Kamis, 28 Januari 2021 00:24

Kota Batu Kembali Zona Merah, Dewanti Minta Satgas Covid-19 Diaktifkan Hingga Tingkat Dusun

Jumat, 04 Desember 2020 16:35 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Agus Salimullah
Kota Batu Kembali Zona Merah, Dewanti Minta Satgas Covid-19 Diaktifkan Hingga Tingkat Dusun
Dewanti Rumpoko, Wali Kota Batu.

KOTA BATU, BANGSAONLINE.com - Kota Batu kembali ke zona merah penyebaran Covid-19. Wali Kota Batu Hj. Dewanti Rumpoko menyebut penetapan zona merah ini karena ada peningkatan kasus konfirmasi positif Covid-19, khusunya dari klaster keluarga seperti yang terjadi di Desa Tlekung dan Songgokerto.

Seperti di Desa Tlekung, Kecamatan Junrejo, di mana ada puluhan warga yang dinyatakan positif Covid-19. Penularan menyebar luas di Dusun Gangsiran Ledok, Desa Tlekung, setelah sejumlah warga mengunjungi jenazah terkonfirmasi positif Covid-19. Hingga akhirnya, terpaksa diberlakukan PSBL mulai 28 November sampai 7 Desember 2020.

Saat menggelar rapat bersama Forkompimda Kota Batu, Dewanti mengingatkan masyarakat agar tetap waspada, serta disiplin menerapkan protokol kesehatan. Menurutnya, peningkatan warga yang terpapar Covid-19 bukan dari sektor pariwisata, tapi dari klaster keluarga.

"Meningkatnya angka warga yang konfirm positif Covid-19 ini bukan karena sektor pariwisata, melainkan dari klaster keluarga," ujar Dewanti.

Dewanti juga menilai, terseretnya Kota Batu ke zona merah akibat dari tidak disiplinnya masyarakat maupun lengahnya kinerja Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19. Karena itu, ia meminta Satgas Covid-19 diaktifkan kembali hingga tingkat dusun.

“Ketidaktahuan masyarakat yang paling utama. Masyarakat sebetulnya sudah diberikan pemahaman disiplin protokol. Keteledoran kita semua, termasuk satgas yang masif lagi,” terangnya.

Ia berharap, satgas di tingkat dusun bisa memberikan edukasi kepada masyarakat akan pentingnya menjaga protokol kesehatan. Dewanti ingin, masyarakat tidak memandang remeh pandemi Covid-19. Bahwasannya, virus ini masih ada dan perlu diwaspadai.

“Kami semua sepakat menghidupkan kembali satgas sampai ke tingkat dusun. Dulu awal-awal wah. Sekarang agak kendor, nah sekarang harus dihidupkan lagi. Covid-19 ini masih ada, harus disiplin protokol kesehatan,” urainya.

“Berkaca pada kasus Tlekung, jika ada warga yang sakit, harus segera dilaporkan ke Puskesmas terdekat. Lalu akan ada tindakan medis oleh petugas, salah satunya adalah tes cepat. Akan ada rekomendasi dari petugas puskesmas apakah orang yang sakit tersebut boleh dijenguk atau tidak,” urainya.

Dalam kesempatan ini, Dewanti juga mengonfirmasi bahwa kuota rumah sakit untuk pasien Covid-19 di Kota Batu telah penuh. Berkaitan dengan itu, pemdes/kelurahan diminta untuk menyediakan tempat karantina di wilayahnya masing-masing.

Ia mencontohkan banyaknya homestay di Desa Oro-Oro Ombo. Menurutnya, tempat itu bisa dimanfaatkan untuk karantina. Apalagi, lokasinya jauh dari keramaian.

Selain itu, ia juga meminta satgas agar koordinasi dengan rumah sakit di kota tetangga. Sehingga jika ada pasien yang membutuhkan perawatan mendesak, maka akan dirujuk ke luar kota.

“RS di Batu sudah penuh. Kalau se-Jatim, kami terhubung semua. Ketika di sini sakit, bisa ke Malang. Di Malang penuh, bisa ke sini, bahkan ke luar kota,” ungkapnya.

Menurutnya, Pemkot Batu sendiri tidak berencana menambah tempat perawatan, seperti di lapangan terbuka. Kendala yang dihadapi adalah keterbatasan sumber daya manusia (SDM) tenaga kesehatan

“Misal di Hasta Brata kerepotan akibat keterbatasan SDM. Sedangkan Pemkot Batu juga tidak punya RS. Ini sudah saya laporkan ke Gubernur,” kata Dewanti.

Selain dokter, masih kata Dewanti, kebutuhan perawat juga sangat penting. Pasalnya, ada tiga kali pergantian jam kerja oleh perawat ketika merawat pasien Covid-19. Mereka harus siaga sepanjang 24 jam.

“Kalaupun ada tambahan, mereka ditempatkan ke shelter. Kalau harus ada perawatan, ada jaringan RS seluruh Jawa Timur,” tuturnya.

Sementara itu, Direktur Utama RS Karsa Husada, dr. Tries Anggraeni mengungkapkan, jika saat ini pihaknya tak bisa menampung pasien Covid-19. Khususnya bagi pasien yang membutuhkan ventilator.

“Sedangkan untuk pasien yang tidak membutuhkan ventilator kami masih bisa menampung dua orang,” ungkap dia.

Pihaknya kini menambahkan sembilan tempat tidur dengan satu ruangan menggunakan ventilator, agar tersedia ruangan menerima rujukan pasien Covid-19.

Dari 28 kapasitas tempat tidur khusus pasien positif Covid-19 yang dimiliki RSU Karsa Husada, kini menyisakan 2 tempat tidur. Sedangkan 3 ruangan yang memiliki ventilator sudah penuh.

Diketahui, hingga 2 Desember 2020, ada 766 warga Batu yang terkonfirmasi positif Covid-19. Ada tambahan 6 orang terkonfirmasi positif di hari yang sama. Dari jumlah tersebut, rinciannya 84 pasien aktif, 609 orang sembuh, dan 73 orang meninggal. Persentase kematian di Kota Batu adalah 10 persen. Kasus aktif 11 persen, dan sembuh 79 persen. (asa/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...