kecerdasannya sendiri dan tepat. Tapi kita bukan nabi, maka memanfaatkan android untuk googling, shareloc menjadi piranti kemudahan. Itu ilmu Tuhan yang diberikan kepada umat manusia untuk kemudahan.

Tuhan itu menghendaki kemudahan dan tidak menghendaki kesulitan. Maka memberi kemudahan adalah bagian dari ibadah, bagian dari sebaran rahmah. Tokoh agama, kiai, ustadz, penceramah yang dibutuhkan umat “wajib” punya ponsel agar umat terlayani dengan mudah. Itulah pribadi rahmatah li al-alamin. Andai waktu itu sudah ada teknologi android, google map, kami yakin Musa juga shareloc-shareloc-an dengan nabi Khadlir A.S. 

*Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag adalah Mufassir, Pengasuh Rubrik Tafsir Alquran Aktual HARIAN BANGSA, dan Pengasuh Pondok Pesantren Madrasatul Qur’an (MQ), Tebuireng, Jombang.

Gelar Pertemuan, Anggota Poktan Sumber Rejeki Lengserkan Sumadi dari Jabatan Ketua
Sabtu, 19 Juni 2021 00:20 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Ketua Gapoktan Sumber Rejeki, Sumadi, dilengserkan dari jabatannya oleh puluhan anggota, Kamis kemarin. Ini setelah puluhan anggota Gapoktan Sumber Rejeki mendatangi rumah Sumadi, yang juga menjabat kepala Dusun, untu...
Sabtu, 19 Juni 2021 18:17 WIB
JEMBER, BANGSAONLINE.com - Dalam kondisi pandemi, Pemerintah Kabupaten Jember tetap berupaya menggeliatkan sektor pariwisata meski dengan menerapkan prosedur pencegahan Covid-19 yang ketat.Salah satunya, dengan menggelar Jelajah Wisata and Funcamp 20...
Sabtu, 19 Juni 2021 07:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Presiden Abraham Lincoln menjadi tonggak sejarah bagi penghapusan perbudakan di Amerika Serikat (AS). Salah satu legacy Lincoln adalah UU anti diskriminasi.Kini terhapusnya perbudakan itu dijadikan hari kemerdekaan. Terut...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Sabtu, 19 Juni 2021 15:30 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...