Selasa, 15 Oktober 2019 19:30

​Wagub Jatim Bagi Kunci Sukses Jalani Pendidikan Pascasarjana ke Mahasiswa Unesa

Senin, 19 Agustus 2019 23:21 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: M Didi Rosadi
​Wagub Jatim Bagi Kunci Sukses Jalani Pendidikan Pascasarjana ke Mahasiswa Unesa
Wagub Jatim Emil Elestianto Dardak mengisi Kuliah Perdana Pascasarjana Unesa di Gedung Continuing Program Development (CPD) Kampus Unesa Lidah Wetan Surabaya. foto: ist

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Wakil Gubernur Jatim, Emil Elestianto Dardak membagikan beberapa kunci sukses dalam menjalani kuliah program pascasarjana, di depan mahasiswa baik magister (S2) maupun doktoral (S3) Universitas Negeri Surabaya (Unesa) saat acara Kuliah Perdana Pascasarjana Unesa di Gedung Continuing Program Development (CPD) Kampus Unesa Lidah Wetan Surabaya, Senin (19/8).

Emil sapaan lekat Wagub Jatim ini sendiri mengatakan, dalam menempuh pendidikan pascasarjana kata kuncinya adalah interaksi. Sehingga kontribusi mahasiswa terhadap proses pembelajaran menjadi penting.

“Jadi kita tidak hanya sekedar menerima pengetahuan tapi juga bertukar pengetahuan. Inilah yang disebut Co Creation yakni pintar bersama bukan individual,” katanya.

Emil mengatakan, dalam proses pembelajaran pascasarjana, diharapkan bisa terbangun diskusi-diskusi yang membangun. Diskusi ini bisa menghasilkan resume untuk memperkaya khasanah ilmu pengetahuan. Apalagi biasanya dalam kelas pascasarjana mahasiswanya berasal dari beragam latar belakang, baik pendidikan maupun pekerjaannya.

“Di kelas latar belakang mahasiswa dicampur, sehingga interaksi bisa lebih berkembang. Jadi diversity ini membawa kekayaan perspektif karena dalam proses akademik harus mau memahami perbedaan pandangan dan mampu berpikir logis,” katanya.

Sementara untuk mahasiswa program doktoral atau S3, Emil mendorong agar peran mereka dimulai sejak kuliah bukan setelah lulus. Apalagi mereka melakukan penelitian dalam proses studi.

Dalam melakukan penelitian ini, sebut Emil, yang terpenting adalah prosesnya. Apalagi dalam penelitian tersebut dibutuhkan interaksi dan banyak berhubungan dengan orang lain.

“Jangan hanya text book karena saat ini ada perubahan atau disrupsi yang luar biasa. Jadi kita harus mau terus belajar,” katanya.

Untuk itu Emil berharap mahasiswa doktoral Unesa dalam melakukan penelitiannya berfokus pada human learning center. Apalagi sebagian besar program doktoral di Unesa adalah tentang pendidikan.

“S3 disini saya lihat sebagian besar tentang pendidikan yang artinya banyak berhubungan dengan orang. Ketika berbicara pendidikan maka kita melihat generasi millenial dan post millenial. Dengan melakukan penelitian soal ini diharapkan mampu menjawab realita pendidikan terutama bagi generasi saat ini,” pungkasnya.

Sebagai informasi, Emil menyelesaikan pendidikan magisternya di University of New South Wales Sydney, Australia dan menyelesaikan doktoralnya di Ritsumeikan Asia Pasific University di Jepang.

Program pascasarjana Unesa sendiri terdiri dari program magister (S2) sebanyak 16 prodi dan program doktoral (S3) sebanyak 7 prodi. Program magister terdiri dari magister pendidikan matematika, magister pendidikan sains, magister pendidikan olahraga dan pendidikan bahasa dan sastra. Sementara program doktoral sendiri terdiri dari doktor pendidikan matematika, doktor pendidikan sains, doktor teknologi pendidikan dan doktor pendidikan vokasi.

Turut hadir Wakil Rektor I bidang Akademik Unesa Prof. Bambang Yulianto, pimpinan pascasarjana Unesa serta para mahasiswa pascasarjana Unesa mulai dari program magister hingga doktoral. (mdr/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Senin, 14 Oktober 2019 10:04 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Rayap, dalam Kamus Besar Bahasa Indonesa (KBBI), mengandung dua arti. Pertama, rayap adalah serangga (seperti semut) berwarna putih tidak bersayap. Kedua, rayap berarti orang yang mengeruk kantong orang lain.Dalam berbagai ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...