Rabu, 21 November 2018 09:54

Polres Lamongan Kabulkan Pengajuan Penangguhan Penahanan Saddil

Senin, 05 November 2018 13:54 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Nur Qomar Hadi
Polres Lamongan Kabulkan Pengajuan Penangguhan Penahanan Saddil
Saddil Ramdani dan Sekar didampingi kedua ibu masing-masing yang sepakat berdamai.

LAMONGAN, BANGSAONLINE.com - Polres Lamongan telah mengabulkan pengajuan penahanan terhadap Saddil Ramdani, pemain Timnas Indonesia asal Persela Lamongan yang tersangkut kasus dugaan penganiayaan pada pacarnya Anugrah Sekar Rukmini.

Kasat Reskrim Polres Lamongan, AKP Wahyu Norman Hidayat kepada BANGSAONLINE.com menjelaskan, permohonan penangguhan tahanan Sadil tersebut telah dikabulkan.

“Pertimbanganya adalah yang bersangkutan kooperatif selama menjalani proses hukum. Selain itu, yang bersangkutan tidak mungkin melarikan diri dan tidak mungkin menghilangkan barang bukti,” kata Norman, Senin (5/11).

Menurutnya, kasus dugaan penganiayaan tersebut terus berlanjut meski ada perdamaian antara tersangka dan korban.

Seperti diketahui, Saddil Ramdani (19) asal warga Kelurahan Kadia Kecamatan Kadia, Kota Kendari, terpaksa harus berurusan dengan polisi Lamongan karena diduga menganiaya pacarnya Anugrah Sekar Rukmini (19) asal warga Desa Mlaras, Kecamatan Sumobito, Kabupaten Jombang dan dilaporkan ke Polres Lamongan.

Bahkan diduga akibat bogeman mentah tangan pemain Timnas U-19 itu , wanita berjilbab asal Jombang ini mengalami luka pada bagian pipi kiri bawah mata hingga mengucurkan darah.

Kejadian itu, terang Norman, terjadi beberapa hari lalu di belakang Mes Persela Lamongan gang Magersari Kelurahan Temengguangan, Kecamatan Kota Lamongan.

Usai dikabulkanya penangguhan penahanan, Saddil Ramdani dan pacarnya Anugrah yang didampingi ibunya masin-masing menggelar perdamaian.

“Mereka masih muda yang masa depannya masih panjang, maka perdamaian ini kita lakukan,” kata Ibu kandung Anugrah Sekar Rukmini, Mawar, Senin (5/11) siang di hadapan sejumlah wartawan.

Menurutnya, Anugrah Sekar Rukmini dan keluarga memaafkan kejadian yang dilakukan Saddil. “Namanya pacaran saya kira cek-cok adalah yang biasa. Maka kami sekeluarga memaafkannya,” ungkap Mawar.

Sementara itu, Saddil Ramdani mengaku khilaf atas kejadian tersebut. Ia menjelaskan saat itu dirinya kurang fokus. “Saya meminta maaf pada Sekar dan keluarganya. Saya berjanji tidak akan mengulanginya,” kata Saddil.

Sementara itu, Menejer Persela, Yunan Ahmadi, mengaku sudah melakukan upaya maksimal terkait kasus dugaan penganiyaan yang diduga dilakukan Saddil Ramdani yang merupakan salah satu pemain Tim kebanggaan warga Lamongan itu.

“Upaya kami diantaranya telah mengajukan permohonan penahanaan terdahap Saddil. Kita masih berharap Sadil masih main membela Persela, karena dia merupakan salah satu aset Persela” terang Yunan Ahmadi yang jugga meminta maaf pada pecinta bola, utamnya pendukung dan suporter Persela atas kejadian ini. (qom/dur) 

Rabu, 14 November 2018 00:10 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SUASANA khusuk menyelimuti Jumat malam 9 November 2018 di lorong-lorong kampung, di ruas-ruas musholla, di beranda-beranda langgar, di ruang-ruang masjid, surau ataupun gardu desa. Rakyat membaca doa dengan selingan renungan tent...
Senin, 19 November 2018 11:17 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Waja’alnaa allayla waalnnahaara aayatayni famahawnaa aayata allayli waja’alnaa aayata alnnahaari mubshiratan litabtaghuu fadhlan min rabbikum walita’lamuu ‘adada alssiniina waalhisaaba...
Sabtu, 10 November 2018 10:00 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Selasa, 06 November 2018 22:28 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - Dua tahun terakhir Kabupaten Madiun mendapatkan penghargaan Anugerah Wisata Tingkat Provinsi Jawa Timur. Pertama anugerah wisata buatan terbaik provinsi diraih Taman Wisata Madiun Umbul Square tahun 2017, menyusul kemudian ...