​Promosi Doktor Gus Muhib: 11 Mahasiswa dan 2 Dosen IKHAC Terpapar Radikalisme Kembali Moderat

​Promosi Doktor Gus Muhib: 11 Mahasiswa dan 2 Dosen IKHAC Terpapar Radikalisme Kembali Moderat Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A. saat jadi penguji dalam sidang terbuka promosi doktor Dr. KH. Mauhibur Rokhman di Universitas Merdeka Malang yang digelar secara virtual, Selasa (24/8/2021). foto: mma/ bangsaonline.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Sidang terbuka promosi doktor Mauhibur Rokhman di Universitas Merdeka Malang yang digelar secara virtual mengungkap temun menarik sekaligus mengejutkan. Sebanyak 11 mahasiswa dan 2 staf pengajar atau dosen Institut Pesantren KH Abdul Chalim (IKHAC) Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto diduga terpapar radikalisme.

Namun mereka akhirnya kembali moderat setelah melalui proses pemulihan yang panjang, termasuk daurah Ahlussunnah Wal Jamaah (Aswaja).

”Mereka yang terduga terpapar kembali menjadi pribadi yang moderat,” kata Dr. KH. Mauhibur Rokhman yang akrab dipanggil Gus Muhib kepada BANGSAONLINE.com usai sidang terbuka promosi tersebut, Selasa (24/8/2021).

BANGSAONLINE.com mencoba mengorek lebih jauh tentang kemungkinan mereka taqiyah, menyembunyikan keradikalannya dan pura-pura moderat. Juga apa parameter kelulusan mereka sebagai muslim moderat.

Menurut Gus Muhib, kelulusannya, selain dalam bentuk ujian dengan dibuktikan sertifikat, juga harus melewati daurah Aswaja. “Dalam daurah ini hampir mustahil taqiyah,” tegas Gus Muhib yang lulus dengan nilai Sangat Memuaskan.

Dalam disertasi berjudul Pencegahan Perilaku Radikal Mahasiswa di Perguruan Tinggi, Studi Realitas Sosial di Kalangan Mahasiswa Institut KH Abdul Chalim, Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur itu Gus Muhib memaparkan panjang lebar tentang radikalisme, baik secara teoritik maupun empirik hasil risetnya.

“Melihat kondisi keterpaparan, dari hasil amatan kita, kondisi yang buruk keterpaparan tersebut terjadi pada 2 tahun ajaran pertama pembukaan perkuliahan,” kata menantu Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Mojokerto itu.

(Tangkapan layar sidang terbuka promosi doktor Dr KH Mauhibur Rokhman (kanan) di Universitas Merdeka Malang yang digelar secara virtual, Selasa (24/8/2021). foto: mma/ bangsaonline.com)

Menurut Gus Muhib, keterpaparan itu juga karena kemajemukan background mahasiswa dan mahasiswi dari seluruh daerah.

“Dan belum ada mekanisme seleksi yang matang menjadi alasan kenapa keterpaparan buruk,” tegasnya.

“Karena kondisinya buruk, maka daurah tersebut dibuat dalam format indoktrinasi dengan materi yang aplikatif dan relevan, bahkan kerja sama dengan PKPNU untuk menjamin kualitasnya,” jelas Rektor IKHAC itu.

Pada tahun berikutnya, kata Gus Muhib, materi indoktrinasi ini dibuat dalam format mata kuliah non SKS Aswaja plus halaqah pendalaman materi keislaman (tafsir, hadith, tauhid, tasawuf, sejarah, dan fikih) yang bahkan diampu langsung oleh Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim.

Simak berita selengkapnya ...