Rabu, 12 Agustus 2020 10:23

Soal Penganiayaan Wartawan di Lamongan, Ini Jawaban Kapolres

Senin, 25 Mei 2015 20:16 WIB
Soal Penganiayaan Wartawan di Lamongan, Ini Jawaban Kapolres
Sejumlah wartawan di Lamongan melakukan aksi di depan Polres Lamongan. foto: haris/BANGSAONLINE

LAMONGAN, BANGSAONLINE.com - Kasus pemukulan terhadap wartawan oleh oknum polisi saat acara konser di alun-alun Lamongan dalam rangka hari jadi Lamongan, Sabtu (23/5) kemarin terus berbuntut. 

Pemukulan tersebut terjadi saat para wartawan dari berbagai media meliput bentrokan antara polisi dengan massa yang menyaksikan acara konser salah satu grup band dalam rangka Hari Jadi Lamongan.

Menanggapi aksi tersebut Kapolres Lamongan, AKBP Trisno Adi angkat bicara soal aksi pemukulan yang dilakukan oleh anggotanya terhadap Faisol Ahmad, salah satu wartawan media online di Lamongan.

"Ini merupakan keteledoran anak buah, dan kita sayangkan," ungkapnya usai bertemu dengan berbagai awak media yang melakukan aksi di Mapolres Lamongan siang tadi (25/5).

Pihaknya melakukan permintaan maaf secara terbuka. "Dan memang situasi yang memaksa anggota untuk membubarkan aksi dan ini merupakan bahan introspeksi saya dan satuan saya," jelasnya.

Dalam kesempatan itu, mantan Kapolres Poso Sulteng ini menjelaskan soal pembubaran massa yang datang dalam konser tersebut. "Tentu saja dari kejadian itu, pihaknya akan merumuskan berbagai tindakan disiplin yang dilakukan oknum yang lakukan penganiayaan pada wartawan dan sekali lagi atas nama institusi saya minta maaf," ungkapnya.

Pihaknya berjanji, tidak akan melakukan tindakan kekerasan serupa dikemudian hari. "Prinsipnya polres ingin tetap menjadikan wartawan sebagai mitra dalam menjalankan tugas dan fungsinya sebagai pengayom, pelindung, pelayan masyarakat," tandasnya

Usai lakukan aksi dan jaminan penyusutan serta permintaan maaf, puluhan wartawan Lamongan meninggalkan Mapolres Lamongan dan berjanji akan lakukan demo kalau aksi premanisme yang dilakukan oleh anak buahnya tidak ada tindakan.

"Kita akan boikot segala aktivitas Polres Lamongan," ungkap Suprayitno salah satu wartawan media cetak.

Seperti diberitakan sebelumnya, korban, yaitu Faisol Ahmad, menderita luka memar pada bagian wajah dan kepala akibat penganiayaan yang dilakukan oleh oknum Polres Lamongan. Hal inilah yang memicu wartawan Lamongan melakukan aksi demo dengan mendatangi Mapolres Lamongan guna meminta klarifikasi dan tanggung jawab Kapolres Lamongan atas aksi brutal anak buahnya. (ais/rvl)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 24 Juli 2020 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kreatif. Itulah kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang sudah dilakukan oleh Pemkot Surabaya dalam usahanya mempercantik kawasan Ekowisata Mangrove Medokan Sawah. Betapa tidak, dari sejumlah barang-barang bekas, sepe...
Senin, 10 Agustus 2020 18:53 WIB
Oleh: M Mas'ud AdnanApollinaris Darmawan - seorang kakek – sangat rajin menghina dan memfitnah agama Islam dan Nabi Muhammad. Dari jejak digitalnya, Apollinaris yang non muslim itu kurang lebih 10 tahun menghina Islam dan juga tokoh-tokoh Islam ...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...