Sabtu, 31 Oktober 2020 11:28

​Beras Bantuan Kemensos Melalui Bulog Tak layak Konsumsi, Warga Segobang Banyuwangi Mengeluh

Selasa, 29 September 2020 15:36 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Teguh Prayitno
​Beras Bantuan Kemensos Melalui Bulog Tak layak Konsumsi, Warga Segobang Banyuwangi Mengeluh
Beras bantuan sosial dari Kemensos. (foto: ist).

BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Bantuan sosial (bansos) beras dari Kementerian Sosial (Kemensos) yang dibagikan ke KPM (Keluarga Penerima Manfaat) dari Program Keluarga Harapan (PKH) dikeluhkan warga. Pasalnya, bantuan yang merupakan program jaring pengaman sosial (JPS) dari Kemensos itu diketahui beras jenis medium yang tak layak konsumsi.

Pantauan di lapangan, warga Desa Segobang Kecamatan Licin yang tercatat sebagai KPM, berbondong-bondong mendatangi kantor desa setempat, Senin (28/9/2020) kemarin.

Setiap KPM mendapatkan bantuan 30 kg beras medium yang terdiri dari dua karung beras (masing-masing karung 15 kg) dari program BSB (Bantuan Sosial Beras) tersebut lantaran bantuan sosial beras tahapan satu dan dua digabung menjadi satu.

Namun, salah seorang warga penerima bantuan tersebut merasa tidak puas setelah melihat kualitas beras yang mereka terima. Lantaran beras yang diterimanya jauh dari kualitas biasanya yang diterimanya.

"Berasnya kuning kecokelatan dan kasar. Tapi gimana lagi. Namanya dikasih, ya kita terima. Tidak seperti biasanya," kata salah seorang warga berinisial S yang mendapatkan bantuan sosial dari Kemensos.

Sementara itu, menurut Dinas Sosial Banyuwangi, pihaknya hanya bertugas untuk menyalurkan bantuan sosial beras kelas medium tersebut melalui petugas PKH sebagai jaring pengaman sosial selama pandemi.

Rencananya, bantuan beras yang pengadaannya lewat Bulog itu akan dibagikan ke 66 ribu KPM di Banyuwangi selama tiga tahapan.

"Bansos tersebut adalah kerja sama dari Kementerian Sosial dengan Bulog. Jadi pengadaannya lewat Bulog, bukan dari kami," kata Bambang Sungkono, Kabid Perlindungan dan Jaminan Sosial Dinsos Banyuwangi, Selasa (29/9/2020).

Menanggapi adanya keluhan masyarakat tentang kualitas beras yang tidak layak konsumsi tersebut, pihaknya mengaku sebelumnya sudah mewanti-wanti pihak Bulog agar membagikan jenis beras yang tidak terlalu buruk atau masih layak konsumsi meski hanya beras medium.

"Kami sebenarnya sudah mewanti-wanti Bulog, sebelum program ini jalan," ujarnya.

Dinsos pun mengakui telah menerima banyak keluhan terkait BSB tersebut. Namun pihaknya telah berkoordinasi dengan Bulog untuk mengganti beras medium yang tak layak konsumsi itu.

"Kemarin juga ada kasus seperti itu, tetapi sudah diganti berasnya oleh Bulog," ungkap Bambang.

Sementara itu, pihak Bulog Banyuwangi menepis anggapan jika beras medium yang dibagikan kepada penerima bansos beras tersebut tidak layak konsumsi.

"Beras medium yang kami bagikan ke penerima bantuan itu lebih baik jika dibanding dengan beras raskin dahulu. Jadi masih layak konsumsi," kata Jusri Fakih, Kepala Bulog Banyuwangi saat dikonfirmasi beberapa wartawan di kantornya.

Menurutnya, beras berwarna kuning karena telah lama disimpan di gudang lebih dari tiga sampai enam bulan lebih, sehingga beras yang dahulunya berwarna putih berubah warna.

"Tetapi jika dibandingkan dengan beras yang biasa diterima program BNPT, ya jelas beda. Karena program BNPT mendapatkan jenis beras premium, jika program bantuan sosial ini, berupa beras medium," ungkapnya.

Kendati demikian, pihak Bulog akan siap mengganti beras medium dari program bansos beras tersebut yang dinilai memang betul-betul tidak layak konsumsi.

"Kami siap ganti jika beras itu betul-betul tidak layak konsumsi," pungkasnya. (guh/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 28 Oktober 2020 18:30 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Selama ini, masyarakat jamak mengetahui khasiat minyak kayu putih dipakai sebagai penghilang masuk angin atau perut kembung. Jarang atau belum banyak yang tahu kalau minyak tersebut berasal dari sebuah tanaman kayu putih. ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Sabtu, 31 Oktober 2020 10:28 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...