Temuan Tim Mensos: Agen di Gresik Tak Tahu Kualitas Komoditas BPNT, BNI Siap Lakukan Evaluasi

Temuan Tim Mensos: Agen di Gresik Tak Tahu Kualitas Komoditas BPNT, BNI Siap Lakukan Evaluasi Tim Monitoring dan Evaluasi Kemensos, serta Mabes Polri saat pertemuan dengan Dinsos, Polres, dan penanggung jawab bansos. foto: ist.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Ada sejumlah temuan menarik saat Tim Kementerian Sosial (Kemensos) RI dan Aparat Penegak Hukum (APH) dari Mabes Polri melakukan evaluasi dan monitoring ke sejumlah e-Warong atau penyalur Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Gresik.

Koordinator Program Keluarga Harapan (PKH) Kabupaten Gresik, Diana Tri Ratnaningtyas kepada wartawan menyampaikan bahwa ternyata selama ini agen penyalur mengaku tidak tahu menahu terkait kualitas barang komoditas yang dikirim oleh supplier untuk kemudian disalurkan ke KPM BPNT.

"Agen katanya gak tahu terkait kualitas barang komoditas BPNT yang dikirim oleh supplier untuk kemudian disalurkan ke KPM," ujar Diana usai mendampingi rombongan Tim Kemensos dan Mabes Polri, Jum'at (19/1/2022) kemarin.

Dalam monitoring itu, tim bergerak ke agen penyalur bantuan sosial (bansos) BPNT di Desa Banjarsari, Kecamatan Cerme.

"Awalnya, rencana memang setelah ke dinsos dan polres, lalu ke BNI. Tetapi Pak Eka yang dari Mabes Polri ingin langsung ke lapangan melakukan monitoring ke agen penyalur BPNT. Rombongan ke agen di Desa Banjarsari," ungkapnya.

Saat berada di salah satu agen di Desa Banjarsari, Tim Kemensos dan Mabes Polri langsung menanyakan beberapa hal kepada pemilik e-Warong atau agen terkait proses penyaluran bansos BPNT, sekaligus menanyakan terkait komoditas yang dikirim oleh supplier atau penyedia barang.

"Mereka menanyakan banyak hal, mulai alur pendistribusian bansos BPNT, hingga apakah agen mengetahui kualitas barang komoditas yang dikirim oleh supplier untuk kemudian disalurkan ke KPM," jelas Diana.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Marah Lagi! Mensos Risma Bentak-Bentak Pendamping PKH, ini Tanggapan Gubernur Gorontalo':