Rabu, 03 Juni 2020 00:00

Dokter RSNU Tuban yang Dikabarkan Positif Corona, Masih Berstatus PDP

Senin, 30 Maret 2020 22:56 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Suwandi
Dokter RSNU Tuban yang Dikabarkan Positif Corona, Masih Berstatus PDP
Keterangan tertulis yang dikirim RSNU Tuban kepada wartawan BANGSAONLINE.com, untuk klarifikasi kabar yang beredar terkait seorang dokter positif Covid-19. Foto kiri, screenshot salah satu percakapan di sebuah grup WhatsApp yang menyebutkan bahwa dokter berinisial DCR positif Covid-19.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Pihak manajemen Rumah Sakit Nahdlatul Ulama (RSNU) Kabupaten Tuban dan Gugus Tugas Covid-19 akhirnya memberikan klarifikasi terkait viralnya dr. DCR yang dikabarkan terpapar positif virus corona, Senin (30/3) malam.

Sebelumnya, kabar bahwa dokter berinisial DCR positif Covid-19 disampaikan pertama kali oleh Bupati Tuban Fathul Huda, melalui salah satu grup WhatsApp.

Direktur RSNU Tuban dr. Didik Suharsoyo saat dikonfirmasi BANGSAONLINE.com membenarkan bahwa dokter DCR merupakan karyawan RSNU Tuban. Namun, ia menyampaikan bahwa yang bersangkutan statusnya masih Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan sedang menjalani isolasi di RSUD dr. Soegiri Lamongan.

"Yang bersangkutan dalam kondisi baik," ujar dr. Didik dalam keterangan tertulis yang disampaikan kepada BANGSAONLINE.com, Senin (30/3). 

Didik melanjutkan, saat ini seluruh karyawan RSNU Tuban yang pernah kontak dengan bersangkutan juga sedang menjalani isolasi mandiri di rumah, dan hingga saat ini terpantau dalam kondisi yang baik.

Sedangkan, untuk pasien yang sudah kontak dengan dr. DCR, maka pihak rumah sakit akan melakukan tracing bersama Gugus Tugas Covid-19. "Terakhir yang bersangkutan masuk kerja tanggal 20 Maret 2020," ujar dr. Didik.

Sementara itu, Wakil Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tuban, dr. Saiful Hadi menyampaikan, dokter DCR merupakan peserta pelatihan Tim Pemandu Haji Indonesia (TPHI) yang digelar di Surabaya pada 9 hingga 18 Maret 2020.

"Dalam pelatihan itu, DCR mewakili Pemkab Lamongan. Sehingga, PDP masuk di wilayah Kabupaten Lamongan, bukan di Tuban," jelasnya.

Informasi yang diterima Gugus Tugas, dokter DCR ini sempat melakukan isolasi mandiri di Surabaya. Pasalnya, menurut Tim Tracing Covid-19 Jatim, ada peserta pelatihan tersebut yang diduga terdeteksi positif virus Corona. Sehingga, seluruh peserta pelatihan dikarantina.

"Untuk dokter DCR ini hasil lab swab-nya yang kedua belum keluar, sehingga masih berstatus PDP. Jadi belum dinyatakan positif Corona," ungkap Saiful yang juga Direktur RSUD dr. Koesma Tuban ini.

Dalam kesempatan ini, Saiful juga memberikan klarifikasi atas pemberitaan CNNIndonesia.com, yang menyebut ada 2 warga Tuban positif Covid-19, berdasarkan keterangan Tim Rumpun Tracing Jatim.

Saiful menjelaskan, kedua pasien yang dimaksud dalam berita itu saat ini masih berstatus PDP dan mendapatkan perawatan isolasi di RSUD Dr. Koesma Tuban. 

"Masih PDP karena hasil lab-nya belum keluar. Jadi kalau ada yang menyatakan itu positif, itu salah," terang dokter Alumni Unair Surabaya itu.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Tuban, Heri Prasetyo menjelaskan pernyataan Bupati H. Fathul Huda di salah satu grup WA yang menyebut dokter DCR positif Covid-19, adalah kesalahpahaman informasi. Untuk itu pihaknya meminta maaf jika masyarakat ada yang resah.

"Untuk lebih jelasnya, besok ada konferensi pers terkait hal ini," terang Heri, sapaan akrabnya. (wan/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Selasa, 02 Juni 2020 23:45 WIB
Oleh: M. Cholil NafisItulah kemudahan ajaran Islam. Kalau bisa dipermudah mengapa dipersulit, (yassiru wa la tu’assiru). Demikian prinsip ajaran Islam yang beradaptasi dengan kondisi dan zaman. Begitu juga soal pelaksanaan ibadah haji yang meny...
Minggu, 31 Mei 2020 18:02 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*22. Sayaquuluuna tsalaatsatun raabi’uhum kalbuhum wayaquuluuna khamsatun saadisuhum kalbuhum rajman bialghaybi wayaquuluuna sab’atun watsaaminuhum kalbuhum qul rabbii a’lamu bi’iddatihim maa ya’lamuhum...
Senin, 01 Juni 2020 12:19 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<...