Jumat, 23 Oktober 2020 12:53

​Unik, Makam di Sidoarjo Ini Dicat Warna-warni

Minggu, 20 September 2020 11:12 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Catur Andy
​Unik, Makam di Sidoarjo Ini Dicat Warna-warni
Makam Warna-Warni Desa Balongdowo, Kecamatan Candi. (foto: ist).

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Kuburan memang identik dengan suasana angker, namun tidak demikian dengan makam di Desa Balongdowo, Kecamatan Candi. Warga ‘menyulap’ makam desa setempat menjadi lebih 'bersahabat'. Caranya, dengan mengecat pepohonan serta batu nisan dengan aneka warna. Kesan angker pun sirna.

Kesan angker semakin hilang dengan tembok pagar warna coklat beraksen khas kerajaan yang mengelilingi area makam. Gapura pintu masuk juga demikian, dibuat layaknya gapura pintu masuk sebuah keraton.

Juru Kunci Makam Desa Balongdowo, Kosim (52) mengatakan bahwa yang pertama kali dikerjakan adalah bagian pagar tembok dahulu. "Dibangun sekitar setahun yang lalu. Sedangkan pengecatan pohon dan batu pusara dilakukan sebelum Hari Raya Idul Fitri kemarin," terang Kosim yang telah menjadi juru kunci sejak empat tahun lalu ini.

Kosim menerangkan bahwa dana yang digunakan untuk pembangunan makam merupakan sumbangan dari Rukun Tetangga di Desa Balongdowo yang berjumlah 32 RT ditambah beberapa donatur warga sekitar.

"Yang mengerjakan ya gotong royong warga sekitar. Warga sangat antusias, bahkan mengerjakan hingga malam," lanjut Kosim, Minggu (20/9/2020) pagi.

Kosim menceritakan, dahulu banyak warga yang ketakutan saat melintas di depan makam. Maklum saja, Makam Desa Balongdowo ini terletak di area persawahan yang gelap. "Saat ini telah ada 100 lampu yang menerangi area makam. Saat akhir pekan di hari Sabtu atau Minggu, banyak pesepeda yang berhenti untuk berfoto selfie," cetus Kosim diiringi tawa.

Ide pembuatan pagar dan pengecatan area Makam Desa Balongdowo ini datang dari Gandu, salah satu tokoh masyarakat setempat,. "Saat itu saya jalan-jalan ke Kota Malang dan melintas di Kampung Warna-Warni Jodipan. Lalu muncul ide, bagaimana kalau makam desa dibuat seperti itu. Pasti menarik dan kesan wingit pasti akan hilang," urai Gandu.

Setiap malam Jumat Legi, makam ini selalu dipenuhi para peziarah. Mereka merasa nyaman dengan kebersihan dan suasana baru area makam.

“Banyak desa lain yang ingin meniru makam desa kita. Namun setelah mengetahui anggaran yang dibutuhkan, mereka mundur," pungkas Gandu lantas menyebutkan anggaran di kisaran angka Rp 250 juta. (cat/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 19 Oktober 2020 22:35 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri ternyata memiliki air terjun yang luar biasa indahnya. Namanya Air Terjun Ngleyangan. Sayangnya, untuk mencapai air terjun yang konon pernah dijadikan tempat bertapa Raja Kediri itu, sangat sulit ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Jumat, 23 Oktober 2020 10:38 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...