Berpangkat Mayor, Tentara Ini Berhenti karena Berbisnis, Tapi Bangkrut, Sekarang?

Berpangkat Mayor, Tentara Ini Berhenti karena Berbisnis, Tapi Bangkrut, Sekarang? Dahlan Iskan

SURABAYA, BANGSAONLINE.com Perjalanan hidup Wayan Supadno sangat dramatis. Karirnya di tentara moncer tapi berhenti karena atau jadi . Tapi kemudian malah bangkrut. Waduh.

Sekarang? Nah, ini yang menarik. Baca tulisan wartawan kondang, Dahlan Iskan, di HARIAN BANGSA pagi ini, Rabu 28 September 2022. Atau di BANGSAONLINE.com di bawah ini.

IA berhenti dari tentara. Pangkatnya . Uangnya sudah banyak. Ia merasa tidak enak: jadi tentara merangkap jadi sukses.

Namanya: Wayan Supadno. Ia orang asli Yogyakarta. Ketika masih bayi ikut nenek bertransmigrasi ke ujung timur pulau Jawa. Ke Grajakan. Ke pinggir hutan di selatan Banyuwangi. Ayahnya ikut juga dalam rombongan neneknya itu.

Di situlah Wayan sekolah. Lalu masuk D3 Unair. Sambil bekerja: memberi kursus bimbingan tes. Juga jadi cleaning service untuk rumah tempatnya menumpang: agar tidak perlu bayar kos.

Sebagai keluarga transmigran orang tuanya tidak mungkin membiayai Wayan kuliah. Apalagi sang ayah belakangan ikut jejak orang tuanya: bertransmigrasi ke Sulawesi Tengah.

Selesai kuliah, Wayan melamar ke perusahaan farmasi asing. Jadi detailer. Pekerjaan utamanya mendatangi dokter. Agar mau memasukkan obat dari perusahaannya ke resep sang dokter.

Wayan ditempatkan di Banjarmasin. Awalnya begitu sulit ketemu dokter. Selalu saja ditolak. Lalu ia menemukan cara. Ia cari tahu kapan anak dokter itu ulang tahun. Lalu cari tahu: apa hobi si anak. Hari itu Wayan pun menyerahkan hadiah ulang tahun ke rumah dokter: mobil. Mobil mainan.

Prestasi Wayan dihargai. Ia dipindah ke wilayah yang lebih besar: Sulawesi Selatan. Sukses lagi. Giliran Wayan yang minta pindah: ke Bali. Wilayahnya termasuk NTB. Permintaannya dipenuhi.

Di Bali, Wayan terpikir bisa dekat dengan, ehm, gadis yang diincarnya –sejak masih di SMP di selatan Banyuwangi. Ia ingat pernah kirim surat cinta ke gadis SMP itu: ditolak. Surat dikembalikan. Beserta amplopnya. Masih utuh. Amplop itu belum dibuka.

Cinta remaja itu ia bawa ke Banjarmasin. Ke Makassar. Ke Bali. Dari Bali, Wayan melamar lagi. Kini diterima. Itulah istrinya sekarang. Yang memberinya tiga anak: yang bungsu lagi sekolah di Prancis.

Di Bali itu pikiran lama Wayan muncul kembali: ingin jadi tentara. Ia melihat pengumuman pendaftaran jadi perwira. Sewaktu mahasiswa pun Wayan ikut resimen mahasiswa.

Setelah pendidikan militer di Magelang Wayan ditempatkan di Pematang Siantar. Ia jadi pelatih tentara. Pangkat pertamanya .

Bagaimana bisa tugas pertama langsung jadi pelatih? "Mungkin karena saya paling disiplin," katanya. Wayan mendapat pelajaran disiplin saat bekerja di perusahaan obat Inggris. Lalu menjadi darah dagingnya.

Di Pematang Siantar itu ia melihat begitu banyak cangkang sawit berserakan. Tiap hari ia juga melihat truk pengangkut batu bara. Suatu saat ia hentikan truk itu. Ia minta 5 kg batu bara. Ia merebus air di dua tungku. Satu pakai bahan bakar batu bara, satunya lagi pakai cangkang kelapa sawit. "Hasilnya kurang lebih sama," katanya.

Pikiran bisnisnya pun jalan. Ia harus menemui pimpinan pabrik kertas di Porsea. Jangan lagi bakar boiler dengan batu bara. Harus dengan cangkang. Lebih murah. Lebih ramah lingkungan.

Pabrik kertas itu dipimpin orang India. Si India menolak ide Wayan. Tapi Wayan sudah biasa ditolak: surat cintanya. Juga usahanya bertemu dokter di saat jadi detailer.

Simak berita selengkapnya ...