Selasa, 25 Juni 2019 19:44

DPD APTRI Malang Sayangkan Pemerintah Pusat Keburu Impor Gula

Minggu, 25 November 2018 18:09 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Iwan Irawan
DPD APTRI Malang Sayangkan Pemerintah Pusat Keburu Impor Gula
Soemitro Samadikoen, Ketua DPN APTRI Pusat, saat memberikan pengarahan kepada pengurus DPD dan DPC APTRI Kebonagung Malang, Sabtu (24/11). Foto: IWAN I/BANGSAONLINE

MALANG, BANGSAONLINE.com - Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) Kebonagung dan petani tebu se-Malang Raya mengeluhkan kebijakan Pemerintah RI, yang keburu-buru impor gula dari luar negeri seperti India, Thailand, dan Australia sebesar 1,1 juta ton.

Pasalnya, stok gula di daerah, khususnya di wilayah Malang Raya melimpah ruah (surplus) sebesar 130 ribu ton. Rinciannya berupa gula kristal putih (GKP) dan gula kristal rafinasi (GKR) hasil dari musim penggilingan di dua pabrik yakni PG. Kebonagung (55 ribu ton) dan PG. Krebet (75 ribu). Hal ini membuat persedian gula itu meluber hingga ke luar gudang.

"Di tingkat nasional, Jawa Timur telah menyumbang kebutuhan gula nasional sebesar 50 persen yakni 1,1 juta ton dari pasokan nasional sebesar 2,2 juta ton," terang Dwi Irianto, Ketua DPD APTRI Kebonagung.

Meski begitu, Dwi tak menampik impor tersebut untuk persiapan (stok) kebutuhan gula secara nasional di tahun 2019.  Impor gula diakibatkan kebutuhan gula secara nasional sebesar 5,8 ton belum tercukupi. 

"Dan Indonesia hanya mampu menyediakan kebutuhan gula di masyarakat sebesar 2,2 juta ton, sehingga masih minus 3,8 juta ton gula," tegasnya.

Namun yang ia sayangkan, pemerintah terlalu cepat mendistribusikan gula impor tersebut di tahun 2018. "Semestinya diperuntukkan di tahun 2019. Di mana bulan April 2018, gula impor sudah tersebar ke daerah, sementara di daerah sendiri seperti Malang Raya gula lagi surplus (melimpah)," tegas Dwi.

Oleh karena itu, ia memohon kepada pemerintah, agar dalam mengimpor gula bisa mengatur waktu, peruntukan, bisa terukur dengan baik serta regulasi impornya mesti ditata secara tepat. 

"Bertujuan agar petani tebu mendapatkan kesejahteraan dalam menanam tebu, semisal memiliki keuntungan setara gaji UMR Malang antara Rp 2,6 juta atau Rp 2,7 juta," harap Dwi.

"Dengan luas lahan sehektar tanpa sewa, keuntungan petani tebu di Malang Raya hanya Rp 470 ribu per bulan. Apalagi pakai sewa, tambah habis keuntungannya."

"Jika petani tebu, kesejahteraannya tidak terdukung, gairahnya bisa beralih komoditi lain. Bisa dibayangkan, kebutuhan gula semakin kurang jauh, dan importir semakin leluasa memenuhi import di Indonesia," pungkasnya. (iwa/thu/ian)

Senin, 24 Juni 2019 12:08 WIB
TRENGGALEK, BANGSAONLINE.com - Novita Hardiny, istri dari Bupati Trenggalek Moh. Nur Arifin menegaskan kebersihan di kawasan wisata merupakan hal yang harus dijaga, baik oleh pemerintah, masyarakat, termasuk pengunjung wisata itu sendiri.Perny...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Sabtu, 22 Juni 2019 17:29 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag54. Rabbukum a’lamu bikum in yasya' yarhamkum aw in yasya' yu’adzdzibkum wamaa arsalnaaka ‘alayhim wakiilaanTuhanmu lebih mengetahui tentang kamu. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia akan memberi rahmat kepad...
Sabtu, 22 Juni 2019 13:55 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...