Rabu, 30 September 2020 11:06

​Wajib Baca! Seniman Muslim Bikin Lagu Lewat Isyarat Mata, Ditemani Istri yang Selalu Wiridan

Jumat, 14 Februari 2020 18:18 WIB
Editor: Choirul
​Wajib Baca! Seniman Muslim Bikin Lagu Lewat Isyarat Mata, Ditemani Istri yang Selalu Wiridan
Wahiba, istri salihah yang setia menemani dan merawat Pone. foto: the guardian

BANGSAONLINE.com – Seniman hip hop Prancis, Pone, yang bernama asli Guilhem Gallart dan muslim taat, menggubah instrumen musik hanya dengan isyarat mata. Pone, terserang penyakit neuron motorik, di mana sekujur tubuhnya lumpuh total, dan dia hanya bisa menggerakkan matanya.

Istrinya, Wahiba, tak kalah salihahnya. Dia setia menemani suaminya. Duduk di samping tempat tidur, sesekali menuruti keinginan suami untuk mengelap dan mengompres matanya. Dia selalu wiridan, dengan menggunakan tasbih yang selalu berada di kamar Pone. Wahiba juga merawat putri-putrinya. 

Theguardian mewawancarai seniman yang tidak dapat berbicara adalah pengalaman meditatif yang tidak biasa. Pone tinggal di sebuah kota kecil di luar Toulouse di Prancis barat daya.

Pone, adalah seniman hip-hop terkenal Prancis di era 1990-an. Dia anggota grup di Kota Marseille, Fonky Family. Lagu-lagu mereka hits, antara lain Art De Rue, Sans Rémission dan Mystère et Suspense, serta 113 hipnosis, yang dinyanyikan solo adalah Hold Up.

Pone, kini menelorkan album instrumental, bernama Kate & Me, di mana album ini dipesembahkan kepada Kate Bush. Ini adalah album pertama dalam sejarah, yang sepenuhnya diproduksi melalui alat pelacak mata.

Keheningan di kamar tidur Pone, diselingi suara mesin bernapas yang diperkuat, tubuhnya perlahan bergerak naik dan turun di bawah selimut, dan canda anak-anak perempuannya yang main-main di lantai bawah. 

Seringkali, istrinya, Wahiba, berdiri dari sofa mendengar suara dari speaker. Di mana munculnya suara ini, atas perintah mata Pone, untuk menggerakkan mouse. "Mata, tolong," adalah permintaan untuk mengompres matanya dengan kain yang sudah disterilkan. Teknologi ini, mampu menerjemahkan blinks mata menjadi perintah mouse.

Pone, yang bernama asli Guilhem Gallart, hidup dengan penyakit neuron motorik, juga dikenal sebagai amyotrophic lateral sclerosis (ALS), penyakit yang menghancurkan dan tidak dapat disembuhkan, yang mengganggu kontrol semua otot tubuh.

Pone lumpuh permanen, terkurung di tempat tidur dan tidak bisa menggerakkan apa pun kecuali matanya. Hubungannya dengan orang lain hanya dimungkinkan melalui teknologi. Tetapi otaknya, yang terperangkap di dalam tubuh lumpuh, berfungsi seperti biasanya: penuh dengan gagasan.

Dia terinspirasi kejadian pada Jean Dominique-Bauby, editor mode yang hidup dengan sindrom stroke seluruh tubuh. Tapi dia mampu menulis The Diving Bell and the Butterfly. Dia menggunakan teknologi yang dikendalikan gerakan matanya.

Ternyata, karya Pone bukan hanya Kate & Me. Dia baru-baru ini membuat ALS for Dummies, sebuah buku yang diterbitkan sendiri yang mengumpulkan artikel-artikelnya tentang kondisi yang kurang terwakili secara tidak adil . Ia bertujuan berbagi informasi penting dengan orang lain yang memiliki penyakit motor neuron.

Buku ini ditulis dengan urgensi dan humor. Ironisnya Pone menyebut 2016 sebagai tahun ia “memenangkan Tantangan Manekin”; tahun berikutnya, sebelum operasi gastrostomi - yang memperkenalkan lubang di perutnya untuk memungkinkannya makan - Pone memberi tahu dokternya: "Saya Muslim, tidak ada babi, kan?" 

Saat salat pun Pone menggunakan isyarat mata.

Dalam sebuah posting Facebook baru-baru ini, ia berterima kasih pada penyakitnya sehingga bisa menciptakan kreativitasnya yang baru. "Aku tidak akan pernah melakukan semua ini jika aku tidak sakit," tulisnya. "Terima kasih, ALS, kau membangunkanku!"

Sementara karier musiknya, Pone gabung dengan Fonky Family, dan mulai terkenal pada tahun 1994 ketika mereka tampil di lagu Bad Boys de Marseille. Lalu tiga album dan tur terjual habis kemudian, Fonky Family akhirnya bubar.

Pone dan Wahiba menikah dan pindah dari Marseille dengan dua putri mereka. Pada tahun 2014, Pone mulai mengalami kesulitan berjalan, dan segera mengetahui bahwa ia memiliki penyakit neuron motorik. Berita itu seperti bom dalam kehidupan keluarganya: karena tidak ada persiapan. Bagian terburuk Pone menjadi bisu. Untuk sementara, dia hanya bisa berkomunikasi melalui kartu ejaan. Wahiba dengan sabar mengutak atik huruf, agar seperti yang diinginkan Pone. Pone memberi isyarat pada mata. "Mengerikan," ingat Pone.

Setelah menonton film dokumenter tentang Stephen Hawking, yang juga menderita penyakit neuron motorik, keluarga Pone terinspirasi untuk meneliti perangkat yang menghasilkan wicara. Mereka melacak perangkat lunak yang dibuat Hawking sendiri, dan tak lama kemudian Pone memasang layar secara permanen di depannya, di mana sebuah perangkat kecil memetakan pandangannya dengan tepat. Teknologi pelacakan mata ini, kata Wahiba, "Berkat alat ini, Pone dapat mulai menulis.

Komputernya membacakan dengan keras. Aksen Prancis selatannya yang merdu hilang dalam proses itu, tetapi itu cukup untuk menerjemahkan pikirannya ke dunia luar.

Pada awal 2019, Pone telah menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya dan merasakan keinginan untuk membuat musik. Dengan Ableton Live terinstal di komputernya, dia mulai menggunakan matanya untuk beroperasi seperti mouse: dia bisa melakukan semua yang dia lakukan, hanya dengan kecepatan lebih lambat. Dia begitu bersemangat sehingga dia memutuskan untuk bekerja dengan material oleh Kate Bush, seorang seniman yang pertama kali dia dengar pada sampel di akhir tahun 90-an dan telah lama memujanya, dengan sebutan "orisinalitas tunggal dan pekerjaan pengambilan sampel sendiri dengan Peter Gabriel", katanya . "Dan suaranya, tentu saja."

Pone memulai menciptakan Kate & Me dari tempat tidurnya. Dengan sabar bekerja dengan kucing di pangkuannya, ia mendistorsi dan memperpanjang vokal Bush di Wuthering Heights untuk lagu pembuka. Dia merekam suara mesin pernapasannya sendiri dan menyatukannya dengan melodi dan lirik simbolis yang kuat dari lagunya Breathing.

Dia menjalin sampel piano dari katalog belakang Bush dengan vokal rap, menempatkannya dalam percakapan yang menakutkan dengan artis seperti Jay-Z, Styles P dan Biggie Smalls.

Hasilnya adalah catatan yang luas dan emosional dengan kualitas fiksi ilmiah. Dengan optimisme, Pone mengatakan, "Diproduksi tidak terbatas" .

Pada Agustus tahun lalu, Pone menyelesaikan Kate & Me dan merilisnya secara gratis (versi fisik sekarang tersedia di Prancis). Ketika dia tidak memberikan pengetahuan ensiklopedi tentang jiwa, rap AS dan Prancis di blogpost, secara aktif mempromosikan Kate & Me di media sosial, dan bikin semua terpesona.

Dia bermimpi untuk berkolaborasi dengan Drake atau A $ AP Rocky, seniman hip hop terkenal. 

Pone berkonsentrasi penuh menatap layar.

.

Pone menciptakan musik.

.

di dekat tempat tidur Pone, ada tasbih yang selalu digunakan Wahiba, saat menjaga dan menemani sang suami tercinta.

Sumber: theguardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 20 September 2020 21:35 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Banyuwangi banyak memiliki pantai cantik yang mempesona dengan keindahannya. Pantai yang bisa memikat para traveler datang di bumi sunrise of java ini.Tetapi bukan hanya pantai cantik saja yang menarik wisatawan mancan...
Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam d...
Senin, 28 September 2020 22:43 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*32. waidhrib lahum matsalan rajulayni ja’alnaa li-ahadihimaa jannatayni min a’naabin wahafafnaahumaa binakhlin waja’alnaa baynahumaa zar’aanDan berikanlah (Muhammad) kepada mereka sebuah perumpamaan, dua...
Minggu, 27 September 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...