Selasa, 02 Juni 2020 12:51

Driver Ojol Dilaporkan Polisi Gara-gara Kirim Chat ke Penumpangnya: "Saya Jadi Pengen ...."

Jumat, 31 Januari 2020 17:43 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Muhammad Hatta
Driver Ojol Dilaporkan Polisi Gara-gara Kirim Chat ke Penumpangnya: "Saya Jadi Pengen ...."
Driver ojol yang diduga melakukan pelecehan seksual kepada penumpangnya.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Seorang perempuan berinisial NV (27) warga Kecamatan Jombang, Jember, Jawa Timur, menjadi korban dugaan pelecehan seksual yang dilakukan oknum driver ojek online (ojol) bernama Nurul Hidayat warga Kecamatan Rambipuji.

Atas peristiwa yang dialaminya tersebut, ibu satu anak itu melapor ke Mapolres Jember untuk meminta pertanggungjawaban hukum. Kejadian yang dialami NV berawal saat ia memesan layanan ojol untuk mengantarkannya dari hotel tempatnya menginap menuju tempatnya bekerja di sekitar Pasar Sabtuan, Kecamatan Kaliwates.

"Saat itu saya bersama anak saya umur 3 tahun pesan ojol, minta antar ke tempat kerja. Saya datang ke Jember Rabu (29/1/2020) malam. Menginap di hotel dekat Terminal Tawangalun, karena kemalaman mau ke tempat kerja saya," kata NV saat ditemui di Mapolres, Jumat (31/1/2020).

Setelah bermalam di hotel, Kamis (30/1/2020) siang sekitar pukul 12.00 WIB, korban memesan ojol untuk mengantar ke tempat kerjanya. "Di tempat kerja saya ada mesnya, saya pesan ojol untuk mengantar bersama anak saya. Saat itu situasinya hujan, saya juga memegangi anak saya dengan membawa tas. Selama perjalanan tidak ada komunikasi, saya banyak ngobrol dengan anak saya," katanya.

Namun sesampainya di tempat tujuan, kurang lebih setengah jam kemudian, masuk pesan pendek lewat WhatsApp yang mengatakan ingin berkenalan dengan korban.

"Saya kira teman yang iseng, karena mengajak kenalan. Saya tanggapi positif dan baik. Akhirnya mengaku abang ojol yang mengantar saya. Tapi kok dari chat itu semakin ngelunjak, sampai ada kalimat 'saya jadi pengen setelah melihat perut embak'. Karena saat itu saya ingat akan pakai jaket, baju saya sedikit tersingkap ke atas," jelasnya.

Korban pun merasa tersinggung dengan tindakan tersebut, dan merasa dilecehkan. "Saya ingatkan bahwa saya punya anak dan jangan kurang ajar. Bahkan saya melaporkan perbuatan tidak menyenangkan itu ke aplikasi ojol dan memberi penilaian paling rendah," ujarnya.

Karena merasa dilecehkan dan tersinggung, korban pun melapor ke mapolres.

"Karena ini sebagai bentuk pelajaran bagi ojol itu. Karena perbuatan ini tidak sekali ini. Dulu saya pernah mengalami hal sama, tapi driver ojolnya beda. Dulu saya laporkan, tapi tidak ada tindakan dari aplikasi. Karena ini kedua kalinya, saya lapor ke polisi dan minta pertanggungjawaban hukum," tegasnya.

NV merasa kecewa dengan perilaku driver ojol tersebut. Sebab, aplikasi ojol itu selalu dia gunakan untuk beraktivitas mengantar ke tempat tujuan. "Saya tidak punya kendaraan, otomatis saya selalu menggunakan aplikasi ojol. Tapi karena hal ini saya trauma, dan biar polisi yang bertindak," tukasnya.

Laporan korban diterima bagian Reskrim Polres Jember dan diterbitkan surat laporan polisi. "Kata polisi yang terima laporan nanti akan dikaji dari kalimat di chat WhatsApp itu, untuk memastikan persoalannya," pungkasnya. (ata/yud/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 23 Mei 2020 12:36 WIB
Oleh: Firman Syah AliSaat ini gelar Habib sedang populer di Indonesia karena beberapa peristiwa. Diantaranya Insiden Habib Umar Abdullah Assegaf Bangil dengan mobil sedan mewah Nopol N 1 B diduga melanggar peraturan pemerintah tentang pembatasan sosi...
Minggu, 31 Mei 2020 18:02 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*22. Sayaquuluuna tsalaatsatun raabi’uhum kalbuhum wayaquuluuna khamsatun saadisuhum kalbuhum rajman bialghaybi wayaquuluuna sab’atun watsaaminuhum kalbuhum qul rabbii a’lamu bi’iddatihim maa ya’lamuhum...
Senin, 01 Juni 2020 12:19 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<...