Sabtu, 31 Oktober 2020 05:16

Tafsir Al-Kahfi 25-26: Abshir dan Asmi'

Selasa, 28 Juli 2020 12:29 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Kahfi 25-26: Abshir dan Asmi
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*

25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aan

Dan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.

26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu alssamaawaati waal-ardhi abshir bihi wa-asmi’ maa lahum min duunihi min waliyyin walaa yusyriku fii hukmihi ahadaan

Katakanlah, “Allah lebih mengetahui berapa lamanya mereka tinggal (di gua); milik-Nya semua yang tersembunyi di langit dan di bumi. Alangkah terang penglihatan-Nya dan alangkah tajam pendengaran-Nya; tidak ada seorang pelindung pun bagi mereka selain Dia; dan Dia tidak mengambil seorang pun menjadi sekutu-Nya dalam menetapkan keputusan.”


TAFSIR AKTUAL

Dalam al-qur'an terkait perintah mencari tahu, mencari kejelasan sesuatu, ada dua terma. Yakni "Abshir dan Asmi'". Ada yag perintah "Abshir" dulu, baru "Asmi'" seperti pada ayat kaji ini. Lalu pada surah Maryam (38) justru dibalik, "Asmi'" dulu, baru "Abshir".

Abshir, artinya observasi, mempelajari, meneliti, dan sebangsanya. Walhasil segala ikhtiar, usaha aktif, dan produktif. Bersusah-susah memperoleh apa yang dicari. Sedangkan Asmi' lebih pada tindakan pasif, mendengar, dan menerima masukan.

Secara umum, apa yang ada pada kisah ashab al-kahfi ini sebagian bisa didekati dengan akal, ilmu, dan penelitian. Maka perintahnya abshir dulu untuk memaksimalkan usaha manusia. Dalam bidang yang sekiranya bisa dijangkau akal, maka akal-lah yang mesti maju duluan. Setelah mentok, baru diperintahkan Asmi', mendengar dan menerima saja penjelasan Tuhan. Itulah orang terpuji dan layak menyandang gelar sebagai "Ulul Abshar".

Sementara pada urusan keimanan yang memang menjadi otorita Tuhan, termasuk penciptaan manusia, masalah hakikat nabi Isa ibn Maryam A.S. yang disengketakan posisinya, orang, anak Tuhan atau Tuhan, maka harusnya mendengar saja penjelasan dari Allah SWT Dzat yang maha berwenang. Makanya, dalam surah Maryam ini didahulukan kata Asmi', baru Abshir. Jadinya, iman dulu, baru diperkuat dengan akal jika bisa. Sebab tidak semua kerja akal bisa sampai kepada keimanan.

*Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag adalah Mufassir, Pengasuh Rubrik Tafsir Alquran Aktual HARIAN BANGSA, dan Pengasuh Pondok Pesantren Madrasatul Qur’an (MQ), Tebuireng, Jombang.

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 28 Oktober 2020 18:30 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Selama ini, masyarakat jamak mengetahui khasiat minyak kayu putih dipakai sebagai penghilang masuk angin atau perut kembung. Jarang atau belum banyak yang tahu kalau minyak tersebut berasal dari sebuah tanaman kayu putih. ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Rabu, 28 Oktober 2020 10:49 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...