Rabu, 08 Juli 2020 14:10

​PDIP Minta Mahar Hingga Rp 10 M, Cawawali Surabaya Punya Uang Berapa?

Selasa, 24 September 2019 09:22 WIB
Editor: tim
​PDIP Minta Mahar Hingga Rp 10 M, Cawawali Surabaya Punya Uang Berapa?
Balai Kota Surabaya. foto: istimewa

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Sebanyak 18 calon wali kota (Cawali) dan calon wakil wali kota (Cawawali) Surabaya mendaftar ke PDIP. Mereka sudah menjalani fit and proper test pada 18 September 2019. Nah, dalam fit and proper test itu, para calon ditanya kemampuan finansialnya.

Gunawan, salah satu cawawali, menuturkan bahwa penguji fit and proper test PDIP itu tidak tanya program sebagai cawawali Surabaya. Tapi seberapa mampu bayar mahar politik. “Pilihannya Rp 1 miliar, Rp 5 miliar, atau Rp 10 miliar. Saya jawab Rp 150 juta,” kata Gunawan yang kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI) seperti dikutip Jawa Pos, Selasa (24/9/2019).

Gunawan mengaku sudah punya program untuk membangun kota Surabaya, yaitu green, modern, dan humanity. Tapi program yang sudah dibuat jauh hari itu tak tersampaikan karena penguji fokus tanya soal kemampuan finansial.

Lalu bagaimana tanggapan PDIP? Armuji, kader PDIP yang juga mendaftar sebagai cawawali mengungkapkan bahwa dirinya juga ditanya soal dana. Menurut dia, permintaan mahar itu bukan hal yang aneh. Sebab untuk pilwali butuh dana besar. Ia menyebut biaya saksi saja mencapai Rp 3,5 miliar. Dana itu baru untuk honor, belum biaya pelatihan.

Begitu juga biaya kampanye. Menurut dia, untuk menyosialisasikan program satu titik dengan mengumpulkan 50 orang butuh Rp 5 juta hingga Rp 10 juta. Belum lagi biaya tim sukses, tim survei, alat peraga, dan sebagainya.

Mantan ketua DPRD Kota Surabaya itu menjelaskan bahwa untuk pilwali sekelas kota Surabaya, satu calon bisa menghabiskan dana Rp 50 miliar. Dan itu tak mungkin dibiayai partai.

Lalu para cawali dan cawawali yang ramai-ramai mendaftar ke PDIP itu punya uang berapa? 

Nah, ini yang unik. Ternyata banyak yang tak punya uang. Salah seorang anggota tim sukses calon wakil wali kota yang ikut mendaftar ke PDIP terang-terangan kepada BANGSAONLINE.com bahwa calon yang ia dukung tak punya uang.

“Gak punya dana sama sekali,” kata pria itu kepada BANGSAONLINE.com. “Saya juga heran kok dia semangat sekali. Padahal sudah saya kasih tahu bahwa nyalon wakil wali kota itu butuh modal besar,” katanya bingung.

Ia menuturkan bahwa cawawali yang ia dukung itu mengklaim akan didukung seorang pejabat negara. Namun ia sendiri pesimistis mendapat dukungan dari pejabat tersebut. Apalagi soal dana. 

Tapi kok Anda mendukung? “Saya dijemput terus, kan gak enak,” katanya tersenyum kecut. (tim)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Rabu, 01 Juli 2020 18:44 WIB
Oleh Fandi Akhmad Yani (Gus Yani)*Kring... Kring.. Kring.. "Hallo Pak Ketua". Terdengar suara lirih dari depan kantor DPRD Gresik saat saya keluar dari kantor. Adalah Mbah Amang Genggong. Sudah menjadi kebiasaannya setiap kali melintas di depan ged...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Jumat, 03 Juli 2020 22:23 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...