Sabtu, 15 Mei 2021 15:48

Driver Ojol Dilaporkan Polisi Gara-gara Kirim Chat ke Penumpangnya: "Saya Jadi Pengen ...."

Jumat, 31 Januari 2020 17:43 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Muhammad Hatta
Driver Ojol Dilaporkan Polisi Gara-gara Kirim Chat ke Penumpangnya: "Saya Jadi Pengen ...."
Driver ojol yang diduga melakukan pelecehan seksual kepada penumpangnya.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Seorang perempuan berinisial NV (27) warga Kecamatan Jombang, Jember, Jawa Timur, menjadi korban dugaan pelecehan seksual yang dilakukan oknum driver ojek online (ojol) bernama Nurul Hidayat warga Kecamatan Rambipuji.

Atas peristiwa yang dialaminya tersebut, ibu satu anak itu melapor ke Mapolres Jember untuk meminta pertanggungjawaban hukum. Kejadian yang dialami NV berawal saat ia memesan layanan ojol untuk mengantarkannya dari hotel tempatnya menginap menuju tempatnya bekerja di sekitar Pasar Sabtuan, Kecamatan Kaliwates.

"Saat itu saya bersama anak saya umur 3 tahun pesan ojol, minta antar ke tempat kerja. Saya datang ke Jember Rabu (29/1/2020) malam. Menginap di hotel dekat Terminal Tawangalun, karena kemalaman mau ke tempat kerja saya," kata NV saat ditemui di Mapolres, Jumat (31/1/2020).

Setelah bermalam di hotel, Kamis (30/1/2020) siang sekitar pukul 12.00 WIB, korban memesan ojol untuk mengantar ke tempat kerjanya. "Di tempat kerja saya ada mesnya, saya pesan ojol untuk mengantar bersama anak saya. Saat itu situasinya hujan, saya juga memegangi anak saya dengan membawa tas. Selama perjalanan tidak ada komunikasi, saya banyak ngobrol dengan anak saya," katanya.

BACA JUGA : 

Siap-siap, Tahun ini Pemkab Jember Dapat Jatah 4.305 CPNS

Empati pada Ojol, LAZISNU Jatim Bagikan Ratusan Paket Sembako dan Masker

Gelar Apel Bersama TNI/Polri, Bupati Hendy: Nyawa Itu Tertinggi daripada Semua Hukum yang Ada

Cabuli Calon Bintangnya, YouTubers Asal Ngadiluwih Kediri Diringkus Polisi

Namun sesampainya di tempat tujuan, kurang lebih setengah jam kemudian, masuk pesan pendek lewat WhatsApp yang mengatakan ingin berkenalan dengan korban.

"Saya kira teman yang iseng, karena mengajak kenalan. Saya tanggapi positif dan baik. Akhirnya mengaku abang ojol yang mengantar saya. Tapi kok dari chat itu semakin ngelunjak, sampai ada kalimat 'saya jadi pengen setelah melihat perut embak'. Karena saat itu saya ingat akan pakai jaket, baju saya sedikit tersingkap ke atas," jelasnya.

Korban pun merasa tersinggung dengan tindakan tersebut, dan merasa dilecehkan. "Saya ingatkan bahwa saya punya anak dan jangan kurang ajar. Bahkan saya melaporkan perbuatan tidak menyenangkan itu ke aplikasi ojol dan memberi penilaian paling rendah," ujarnya.

Karena merasa dilecehkan dan tersinggung, korban pun melapor ke mapolres.

"Karena ini sebagai bentuk pelajaran bagi ojol itu. Karena perbuatan ini tidak sekali ini. Dulu saya pernah mengalami hal sama, tapi driver ojolnya beda. Dulu saya laporkan, tapi tidak ada tindakan dari aplikasi. Karena ini kedua kalinya, saya lapor ke polisi dan minta pertanggungjawaban hukum," tegasnya.

NV merasa kecewa dengan perilaku driver ojol tersebut. Sebab, aplikasi ojol itu selalu dia gunakan untuk beraktivitas mengantar ke tempat tujuan. "Saya tidak punya kendaraan, otomatis saya selalu menggunakan aplikasi ojol. Tapi karena hal ini saya trauma, dan biar polisi yang bertindak," tukasnya.

Laporan korban diterima bagian Reskrim Polres Jember dan diterbitkan surat laporan polisi. "Kata polisi yang terima laporan nanti akan dikaji dari kalimat di chat WhatsApp itu, untuk memastikan persoalannya," pungkasnya. (ata/yud/rev)

Artis Greta Garbo Ajak Nikah ​Albert Einstein
Rabu, 12 Mei 2021 04:07 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan episode 30 mereview cerita Gus Dur tentang fisikawan Albert Eintein dan model cantik Greta Garbo. “Anekdot ini saya ambil dari buku berjudul Gus Dur hanya Kalah dengan Orang Madura,...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 15 Mei 2021 09:10 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com-Kerusuhan 13 Mei 1998 terus diperingati oleh masyarakat Tionghoa di Indonesia. Korban aksi anarkis itu sebagian memang etnis Tionghoa.Uniknya, mereka memperingati dengan menyajikan rujak pare dan sambal jombrang. Apa maksud...
Kamis, 13 Mei 2021 19:51 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaanMaka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengamb...
Jumat, 14 Mei 2021 10:11 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Won...