Di Lamongan Muncul Klaster Hajatan, 6 Orang Meninggal Dunia, 36 Positif Covid-19

Di Lamongan Muncul Klaster Hajatan, 6 Orang Meninggal Dunia, 36 Positif Covid-19 Penjagaan ketat petugas di Desa Sidodowo untuk mencegah penyebaran Covid-19.

LAMONGAN, BANGSAONLINE.com - Kasus Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) di Lamongan kembali meningkat. Peningkatan terjadi setelah munculnya klaster hajatan di Desa Sidodowo, Kecamatan Modo.

Tercatat ada 6 orang meninggal dunia dan 36 orang terkonfirmasi positif Covid-19 berdasarkan hasil tes Swab PCR dan Rapid Antigen. Untuk mencegah penyebaran, desa setempat menerapkan lockdown.

Kepala Desa Sidodowo, Ali Makhrus mengatakan, sebelum ada kasus meninggal akibat Covid-19, kebanyakan masyarakat mengabaikan protokol kesehatan. Bahkan, sebagian besar enggan mengikuti vaksinasi.

"Sebelum ada kasus ini, masyarakat di sini memang banyak yang seperti meremehkan. Biasanya mereka bilang 'masak orang tani aja kok sampai kena Corona (Covid-19)'. Sekarang warga di sekitar masyarakat yang terpapar itu sepi karena mereka ketakutan sendiri. Sudah terbukti ada yang meninggal karena Covid-19, sekarang sudah mulai taat prokes," ungkap Ali Makhrus, Minggu (6/6/2021).

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Lamongan, dr. Taufik Hidayat menerangkan, warga yang dinyatakan positif langsung dilakukan isolasi, ada yang mandiri dan ada yang di rumah sakit.

"Sebagai upaya penanganan kami bekerja sama dengan Unair (Universitas Airlangga) telah mendistribusikan obat anti-virus untuk seluruh warga Sidodowo Modo yang melakukan isolasi mandiri dan melakukan karantina bagi warga positif Covid-19 di isolasi Rusunawa Lamongan," terangnya

Simak berita selengkapnya ...