Selasa, 17 September 2019 12:25

Berantas MILO, Kapolres Minta Pemkab Lumajang Buatkan Perda Miras

Rabu, 22 Februari 2017 20:33 WIB
Berantas MILO, Kapolres Minta Pemkab Lumajang Buatkan Perda Miras
Sitaan Minuman Keras di acara Deklarasi Gerakan 222, Lumajang ZeroMILO. foto: IMRON/ BANGSAONLINE

LUMAJANG, BANGSAONLINE.com - Hampir delapan puluh persen fenomena krimininalitas maupun kecelakaan yang didominasi pemuda di Lumajang, lantaran mereka menenggak minuman keras oplosan lokal (MILO). Hal ini diperparah dengan maraknya penjualnya MILO, sehingga pemuda dapat dengan mudah membelinya.

Kapolres Lumajang AKBP, Raydian Kokrosono, merasa prihatin melihat kondisi pemuda di Lumajang. Pasalnya, mereka sebagai penerus bangsa sangat mudah terjerumus kedalam hal yang merugikan. Terutama MILO, yang membuat mereka mudah melakukan tindakan di luar nalar seperti kriminalitas.

"Hampir setiap petugas melakukan operasi, terutama konser gratis, anak muda yang usianya di bawah 20 tahun bergelimpangan karena mabuk setelah mengkonsumsi MILO dan Komix," ujar Kapolres Raydian saat mendeklarasikan gerakan 222, Lumajang ZeroMILO di Halaman Mapolres setempat, Rabu (22/02).

Apalagi, bahan membuat MILO beredar luas di toko lokal, toko jejaring dan apotik. Harganya pun begitu terjangkau. MILO tersebut adalah campuran alkohol 70 persen dengan suplemen energi atau dengan minuman berkarbonasi. Barang-barang yang dioplos tersebut beredar bebas di masyarakat, karena bukan barang terlarang.

Selain MILO, ada juga obat batuk cair merk komix yang digunakan bukan peruntukannya. Pasalnya, komix tersebut diminum dengan kadar banyak, sehingga mereka yang meminum tersebut teler.

"Harganya begitu terjangkau di bawah 10 ribu. Namun efek yang didapat bisa mendem, loyo, sempoyongan," ungkapnya.

Untuk menekan peredaran luas bahan yang disalahgunakan itu, Kapolres meminta peran serta lembaga samping.

"Kami ingin mengajak Forkopimda menangani masalah ini. Akan kami viralkan untuk memerangi MILO dengan tujuan menyelamatkan generasi muda di Lumajang," ungkapnya.

Selain menekan peredaran secara bersama, Kapolres menekankan agar pihak Eksekutif dan Legislatif berperan aktif untuk membuat suatu peraturan yang sifatnya menimbulkan efek jera kepada penjual maupun pembeli, barang yang disalahgunakan itu.

"Kami menginginkan adanya Peraturan Daerah (Perda), Perbup sebagai dasar hukum untuk melakukan penindakan di lapangan. Sebab, tanpa adanya dasar itu, kami hanya bisa memberi hukuman pembinaan, tidak ada efek jera," inginnya.

Sementara itu, Kepala Bagian Hukum Pemkab Lumajang, Akhmat Taufik Hidayat, SH, MH mengamini permintaan Kapolres dalam pembuatan peraturan yang melarang peredaran barang pembuat MILO maupun penjualan obat Batuk Komix. "Akan kita ajukan kembali ," katanya.

Sebelumnya, Pemkab Lumajang di tahun 2016 telah mengajukaan Perda Miras. Namun, Perda tersebut enggan dibahas oleh DPRD Lumajang. Taufik tidak bisa memastikan kenapa Perda tersebut tidak dibahas. "Makanya kita ajukan kembali di tahun 2017," timpalnya.

Maraknya peredaran bahan pembuat MILO tersebut, Pemerintah Lumajang akan memasang imbauan berupa stiker di toko klontong, jejaring maupun apotik. Dalam stiker itu bertuliskan 'Dilarang menjual alkohol dan obat batuk merk tertentu kepada usia di bawah 20 tahun'.

"Ini menjadi pembahasan kita pemasangan stiker tersebut," pungkasnya. (ron/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...