Sabtu, 21 Juli 2018 20:26

Munief Aziz, Wartawan Senior dan Sahabat Dahlan Iskan Tutup Usia

Selasa, 23 Januari 2018 07:42 WIB
Wartawan: Abdurrahman Ubaidah
Munief Aziz, Wartawan Senior dan Sahabat Dahlan Iskan Tutup Usia
Munief Aziz.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Innalillahi wainna ilaihi rojiun. Masyarakat pers Jawa Timur kembali kehilangan. A. Munief Aziz, wartawan era 1980-an yang juga sahabat Dahlan Iskan semasa muda, Senin pagi (21/1) meninggal dunia.

Jenazahnya dimakamkan Senin sore, di TPU Babad Jerawat, Jl.Raya Sememi, Kecamatan Pakal, Surabaya Barat. Jenazah disemayamkan dan diberangkatkan dari Rumah Duka: Jl. Manukan Rejo IV Blok 1D No.24 Sby.

Almarhum sempat mendapat perawatan di ruang ICCU Rumah sakit Mitra Keluarga Surabaya. Istri almarhum Oemiyati mengatakan, Munief sudah lama menderita penyakit diabet dan paru-paru. 

Sakit lamanya itu kambuh dalam beberapa hari terakhir. “Bapak sudah tidak kemasukan makanan sejak 3 hari lalu. Tiap makan apapun muntah,” ucap Oemi.

"Terima kasih Pak Dur, sudah hadir. Mohon maaf kalau Papa ada kesalahan," tutur Nana, putri pertama almarhum, saat disalami. Tampak air mata masih membasahi kelopak matanya, ketika berdiri di sebelah pintu menyambut para tamu kolega almarhum yang datang takziah. 

Ada dari jajaran pengurus PWI Jatim, kru koran Jawa Pos, kru koran Karya Darma, pejabat Pemprov Jatim, sampai keluarga almarhum dan masyarakat sekitar.

Terlihat hadir di rumah duka Sekum PWI Jatim Eko Pamuji, Pemred Berita Jatim, Ainur Rohim, Abdurrahman Ubaidah (Harian Bangsa), Teguh LR (Suara Pembaruan),  Anom Surahno (Mantan Wartawan Karya Darma) Jamil Masduki (Majalah Auleea dan Aula), Surya Aka (Mantan Pemred Karya Darma setelah Munief Aziz).

Ada juga Ahmad Bajuri (Bakka Travel), Sudirman (Majalah Joyoboyo), Leres Budi Santoso (Aku Cinta Indonesia), Rohman Budiyanto dan Arif Santoso (Jawa Pos), M Hayan (Jatim Pos), Abdul Muis (Surabaya Post), Yousri Nur Raja Agam (Majalah DOR), dan masih banyak lagi.

Munief Aziz diapit Melvin (Bali) dan Nanang (Malang) diskusi dengan Didik Sutrisno pada acara reuni akbar alumni Harian Umum "Karya Darma", di RM Agis, 27 Agustus 2017 lalu. 

Munief Azis adalah wartawan senior tahun 80an, yang memulai karirnya di media Kompas Group. Kemudian, dalam sebuah acara ngopi bareng, Munief menceritakan pengalamannya semasa muda, sering melakukan liputan bareng bos Jawa Pos, Dahlan Iskan. 

Setelah Dahlan berhasil membesarkan Jawa Pos, Munief Azis ber gabung dengan Jawa Pos Group dan dipercaya menangani koran Karya Darma milik Trimarjono yang saat itu bergabung Jawa Pos Group. Ketika itu, kantor Karya Darma di Jalan Musi Surabaya.

"Anda bisa menulis?" tanya bos Munief ketika menerima saya di lantai 2 kantor Karya Darma di Jalan Musi, November 1990. "Bisa pak. Sejak kecil sudah diajari menulis," jawab penulis sekenanya saat itu.

"Endak. Maksud saya, anda tertarik di bidang apa selama pengalaman menulis?" sambung Pemred Karya Darma itu. "Bidang hukum, pak," jawab saya lagi. "Oke, mulai besok ya, anda bekerja," tegas Munief. Tidak juga saat itu ditanya apa ijazah saya, kuliah dimana, apa pengalaman jurnalistiknya.

Sejak saat itu, saya sudah dapat tugas liputan. Mulai dari liputan pendidikan, bersama Susilo Herpan liputan di kantor pengadilan agama Surabaya. Berlanjut liputan DPRD Jatim Jl Indrapura. Kemudian paling lama (hingga 1996) liputan di Pemprov Jatim di kantor Gubernur Jl. Pahlawan Surabaya.

Saat itu sudah ada senior Anom Surahno dasn Sukisman di kantor Gubernur, Edy Sulistyo dan Wahyudi di Pemkot Surabaya, Heru Tri Laksono dan Udik Laksono di kepolisian, Fenemero Ziraluo dan Ngaryono di pengadilan, Agus Fanani di kesehatan, Hardinah dan Badrun Niam di pendidikan, Nunik dan Silvy di hiburan,

Atas arahan, bimbingan dan tempaan dari Munief Aziz dan para senior lainnya, saya sempat meraih juara dalam lomba karya tulis selama menjadi wartawan. Menjadi juara harapan I lomba karya tulis Menelu suri Kantong-kantong Kemiskinan di Jatim era gubernur Jatim Soelarso. 

Di era gubernur Basofi Sudirman, nyantol sebagai juara III lomba karya tulis antar  wartawan pemprov Jatim bidang lingkungan. Kemudian, sebagai juara II lomba karya tulis antar wartawan Pemkot Surabaya dengan tema Menyelamatkan Hutan Mangrove di Pantai Timur Surabaya.

Selama bertemu dan berkomunikasi dengan Munief Aziz, banyak pelajaran yang saya dapat. Mulai dari bidang redaksi/jurnalistik, pemasaran koran, maupun iklan. Tak terkecuali mengenai seni memimpin. Seperti diketahui, sebelum di Karya Darma, almarhum juga pernah memimpin koran Harian Nusra dan Memorandum Surabaya.

Yang paling gres, almarhum membidani media online www.kadenews.com setelah 27 Agustus 2017 lalu menggelar reuni akbar alumni Karya Darma di RM Agis. Almarhum meninggalkan 1 istri dan 3 anak. Sehari sebelum meninggal, almarhum menikahkan putri ragilnya di rumahnya, Manukan Rejo IV no 24 Surabaya.

Selamat jalan, bos. Kami selalu kenang dan teladani amal baikmu, semoga jadi jariyah sekaligus melapangkan jalan dalam meraih tempat paling layak di sisi-Nya. Amin, Allahumma amin. (abdurrahman ubaidah)

Oleh: Suparto Wijoyo*
Rabu, 18 Juli 2018 16:49 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo* KABAR pating semliwer memenuhi angkasa dan terhelat dalam belantara bumi nusantara. Para petinggi dan penglamun kekuasaan sedang merancang skenario untuk dapat bertahan, tidak hendak beringsut, tak rela bergeser, apalagi l...
Selasa, 03 Juli 2018 04:36 WIB
Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Fa-idzaa jaa-a wa’du uulaahumaa ba’atsnaa ‘alaykum ‘ibaadan lanaa ulii ba'sin syadiidin fajaasuu khilaala alddiyaari wakaana wa’dan maf’uulaan (5).Teks ayat kaji ini jelas sekali, beta...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 21 Juli 2018 10:50 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Senin, 16 Juli 2018 20:00 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Obyek wisata Pantai Kelapa yang berada di Kelurahan Panyuran, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban terus berbenah. Beberapa fasilitas penunjang di kawasan obyek wisata pantai tersebut dirombak dan ditambah guna meningkatkan day...