Selasa, 26 Mei 2020 12:45

Dewan Gresik Hampir Sepakat Pending Pembangunan GOR di Menganti

Senin, 06 April 2015 21:56 WIB
Editor: Revol
Wartawan: Syuhud

GRESIK (BANGSAONLINE.com) - Kontroversi pembangunan gedung olahraga (GOR) di Desa Mojotengah Kecamatan Menganti yang dianggarkan sebesar Rp 5 miliar dalam APBD Gresik tahun 2015 masih terus berlanjut. Komisi C DPRD Gresik tidak merasa pernah menyetujui anggaran tersebut dan hampir dipastikan menolak untuk dilanjutkan. Sebab, banyak kejanggalan dibalik proyek tersebut setelah rombongan Komisi C melakukan sidak ke lokasi maupun rapat dengar pendapat atau hearing dengan SKPD terkait. Sehingga, Komisi C dalam rapat internal yang berlangsung di gedung DPRD Gresik, Senin (6/5), mengerucutkan keputusan dalam rapat internal Komisi C dan merekomendasikan untuk dipending realisasinya.

Salah satunya kejanggalannya terkait tanah negara (TN) yang hendak dijadikan lahan GOR Menganti. Menurut Ketua Komisi C DPRD Gresik H Anwar Saddad BA menjelaskan, berdasarkan informasi di lapangan ketika sidak maupun hearing dengan SKPD terkait bahwa lokasi GOR Menganti yang adalah TN di Desa Mojotengah Kecamatan Menganti.

"Umumnya, posisi TN itu nyelempit. Ini (TN untuk lahan GOR Menganti) kok berada di pinggir jalan propinsi. Tak masalah asalkan datanya valid,” ujarnya.

Ditambahkan oleh politisi dari PPP ini, pembangunan GOR Menganti di R-APBD Gresik tahun 2015 hanya tertulis untuk infrastruktur sebesar Rp 52 miliar. "Kita sebagai wakil rakyat, jangan dianggap tidak ada pendirian.Kalau semuanya klir, silakan dilanjutkan pembangunanya. Kalau tidak memenuhi syarat, akan kita tunda sampai ada kejelasan,” tegasnya.

Hal senada diungkapkan Wakil Ketua Komisi C H Moh Syafi' AM SH, bahwa mayoritas anggota Komisi C sepakat agar Dinas Pekerjaan Umum (DPU) menunda pembangunan GOR Menganti. Sebab, momentumnya tidak tepat.

Selain itu, anggaran pembangunan GOR dapat dialihkan untuk program kegiatan yang lebih urgent. Sebab, ada beberapa hal lain yang belum jelas seperti analisa mengenai dampak lingkungan lalu lintas (Amdal Lalin) dimana rencana lokasi GOR Menganti di pinggir jalan provinsi. Selain itu, feasebility study (FS) atau study kelayakan pembangunan GOR tak ada serta status tanah yang belum jelas.

"Jumat (10/4) nanti, kita undang DPU untuk konfirmasi dokumen yang dibutuhkan. Termasuk kita undang BPN Gresik, kepala desa (kades) Mojotengah untuk ditunjukkan buku desa terkait tanah itu,” tandasnya.

Ditambahkan, pembangunan GOR Menganti harus mengantongi Amdal Lalin karena lokasinya dekat jalan provinsi. Kalau terkait dengan urgensi pembangunan GOR, sambung Syafi'AM, parameternya agak sulit karena subyektif.

"Kalau status TN, apakah sudah diurus ke BPN. Kita undang semua pihak terkait supaya kita menuju keputusan sempurna. Teman-teman (Komisi C) minta ditunda (pembangunannnya) tidak tahun 2015 ini karena nuansa politisnya sangat kental,” urainya.

Sebagaimana diketahui, rencana pembangunan GOR Menganti di Desa Mojotengah menuai kontroversi karena Komisi C merasa tidak pernah mendapat informasi dan menyetujuinya dalam pembahasan R-APBD Gresik tahun 2015. Kenyataannya, anggaran tetap muncul dalam APBD Gresik tahun 2015. Untuk itu, Komisi C mengundang Kepala DPU Gresik, Bambang Isdianto dan Camat Menganti, Sutresno dalam hearing.

Kepala DPU Gresik Bambang Isdianto dalam hearing mengaku bahwa usulan pembanguan GOR di Menganti sudah masuk dalam musyawarah rencana pembangunan (Musrenmbang) sehingga masuk dalam KUA PPAS dan R-APBD Gresik tahun 2015.

Anggaran sebesar Rp 5 miliar dalam APBD Gresik tahun 2015 direncanakan untuk menguruk lahan, pondasi dan beton tribun saja. Sedangkan anggaran keseluruhan sebesar Rp 12 miliar yang kekurangannya akan dialokasikan dalam APBD Gresik tahun 2016 mendatang. Sedangkan DED (detail desain enginering) sudah siap, dibutuhkan anggaran sebesar Rp 12 milyar untuk membangun GOR dengan kapasitas 1.000 penonton. Karena GOR di Menganti tidak terlalu besar, sambung Bambang Isdianto, sehingga tidak menyususn FS dan analisa mengenai dampak lingkungan (Amdal). (much shopii/adv)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 23 Mei 2020 12:36 WIB
Oleh: Firman Syah AliSaat ini gelar Habib sedang populer di Indonesia karena beberapa peristiwa. Diantaranya Insiden Habib Umar Abdullah Assegaf Bangil dengan mobil sedan mewah Nopol N 1 B diduga melanggar peraturan pemerintah tentang pembatasan sosi...
Sabtu, 23 Mei 2020 23:28 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*21. Unzhur kayfa fadhdhalnaa ba’dhahum ‘alaa ba’dhin walal-aakhiratu akbaru darajaatin wa-akbaru tafdhiilaanPerhatikanlah bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian (yang lain). Dan kehidupan ...
Rabu, 13 Mei 2020 11:23 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <&...