Minggu, 23 Februari 2020 04:38

​Bung Karno Ngakak, saat Mbah Wahab Ludahi Kemaluan Patung di Istana Bogor

Minggu, 25 Agustus 2019 13:28 WIB
Editor: tim
​Bung Karno Ngakak, saat Mbah Wahab Ludahi Kemaluan Patung di Istana Bogor
Soekarno (Bung Karno) dan KH Abdul Wahab Hasbullah. foto: istimewa

JOMBANG, BANGSAONLINE.COM-Apa yang terjadi jika dua kader NU yang sama-sama penulis tentang Gus Dur bertemu. Pasti banyak anekdot berhamburan. Itulah yang terjadi saat Em Mas’ud Adnan, penulis buku-buku Gus Dur dan NU, diantaranya berjudul: “Gus Dur Hanya Kalah dengan Orang Madura” bertemu Mukhlas Syarkun, penulis buku “Ensklopedi Gus Dur”. 

Dua penulis NU ini bertemu dalam acara peringatan “120 Tahun Pesantren Tebuireng” yang digelar sejak 23 hingga 25 Agustus 2019 di Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur.

Nah, saat rehat banyak kiai duduk-duduk di teras Ndalem Kasepuhan Pesantren Tebuireng. Saat itulah memori tentang anekdot para kiai NU bermunculan.

Awalnya, Kang Mukhlas – panggilan Mukhlas Syarkun, mengungkapkan bahwa suatu saat KH Abdul Wahab Hasbullah diundang Bung Karno ke di Istana Bogor. Mbah Wahab – panggilan akrab salah satu kiai pendiri NU itu – tiba-tiba melihat patung sepasang laki-perempuan telanjang di istana Bogor yang sangat disukai Soekarno itu. Bung Karno memang penyuka seni, sehingga ia banyak memajang lukisan dan patung karya seniman terkenal di istana.

Mbah Wahab - cerita Kang Mukhlas - langsung meludahi kemaluan patung laki-laki itu. Karuan saja Bung Karno kaget. Tapi kekagetan Bung Karno belum hilang, tiba-tiba Mbah Wahab bilang. “Patung laki-laki itu terangsang pada patung perempuan itu,” kata Mbah Wahab. Makanya (dari kemaluannya) keluar sperma (air ludah). Bung Karno langsung ngakak. Ia tertawa terpingkal-pingkal.

Mendengar cerita Kang Mukhlas itu, para kiai yang lagi jagongan di pelataran Ndalem Kasepuhan Pesantren Tebuireng langsung tertawa.

Lalu Mas’ud Adnan menimpali. Menurut dia, suatu saat Mbah Wahab naik kereta api. Saat itu Republik Indonesia (RI) lagi genting karena para aktivis Partai Komunis Indonesia (PKI) lagi merajalela dan sewenang-wenang. Para aktivis dan simpatisan PKI banyak mengincar kiai NU untuk dibunuh. Karena itu Mbah Wahab waspada. Mbah Wahab yang biasa pakai kopyah putih dan bersorban mencopot semua atribut kekiaiannya. Mbah Wahab tampil gaul tanpa kopyah sehingga orang-orang “pangling” dan tak tahu kalau lelaki itu Mbah Wahab, ulama yang sangat disegani.

Tapi saat kereta api menjelang berhenti di stasiun tiba-tiba seorang perempuan menyapa Mbah Wahab dengan penuh takdzim (hormat). Karuan saja Mbah Wahab kaget. Mbah Wahab penasaran. Padahal Mbah sudah menyamar.

“Panjenengan sinten (Anda ini siapa),” tanya Mbah Wahab santun.

“Ngapunten (mohon maaf), kiai, saya dulu kan isteri panjenengan,” kata perempuan itu. Mbah Wahab lupa kalau perempuan yang sejak tadi berada di depannya ternyata istrinya yang sudah dicerai.

Karuan saja para kiai yang lagi leyeh-leyeh di depan Ndalem Kasepuhan Pesantren Tebuireng itu kembali tertawa.

"Mbah Wahab memang dikenal sebagai kiai alim, cerdas dan banyak ide, termasuk dalam berpolitik," kata Mas'ud Adnan, alumnus Pesantren Tebuireng dan Pascasarjana Unair itu. 

"Mbah Wahab banyak melahirkan anekdot-anekdot khas dan cerdas seperti Gus Dur, sehingga mampu mencairkan suasana di kalangan tokoh-tokoh nasional," tambah Mas'ud Adnan yang juga alumnus Stikosa-AWS yang kini Komisaris Utama HARIAN BANGSA, BANGSAONLINE.COM, BANGSAONLINETV dan HARIANBANGSA.Net   (tim)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 21 Februari 2020 20:10 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Tuban mempunyai wisata edukasi baru berupa Taman Kelinci. Suasana Taman Kelinci yang terletak di tepi jalan Desa Mliwang, Kecamatan Kerek, Kabupaten Tuban ini begitu adem, asri, dan sejuk, karena jauh dar...
Senin, 17 Februari 2020 20:01 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanGus Sholah. Panggilan yang enak didengar. Sekaligus menyejukkan. Siapa pun yang pernah bertemu, berbincang – apalagi akrab. Pasti terkesan: santun, tawaddlu’, sederhana, egaliter dan moderat. Moderat sesungguhnya. Bukan ...
Kamis, 20 Februari 2020 11:01 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*81. Waqul jaa-a alhaqqu wazahaqa albaathilu inna albaathila kaana zahuuqanDan katakanlah, “Kebenaran telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sungguh, yang batil itu pasti lenyap.TAFSIR AKTUALAyat kaji 80 ...
Rabu, 29 Januari 2020 10:58 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...