Sabtu, 21 September 2019 10:46

Ada Rokok Kesehatan di Pacitan, Harganya Tembus Hingga Rp 7 Juta per Bungkus

Minggu, 10 Juni 2018 20:08 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Yuniardi Sutondo
Ada Rokok Kesehatan di Pacitan, Harganya Tembus Hingga Rp 7 Juta per Bungkus
Endah Yuliani atau Cik Iin saat menunjukan rokok kesehatan di warung jamunya.

PACITAN, BANGSAONLINE.com - Selama ini pemerintah getol mengampanyekan bahaya merokok bagi kesehatan. Namun belakangan, masyarakat di Pacitan dihebohkan akan munculnya produk rokok kesehatan yang dijual di pasaran. 

Selain nikmat seperti rokok pada umumnya, cigaret kretek yang dibesut dari sebuah pondok pesantren di Jombang tersebut konon juga bisa sebagai media terapi beragam penyakit. Seperti sesak nafas, diabetes, infeksi paru-paru, hipertensi dan masih banyak penyakit lainnya.

Endah Yuliana, salah seorang distributor rokok kesehatan yang beralamatkan di Desa Tanjungsari, Pacitan mengatakan, ada beberapa jenis produkan rokok kesehatan yang belum lama ini dijual di pasaran. Harganya pun juga bervariatif. 

"Mulai Rp 25 ribu bahkan juga ada yang hingga Rp 7 juta per bungkusnya. Namun yang laris manis yang harga sedang, yaitu antara Rp 25 ribu hingga Rp 35 ribu," tutur warga keturunan Tionghoa yang akrab di sapa dengan Cik Iin ini, Minggu (10/6).

Menurut mualaf asal Kota Surakarta ini, rokok kesehatan itu dibuat dengan komposisi tembakau murni dicampur dengan cengkih dan beragam rempah-rempah yang memang sangat bagus untuk kesehatan. 

"Bagi perokok pasif utamanya kaum hawa, juga bisa memanfaatkan rokok tersebut. Kalau tidak bisa merokok, batangan rokok itu bisa dicencem dengan air lantas diminum. Rokok ini juga bagus buat pekerja keras, seperti sopir yang sering masuk angin, Insyaallah bisa sembuh dengan merokok ini," tuturnya lantas tersipu.

Iin menegaskan, sehat itu memang mahal harganya. Oleh sebab itu, ia menyarankan bagi masyarakat perokok aktif yang belum berhenti merokok, bisa mencoba menghisap rokok rempah tersebut dan rasakan manfaatnya. 

"Yang utama juga sebagai amal jariyah. Sebab rokok tersebut memang diproduksi oleh sebuah pondok pesantren," tandas pemilik warung jamu Jago ini. (yun/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...