Sabtu, 31 Oktober 2020 00:22

​Bom Meledak di Pemukiman Elit Kepulauan Solomon, Dua Penjinak Bom Tewas

Senin, 21 September 2020 17:40 WIB
Editor: Choirul
​Bom Meledak di Pemukiman Elit Kepulauan Solomon, Dua Penjinak Bom Tewas
Di sini, lokasi bom meledak. Photograph: Royal Solomon Islands Police Force

BANGSAONLINE.com - Dua aktivis LSM Bantuan Rakyat Norwegia (NPA) yang bertugas penjinak bom, Warga Australia Trent Lee dan warga Inggris Stephen "Luke" Atkinson, tewas, saat bom sisa perang dunia dua, yang ada di basecamp mereka, pemukiman elit di Tasahe, ibu kita Honiara, Kepulauan Solomon, meledak.

Mereka bertugas memetakan bom yang tidak meledak di seluruh Kepulauan Solomon tewas. Dahsyatnya ledakan di Tasahe, di barat kota, terasa sampai radius 5 km.

Beberapa bom lain yang tidak meledak ditemukan di dalam basecamp. Demikian kata inspektur polisi Clifford Tunuki. Polisi tidak menyangka, bom-bom itu dibawa ke kawasan pemukiman.

Mereka bekerja bekerja bersama unit penjinak bom polisi.

Kepulauan Solomon adalah medan perang utama perang dunia kedua dan pulau-pulaunya dipenuhi ribuan bom dan persenjataan yang belum meledak lebih dari tujuh dekade kemudian.

Para pekerja berada di ibu kota, di pulau Guadalcanal, membersihkan lokasi bom menjelang Olimpiade Pasifik 2023. Sementara kedua pria segera dievakuasi, tapi dalam perjalanan ke rumah sakit, mereka meninggal.

“Orang-orang sekarang ingin tahu mengapa ada bom di lingkungan perumahan.” Tasahe adalah pinggiran kota kelas atas di barat Honiara, rumah bagi banyak komunitas ekspatriat kota, staf diplomatik, dan duta besar.

Tunuki, inspektur polisi Solomon yang bertanggung jawab atas pembuangan bom, mengatakan polisi tidak menyadari bom sedang diangkut ke apartemen. Senjata lain yang tidak meledak ditemukan di dalam setelah ledakan.

“Kami prihatin mereka memutuskan untuk melakukan operasi pembuangan persenjataan bahan peledak di dalam kawasan pemukiman. Kepolisian Royal Solomon Islands tidak tahu barang-barang ini telah dipindahkan. Jika kami tahu, kami akan meminta agar barang-barang itu dipindahkan ke lokasi yang aman. ”

Persenjataan lain yang ditemukan di apartemen telah dipindahkan ke Hell's Point di luar Honiara.

Lee telah menulis sebelumnya tentang bahaya yang dia hadapi saat mengidentifikasi dan menjinakkan bom yang belum meledak yang berusia puluhan tahun. Memposting gambar putaran angkatan laut AS secara online bulan lalu, dia menulis: "amunisi WW2 paling berbahaya yang kami temukan ... itu sudah dikokang dan siap menembak ... satu benturan dan semuanya berakhir."

“Selama ini kami tahu telah terjadi ledakan yang berakibat fatal. Prioritas utama kami sekarang adalah menawarkan bantuan kepada kerabat dan kolega, dan untuk mengklarifikasi apa yang telah terjadi. "

Sumber: theguardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 28 Oktober 2020 18:30 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Selama ini, masyarakat jamak mengetahui khasiat minyak kayu putih dipakai sebagai penghilang masuk angin atau perut kembung. Jarang atau belum banyak yang tahu kalau minyak tersebut berasal dari sebuah tanaman kayu putih. ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Rabu, 28 Oktober 2020 10:49 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...