Sabtu, 15 Agustus 2020 14:36

​Kiai Asep Bangun Gedung Penghafal Al-Quran, Keluarga Pondok Minta Dibongkar, Loh?

Selasa, 07 Juli 2020 19:02 WIB
Editor: MMA
​Kiai Asep Bangun Gedung Penghafal Al-Quran, Keluarga Pondok Minta Dibongkar, Loh?
Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.Ag (kiri) dan KH Saifuddin (kanan). Tampak juga para santri Pondok Pesantren Amantul Quran Baraan Cepokolimo Pacet Mojokerto Jawa Timur. foto: MMA/ BANGSAONLINE.COM

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Penampilan KH. Saifuddin sangat bersahaya. Wajahnya teduh. Namun di balik kesederhanaannya itu ia justru menyimpan keikhlasan yang tinggi. Pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Quran Baraan Cepokolimo Pacet Mojokerto Jawa Timur itu sangat telaten membimbing ratusan santrinya untuk menghafal al-Quran.

“Nggih. Tahun ini 20 santri yang selesai menghafal Qur’an,” tutur Kiai Saifuddin kepada BANGSAONLINE.com dengan suara santun. Sebanyak 20 santri itu hafal al-Quran 30 juz. Jadi mereka para hafidz.

BANGSAONLINE.COM mengunjungi Pondok Pesantren Amanatul Quran bersama Prof Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.Ag, pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto.

Hubungan Kiai Saifuddin dengan Kiai Asep Saifuddin Chalim memang sangat erat. Maklum, sejarah perkembangan Pondok Pesantren Amanatul Qur’an tak lepas dari sosok Kiai Asep Saifuddin Chalim.

“Dulu namanya Tahfidzul Quran saja,” tutur Kiai Asep. Tapi setelah Kiai Asep terlibat dalam pembangunan pondok pesantren tersebut akhirnya diubah menjadi Amanatul Quran. Nama itu dinisbatkan kepada Pondok Pesantren Amanatul Amanah yang didirikan dan diasuh Kiai Asep Saifuddin Chalim.

Sama dengan Madrasah Hikmatul Amanah. Nama madrasah ini diberi akhiran Amanah juga karena di bawah binaan Kiai Asep Saifuddin Chalim. Lembaga pendidikan Islam yang terletak di Bendunganjati Pacet Mojokerto itu mengembangkan Madrasah Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah.

Sejak di bawah pengelolaan Kiai Asep, Hikmatul Amanah menggratiskan semua biaya pendidikan, mulai dari SPP hingga makan dan transportasi siswa, seperti diberitakan BANGSAONLINE.COM, (Senin, 6/7/2020). Dan masih banyak lembaga dan masjid di sekitar Pacet Mojokerto di bawah binaan Kiai Asep.

Kini Pondok Pesantren Amanatul Quran juga mengembangkan lembaga pendidikan klasikal. Padahal sebelumnya nyaris tutup karena kesulitan dana. Kiai Saifuddin lalu mengundang para tokoh di Mojokerto untuk menyelamatkan lembaga pendidikan yang diasuhnya. Tapi yang datang para tokoh mantan politikus.

Kiai Asep lalu berkomunikasi dengan Kiai Saifuddin. Intinya, Kiai Asep siap membantu untuk mengembangkan pondok pesantren tersebut. “Saya bangunkan gedung pondok itu,” tutur Kiai Asep kepada BANGSAONLINE.COM.

Tapi begitu gedung pondok itu berdiri kokoh, datanglah saudara Kiai Saifuddin bersama para keponakannya menemui Kiai Asep. Bukan untuk berterima kasih, tapi mereka malah minta Kiai Asep untuk membongkar gedung tersebut. “Tanah itu milik saya. Saya tidak mewariskan tanah itu kepada Saifuddin,” kata saudara Kiai Saifuddin seperti ditirukan Kiai Asep .

Tentu saja Kiai Asep kaget. Akhirnya Kiai Asep menawarkan solusi. “Kalau begitu sampean jual saja tanah itu. Sampean minta berapa saja harganya, setinggi apapun, saya bayar,” kata Kiai Asep. Saudara dan rombongan keluarganya itu setuju. “Ya, saya bayar,” tutur Kiai Asep sembari heran mengingat peristiwa tersebut.

Kini Kiai Asep semakin intensif membantu Amanatul Quran. Bahkan hampir setiap ada bantuan dari pihak luar diarahkan kepada Amanatul Quran. Menjelang Idul Fitri beberapa bulan lalu Kiai Asep mendapat bantuan 40 bingkisan dari Pemprov Jawa Timur. “Saya kontak Kiai Saifuddin agar menerima bingkisan itu,” tutur Kiai Asep.

Karena Kiai Asep sendiri pantang menerima bantuan, termasuk dari pihak pemerintah. “Sangat tidak adil kalau saya menerima bantuan, karena masih banyak pesantren kecil yang membutuhkan,” kata Kiai Asep. Apalagi, Kiai Asep sendiri saat itu malah memberikan bantuan 400 ton beras, 40 ribu sarung dan uang Rp 50 ribu setiap orang kepada para relawan penanganan covid-19 dan warga terdampak secara sosial ekonomi.

“Sekarang juga ada bantuan sapi untuk qurban. Saya berikan juga ke Amanatul Quran,” kata Kiai Asep. Saat itu juga BANGSAONLINE.COM menyaksikan Kiai Asep memberitahu Kiai Saifuddin bahwa ada sapi untuk qurban pada Idul Adha. Kiai Asep minta agar Kiai Saifuddin menerima sapi tersebut. “Nggih. Alhamdulillah,” jawab Kiai Saifuddin.

Kiai Asep memang sangat peduli terhadap pondok pesantren dan lembaga pendidikan yang ada di sekitar Pondok Pesantren Amanatul Ummah.

Lalu bagaimana dengan Pondok Pesantren Amanatul Ummah sendiri yang didirikan Kiai Asep Saifuddin Chalim. Benarkah dibangun di atas perbukitan dan hutan? Bagaimana perkembangannya sekarang? Ikuti laporan BANGSAONLINE.COM berikutnya. (MMA)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Sabtu, 15 Agustus 2020 10:03 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...