Selasa, 17 September 2019 00:17

​Bawaslu Bangkalan Terima 14 Laporan Soal Perbedaan Hasil Penghitungan Suara

Rabu, 01 Mei 2019 21:52 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Fauzi
​Bawaslu Bangkalan Terima 14 Laporan Soal Perbedaan Hasil Penghitungan Suara
Ketua Bawaslu Bangkalan Ahmad Mustain memberikan penjelasan terkait banyak laporan dari Caleg dan Parpol di Kantornya, Selasa (30/4) kemarin.

BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Ketua Bawaslu Bangkalan Ahmad Mustain menyoroti banyaknya perbedaan C1 baik yang dipegang oleh KPPS dan PTPS (Bawaslu) serta saksi. Pihaknya mengaku menerima banyak laporan dari caleg terkait hal ini.

"Dari 14 laporan mayoritas perbedaan hasil rekapitulasi perhitungan suara antara C1 dan DA 1 kecamatan (PPK) yang selalu tidak sama atau selisih. Bahkan C1 saksi dan C1 TPS berbeda. Sehingga banyak Caleg dan Parpol yang datang ke kantor Bawaslu, untuk melaporkannya," jelasnya.

Ia mengatakan, sebenarnya hal itu bisa diselesaikan di PPK dan dapat diantisipasi di kecamatan. Jika ada perbedaan langkah tinggal mencocokkan C1 Plano hologram yang ada di dalam kotak suara.

Mustain menyadari bahwa rekapitulasi dari TPS sampai ke PPK menguras waktu dan melelahkan. "Tapi Undang-undang harus ditegakkan, peraturan harus dijalankan, jangan sampai ada yang dirugikan walapun satu suara," tegas Mustain

Sedangkan terkait perbedaan C1 yang dipegang KPPS, saksi dan PTPS Bawaslu akan mendalaminya apakah ada faktor kesengajaan secara terstruktur, atau memang kemampuan KPPS terbatas atau kesalahan administrasi.

"Bawaslu akan mengirim rekomendasi untuk lakukan pembetulan ke KPU terkait 14 laporan baik dari Caleg dan Partai sebelum pelaksanaan rekapitulasi perhitungan suara di KPU, antara hari Rabu atau Kamis," kata Mustain di kantornya, Selasa (29/4).

Menjawab laporan dari Abdurrahman Tohir, bahwa bukti C1 yang dibawa oleh Caleg Demokrat Dapil 5 sedang dicocokkan dangan C1 yang ada di Panwas, Mustain membenarkan hal itu. "Memang banyak saksi di TPS yang mendapatkan C1 sebelum selesai, mereka pulang lebih awal sehingga banyak C1 Saksi dan C1 TPS yang berbeda-beda, saksi asalkan dapat C1 sehingga C1 banyak tidak valid," pungkasnya. (uzi/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...