Selasa, 17 September 2019 08:31

Jadi Daya Tarik Wisata, Pemkab Banyuwangi Gelar Festival Kalilo

Sabtu, 10 Februari 2018 02:18 WIB
Wartawan: Ganda Siswanto
Jadi Daya Tarik Wisata, Pemkab Banyuwangi Gelar Festival Kalilo
Masyarakat dan Bupati Anas saat mengarak tempe mongkleng dan tahu buto keliling kawasan Kelurahan Pengatigan.

BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Festival Kalilo 2018 yang sudah masuk agenda festival banyuwangi merupakan sebuah festival kuliner yang menyuguhkan branding tempe mongkleng dan tahu buto. Festival yang diadakan di pusat pembuatan tempe dan tahu mulai tahun 1960 sampai sekarang, diadakan selama enam hari oleh Kelurahan Pengatigan yang dibuka Jumat (9/2).

Dalam kesempatan ini, Bupati Abdullah Azwar Anas bersama tamu undangan dan masyarakat diajak untuk mengarak 5 tempe mongkleng dengan panjang 5 meter dengan diameter 15 cm dan tahu buto raksasa mengelilingi kawasan Kelurahan Pengatigan.

"Sehabis di arak tempe ini digoreng secara masal dan bisa dinikmati siapapun yang datang dalam festival ini. Selain bisa menikmati tempe dan tahu goreng gratis, masyarakat juga bisa langsung mengunjungi dan melihat stand pameran yang menyajikan beragam produk-produk olahan tempe tahu," kata Nanang Lukman, panitia festival.

Bupati Anas mengatakan Festival ini merupakan komitmen pemerintah bersama masyarakat untuk meningkatkan nilai tambah setiap potensi daerah. Pengusaha tempe dan tahu dalam festival ini digerakkan untuk merubah branding penjulannya tidak hanya menjual tempe tahu biasa saja.

"Yang saya lihat di stand pameran banyak perubahan,Tempe tahu sudah di olah menjadi berbagai varian olahan kuliner seperti seperti kripik tempe, kerupuk tahu, Brownies tahu, Peyek tempe, Tempe mendoan, Stik tempe, Cookies tempe, Surabi tahu, Sate tempe, Pepes tahu, Burger tempe dan beragam kuliner kedelai lainnya," ucapnya.

Selain itu, yang ia kagumi tempat usaha tempe dan tahu bersih sekali. Uniknya pengujung yang datang di festival ini juga bisa melihat dan diajak pratek langsung membuat tahu tempe.

"Kegiatan masyarakat seperti ini yang menjadi ciri khas festival Banyuwangi. Festival seperti ini yang bisa membawa daya tarik wisatawan untuk datang ke Banyuwangi," terang Anas. (gda/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...