Rabu, 19 Februari 2020 04:13

Tak Kapok Berulang Kali Masuk Bui, Dua Orang di Tuban Tetap Nekat Produksi Arak

Kamis, 14 Maret 2019 16:36 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Tak Kapok Berulang Kali Masuk Bui, Dua Orang di Tuban Tetap Nekat Produksi Arak
Para pelaku saat dirilis di lokasi penggerebekan.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Meski sudah pernah merasakan hidup di balik jeruji besi, namun dua pelaku berinisial IR (28) dan HR tetap nekat memproduksi minuman keras jenis arak Jawa. Keduanya dibekuk Satreskrim Polres Tuban di dua lokasi yang berbeda, yakni di Kecamatan Widang dan Desa Perungahan Kulon, Kecamatan Semanding, Kamis (14/3).

Kapolres Tuban, AKBP Nanang Haryono mengungkapkan, kedua pelaku masing-masing, yakni IR merupakan warga Desa Tegalagung dan HR asal Desa Perungahan Kulon, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban. Keduanya merupakan residivis kasus yang sama, yakni memproduksi Arak Jawa.

Sebelumnya, keduanya hanya dijatuhi hukuman ringan. Setelah bebas, mereka kembali kembali memproduksi minuman haram tersebut.

"Dulu keduanya ini bisa bebas, tapi sekarang tidak bisa. Tetap kami masukkan sel, karena hukumannya di atas lima tahun," jelasnya.

Lebih lanjut, Nanang Haryono menjelaskan jika kedua pelaku nekat tetap berbisnis minuman haram ini karena tergiur dengan keuntungan yang besar. Apalagi, permintaan di pasaran cukup tinggi, sehingga membuat pelaku produksi arak di Tuban terus bergerilya memproduksi minuman beralkohol tersebut.

Meski demikian, polisi juga tidak akan tinggal diam dalam memburu pelaku miras ini. "Semakin banyak para pelaku memproduksi arak, semakin gemcar pula kita akan sikat mereka," tutur Kapolres Tuban.

Sementara dari penggerebekan kedua pelaku, petugas berhasil mengamankan ratusan botol miras yang dikemas dalam botol air mineral berukuran 1500 ml. Ratusan botol siap edar itu rencananya akan dikirim ke sejumlah wilayah di Jawa Timur, seperti Lamongan, Jombang dan lain sebagainya. Namun belum sampai mengedarkan, keduanya berhasil ditangkap.

"Kita tangkap saat akan menjual minuman ini ke Jombang, kemudian kita kembangkan dan kita berhasil mengamankan tersangka lagi di Desa Perungahan Kulon," jelas polisi berpangkat dua melati di pundaknya ini.

Atas perbuatan yang dilakukan keduanya, pelaku diancam dengan pasal 135 Jo 71 ayat (2) 140 Jo 86 ayat 2 UU RI no 18 tahun 2012 tentang pangan Jo 204 ayat (1) KUHP dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara. (gun/rev)

(Kapolres Tuban AKBP Nanang Haryono berada di lokasi yang digunakan untuk memproduksi miras)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 29 Januari 2020 22:31 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Mendengar kata Gunung Kelud, orang pasti membayangkan kedahsyatan letusannya. Sekali meletus, abu Gunung Kelud bisa menghentikan operasional beberapa bandara. Bahkan, bandara di Yogya pun harus berhenti beroperasi ketika Gu...
Senin, 17 Februari 2020 20:01 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanGus Sholah. Panggilan yang enak didengar. Sekaligus menyejukkan. Siapa pun yang pernah bertemu, berbincang – apalagi akrab. Pasti terkesan: santun, tawaddlu’, sederhana, egaliter dan moderat. Moderat sesungguhnya. Bukan ...
Senin, 10 Februari 2020 11:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*81. Waqul jaa-a alhaqqu wazahaqa albaathilu inna albaathila kaana zahuuqanDan katakanlah, “Kebenaran telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sungguh, yang batil itu pasti lenyap.TAFSIR AKTUALTidak sama an...
Rabu, 29 Januari 2020 10:58 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...