Sabtu, 08 Mei 2021 20:28

LPPOM MUI Sebut Pembuatan AstraZeneca Pakai Tripsin Babi dan Ginjal Bayi, Kiai Asep Miris

Senin, 05 April 2021 08:57 WIB
Editor: mma
LPPOM MUI Sebut Pembuatan AstraZeneca Pakai Tripsin Babi dan Ginjal Bayi, Kiai Asep Miris
Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim (tengah), Ustadz Ainul Yaqin (kanan), dan Habib Habib Ahmad Al-Habsi (kiri) dalam ‘Sarasehan tentang Vaksin AstraZeneca’ di Gedung Pascasarjana Institut KH Abdul Chalim Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto, Ahad (4/4/2021). Foto: MMA/ BANGSAONLINE.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com – Proses pembuatan Vaksin AstraZeneca bukan hanya menggunakan tripsin babi, tapi juga ginjal bayi manusia yang diaborsi. Penggunaan bayi manusia itu sudah berlangsung sejak sekitar lima tahun lalu. Dan ini merupakan tantangan bagi ilmuwan muslim untuk melakukan riset-riset.

Jika ilmuwan muslim bisa menghadirkan produk yang terbebas dari pemanfaatan unsur babi akan bisa menyudahi polemik atau kontroversi tentang vaksin dan berbagai produk lainnya.

Demikian pemaparan Dr. Ir. Hj. Mulyorini R. Hilwan, M.Sc., dan Ustadz Ainul Yaqin dalam ‘Sarasehan tentang Vaksin AstraZeneca’ di Gedung Pascasarjana Institut KH Abdul Chalim Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto, Ahad (4/4/2021).

Mulyorini R. Hilwan adalah auditor dari Direktorat Pelayanan Audit Halal Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) Pusat. Sedang Ustadz Ainul Yaqin adalah mantan Sekretaris MUI Jatim yang juga ahli farmasi dan LPPOM MUI Jawa Timur.

BACA JUGA : 

Peduli Terhadap Dunia Pendidikan, Kiai Asep Dianugerahi Penghargaan Tokoh Pendidikan Islam Kultural

Silaturahim, Pengasuh Pesantren Lirboyo Kediri dan Amanatul Umah Mojokerto Saling Rendah Hati

Ulama, Rektor, Hingga Kakanwil Jatim Kumpul Doakan Bangsa dan para Pemimpin RI

​Nanti Malam Jemput Lailatul Qadar, Kiai Asep juga Agendakan Buka Bersama Perwira TNI

Mulyorini yang berbicara secara virtual menjelaskan secara detail teknis proses pembuatan Vaksin AstraZeneca mulai awal hingga akhir lewat power point. Menurut dia, LPPOM MUI mendapatkan data itu dari dossier, yakni dokumen yang berisi bahan lengkap terkait Vaksin Covid-19 produksi AstraZeneca. MUI mendapatkan dossier itu setelah melakukan audit dokumen di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Republik Indoenesia (RI).

Jadi data itu sangat valid.

(Dr. Ir. Hj. Mulyorini R. Hilwan, M.Sc. foto: ist)

Sarasehan itu diikuti 22 Ketua Komisi Fatwa MUI kabupaten dan kota seluruh Jawa Timur.

“Yang konfirmasi kepada saya sebenarnya 25 orang,” tutur Gus Zuhri, Ketua Komisi Fatwa MUI Mojokerto kepada BANGSAONLINE.com usai acara sembari menuturkan bahwa jumlah Ketua Komisi Fatwa se-Jawa Timur sebanyak 39 orang. Dalam acara itu juga tampak hadir Habib Ahmad Al-Habsi.

Mendapat penjelasan dari Mulyorini dan Ainul Yaqin itu, Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim berpendapat bahwa Vaksin AstraZeneca haram. Menurut Kiai Asep, penggunaan tripsin babi itu saja sudah jelas hukumnya haram. Apalagi masih ditambah penggunaan ginjal bayi manusia yang diaborsi.

Kiai Asep tampak miris mendengar penggunaan bayi manusia yang diaborsi untuk vaksin. “Wana’udzubillah,” tegas pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto itu. Bahkan saking mirisnya, beberapa kali Kiai Asep terdengar menyebut nama Allah.

(Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA (kanan) dan Ustadz Ainul Yaqin (kiri). Foto: MMA/BANGSAONLINE.com)

Ia mengaku tak habis pikir dengan pihak-pihak yang menghalalkan vaksin yang menggunakan enzim babi. “Sekarang mereka malah ada yang memakai kalimat-kalimat diplomatis dengan mengatakan bahwa vaksin AstraZeneca tak ada babinya,” tegas Kiai Asep yang putra KH. Abdul Chalim Luwimunding Jawa Barat, salah satu ulama pendiri NU.

Menurut Kiai Asep, fatwa-fatwa seperti itu sangat tidak menguntungkan bagi pemerintah. “Itu menjerumuskan presiden dan gubernur,” kata Kiai Asep yang dalam dalam pilpres sangat aktif kampanye memenangkan Jokowi-Kiai Ma'ruf Amin dengan biaya sendiri sampai ke luar negeri.

Menurut Kiai Asep, para ulama atau kiai seharusnya hifdzid din, menjaga agama dan hifdzin nafs, menjaga jiwa manusia yaitu umat Islam, terutama warga NU. Artinya, jangan sampai tubuh umat Islam kemasukan barang najis dan haram.

Selain itu, menurut Kiai Asep, jika unsur babi masuk ke dalam tubuh kita, maka akan memandulkan doa umat Islam. Padahal, kata Kiai Asep, doa itu senjata kita. "Saya membangun pesantren dulu hanya 48 santri. Sekarang memiliki 12.000 santri dan bisa terus membangun karena doa," tuturnya.       

Kiai Asep kembali mengingatkan bahwa dalil istihalah sangat tidak tepat dan hanya akan menjadi pintu masuk untuk menghalalkan produk-produk yang mengandung unsur babi. Selain itu, kata Kiai Asep, istihalah dan istihlak tertangkal oleh intifak.

“Buktinya apa? Buktinya, jadi vaksin! Tanpa ada pankreas babinya tak akan jadi vaksin. Keharaman intifak, baru pada pemikiran saja sudah haram, apalagi sudah ada realisasinya,” tegas Kiai Asep.

Dari sarasehan itu, Kiai Asep berinisiatif untuk mendirikan fakultas farmasi. “Kita harus memperbanyak ahli farmasi,” kata Kiai Asep sembari mengatakan bahwa tahun 2022 akan mulai membangun International Unversity (unversitas internasional) yang membuka beasiswa seluas-luasnya kepada negara lain. Menurut dia, kini Institut KH Abdul Chalim mulai menampung mahasiwa dari 9 negara, antara lain dari Vietnam, Korea, Pakistan, Malaysia, dan negara lain.

Ustadz Ainul Yaqin juga mengatakan bahwa ini memang tantangan bagi umat Islam. “Polemik ini sebenarnya tantangan bagi ilmuwan muslim untuk melakukan riset-riset,” kata alumnus Unair itu kepada BANGSAONLINE.com usai acara. Karena itu ilmuwan muslim harus bisa menghadirkan produk-produk yang terbebas dari babi dan bayi manusia.

Sementara Habib Ahmad Al-Habsi mengaku bersyukur masih ada ulama seperti Kiai Asep Saifuddin Chalim. "Berani mengatakan yang haq dan yang bathil," katanya. 

Meski dekat dengan kekuasaan, Kiai Asep sebagai ulama tetap independen dan obyektif karena tak ada kepentingan pragmatis. 

Gus Zuhri yang mengkoordinir acara sarasehan itu juga mengaku senang karena para ketua komisi Fatwa MUI yang datang dari berbagai kabupaten dan kota se-Jatim itu bisa mendengarkan pemaparan dari auditor LPPOM MUI yang terlibat langsung dalam audit Vaksin AstraZeneca. 

"Sehingga teman-teman bisa memahami obyek hukum. Mereka sudah bisa mengambil kesimpulan sendiri-sendiri," katanya. 

"Begitu juga Kiai Asep cukup obyektif," tambahnya. (mma) 

Video Terkait

Awal Mula Tarawih Cepat di Ponpes Hidayatullah Al Muhajirin Bangkalan
Jumat, 07 Mei 2021 23:44 WIB
BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Ada fenomena yang selalu viral setiap Bulan Ramadan, yakni Salat Tarawih Cepat. Jika di Indramayu ada pesantren yang menuntaskan salat tarawih 23 rakaat dalam durasi hanya 6 menit, di Bangkalan juga ada pesantren ya...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 08 Mei 2021 09:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Genre baru persuratkabaran dimulai dari Singapura. Koran terkemuka di negeri singa itu mengubah diri menjadi not for profit. Perubahan drastis ini dilakukan setelah mengalami kemerosotan yang terus terjadi.Tapi apa beda...
Rabu, 28 April 2021 14:16 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaanMaka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengamb...
Sabtu, 08 Mei 2021 11:38 WIB
Selama Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) d...