Kamis, 13 Agustus 2020 03:53

​Kiai Asep Mantu, Undang 15.000 Warga Jatim, Gubernur dan Syaikh dari Makah Hadir

Minggu, 22 September 2019 14:57 WIB
Editor: Tim
​Kiai Asep Mantu, Undang 15.000 Warga Jatim, Gubernur dan Syaikh dari Makah Hadir
DARI KIRI: Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, MA, Syaikh Muhammad Bin Ismail, KH. Abdul Salam Mujib, dan Emil Elestianto Dardak. foto: bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Selama tiga hari ini Pondok Pesantren Amanatul Ummah di Jalan Siwalankerto Surabaya itu penuh hiruk pikuk manusia. Tamu datang silih berganti ke kediaman Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim yang juga dikenal sebagai putra pendiri NU KH Abdul Chalim itu. Maklum, kiai yang kini memiliki 10.000 santri itu punya gawe besar. Kiai miliarder itu ngunduh mantu anaknya yang menikah, yaitu Gus Ilyas dengan Ning Nadia.

“Saya ngundang 15.000 orang,” kata Kiai Asep Saifuddin Chalim di sela kesibukannya menerima tamu kepada BANGSAONLINE.com, Ahad (22/9/2019). Menurut dia, para tamu undangan itu tidak datang secara bersamaan, karena meski tempatnya luas, tapi tak memungkinkan mengingat jumlahnya sangat besar.

Karena itu, Kiai Asep membagi jadwal tamu undangan dalam beberapa gelombang. Pagi pukul 07.00 khusus para ulama, kiai, dan tokoh masyarakat. Pantauan BANGSAONLINE.com, tadi pagi (Ahad, 22/9/2019) Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa tampak hadir. Bahkan Ketua Umum PP Muslimat NU itu juga memberikan sambutan di depan sekitar 1.500 kiai dan para tokoh.

Selain gubernur, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak juga hadir. Ia tampak memakai baju batik dan berkopyah hitam berbaur dengan para kiai. Juga hadir Syaikh Muhammad Bin Ismail dari Makah.

Selain Syaikh Muhammad Bin Ismail, juga hadir KH Abdul Syakur Yasin (Buya Yasin), pengasuh Pondok Pesantren Candangpinggan, Sukagumiwang, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Juga hadir Nyai Nining Nur Hasanah, muballighah perempuan kocak dari Indramayu.

Tampak juga para pengurus NU. Antara lain: Rais Syuriah PCNU Surabaya KH Mas Sualiman dan Ketua PCNU Kota Surabaya, Dr KH Muhibbin Zuhri. Juga hadir KH Abdul Salam Mujib (Gus Salam) dari Pondok Pesantren Al-Khozini Buduran Sidoarjo, dan para kiai lain.

Para tamu khusus, yakni kiai dan para tokoh itu tampaknya mendapat cindera mata dan uang transport dari Kiai Asep. “Saya gak mikir uang. Karena kalau kita memberi kepada orang, Allah SWT akan mengganti lebih banyak,” kata Kiai Asep.

Undangan gelombang kedua adalah masyarakat umum, terutama para alumni dan wali santri Pondok Pesantren Amanatul Ummah. Gelombang kedua ini dimulai pukul 13.00 hingga pukul 15.00 WIB.

Sedang gelombang ketiga dimulai pukul 19.00 hingga 23.00 WIB. Tampaknya ini diutamakan kepada warga Surabaya yang tempat tinggal dekat. 

Yang menarik saat memberikan sambutan Kiai Asep sempat menyinggung proses pernikahannya dengan istrinya, Nyai Alif Fadlilah. Menurut dia, pernikahan dirinya dengan Nyai Fadlilah tanpa melalui proses pacaran. Bahkan, tutur Kiai Asep,  perkenalan dengan calon istrinya itu sangat singkat. Pada siang hari berkenalan atau diperkenalkan, pada malam harinya langsung lamaran dan dinikahkan. 

"Tapi pernikahan seperti itu barakah," kata Kiai Asep yang disambut tawa orang-orang yang hadir, termasuk para kiai. Buktinya, kini ia sukses. Secara ekonomi kaya raya, secara pendidikan mencapai gelar profesor dan secara keilmuan menjadi ulama besar. Bahkan Kiai Asep yang mantan ketua PCNU Kota Surabaya itu bisa mendirikan Pondok Pesantren Amanatul Ummah yang santrinya mencapai 10 ribu orang (tim) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Senin, 10 Agustus 2020 18:53 WIB
Oleh: M Mas'ud AdnanApollinaris Darmawan - seorang kakek – sangat rajin menghina dan memfitnah agama Islam dan Nabi Muhammad. Dari jejak digitalnya, Apollinaris yang non muslim itu kurang lebih 10 tahun menghina Islam dan juga tokoh-tokoh Islam ...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...