Jumat, 05 Juni 2020 16:53

Dinkes Pacitan Siagakan Seluruh Puskemas, Antisipasi Serangan Corona Virus

Sabtu, 25 Januari 2020 10:57 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Yuniardi Sutondo
Dinkes Pacitan Siagakan Seluruh Puskemas, Antisipasi Serangan Corona Virus
Kepala Dinkes Pacitan, dr Eko Budiono.

PACITAN, BANGSAONLINE.com - Meski belum ditemukan pasien suspek corona virus, namun Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pacitan, Eko Budiyono mengimbau agar masyarakat tetap waspada akan serangan virus mematikan tersebut.

"Imbauan dari Kemenkes, setiap daerah diharapkan tetap waspada terkait serangan corona virus tersebut," ujarnya saat dikonfirmasi melalui ponselnya, Sabtu (25/1).

Eko menjelaskan, saat ini pihaknya telah menginstruksikan kepada seluruh puskesmas yang ada di Pacitan agar lebih waspada ketika mendapati pasien dengan gejala panas tinggi (di atas 38 derajat celcius) dan mengalami sesak napas. Sebab menurutnya, serangan virus dari Wuhan, China tersebut menyerupai penyakit flu pada umumnya.

"Kami telah mengaktifkan laboratorium-laboratorium yang ada di setiap puskesmas. Jadi ketika ditemukan pasien dengan gejala panas tinggi dan sesak napas agar segera dilakukan observasi. Bahkan bila perlu segera dilakukan rujukan ke rumah sakit," jelasnya.

Eko menyatakan, kewaspadaan utamanya ditujukan bagi warga yang merantau ke luar daerah atau ke mancanegara sebagai tenaga kerja wanita (TKW) maupun tenaga kerja Indonesia (TKI). Khususnya mereka yang bekerja di Tiongkok ataupun pernah bepergian ke sana dan pulang ke tanah air.

"Di bandara sudah disiagakan tim medis untuk mendeteksi serangan corona virus tersebut. Terutama bagi penumpang yang bertolak dari China. Mereka akan diisolasi sebelum keluar dari bandara dengan pemeriksaan intensif. Di Pacitan pun demikian. Apabila ada masyarakat yang bepergian ke China dan kembali ke kampung, diharapkan segera memeriksakan diri seandainya mengalami gejala klinis seperti panas tinggi dan sesak napas," harapnya.

Sementara itu sebagaimana diketahui, lanjut Eko, bahwa virus corona kali pertama ditemukan di Wuhan, China. Virus tersebut diduga berasal dari ular yang memakan kelelawar. Nah, apakah ular tersebut kemudian dimakan manusia atau bagaimana, sejauh ini masih dalam penelitian.

"Tapi kalau sudah masuk ke manusia, memang penularannya bisa langsung ke manusia lainnya. Dan virus tersebut penularannya melalui udara serta sangat cepat," tukasnya. (yun/ns)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Selasa, 02 Juni 2020 23:45 WIB
Oleh: M. Cholil NafisItulah kemudahan ajaran Islam. Kalau bisa dipermudah mengapa dipersulit, (yassiru wa la tu’assiru). Demikian prinsip ajaran Islam yang beradaptasi dengan kondisi dan zaman. Begitu juga soal pelaksanaan ibadah haji yang meny...
Minggu, 31 Mei 2020 18:02 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*22. Sayaquuluuna tsalaatsatun raabi’uhum kalbuhum wayaquuluuna khamsatun saadisuhum kalbuhum rajman bialghaybi wayaquuluuna sab’atun watsaaminuhum kalbuhum qul rabbii a’lamu bi’iddatihim maa ya’lamuhum...
Rabu, 03 Juni 2020 11:08 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <...