Sabtu, 11 Juli 2020 05:16

​Curhat kepada Gus Bara, Para Guru TPQ Minta Honor Rp 300 Ribu per Bulan

Senin, 01 Juni 2020 16:12 WIB
Editor: MMA
​Curhat kepada Gus Bara, Para Guru TPQ Minta Honor Rp 300 Ribu per Bulan
Muhammad Al-Barra (Gus Bara) saat memberi sambutan di depan para Ketua TPQ Kabupaten Mojokerto, Senin (1/6/2020). foto: MMA/ bangsaonline.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Nasib para guru Taman Pendidikan Al-Quran (TPQ) sangat memprihatinkan. Meski mereka tekun dan telaten mengajar al-Quran terhadap anak-anak santri setiap hari, tapi tak pernah mendapat honor, apalagi gaji. Mereka hanya bermodal dedikasi dan semangat pengabdian.

Karena itu, ketika mendengar ada beberapa kepala daerah di kabupaten lain di Jawa Timur peduli dan memberi honor Rp 300 ribu per bulan, mereka langsung ngudarasa. Mereka curhat (curahan hati) kepada Muhammad Al-Barra (Gus Bara), Ketua Yayasan Pondok Pesantren Amanatul Ummah.

“Saya dengar guru-guru TPQ di Kabupaten Pasuruan mendapat honor Rp 300 ribu tiap bulan,” kata salah satu ketua TPQ ketika silaturahim dengan Gus Bara di Guest House Institut KH Abdul Chalim Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur, Senin (1/6/2020).

Ia pun bertanya kepada Gus Bara, apakah jika terpilih sebagai wakil bupati Kabupaten Mojokerto akan memberi honor para guru TPQ? Pertanyaan itu tampaknya mewakili aspirasi para ketua TPQ yang hadir. Buktinya, mereka langsung gemuruh. Bahkan tak sedikit yang mengacungkan dua jempol tangan. 

Gus Bara kini memang digadang-gadang sebagai calon wakil bupati Mojokerto berduet dengan Ikfina Fahmawati (Ikbar). Banyak elemen masyarakat yang secara terang-terangan mendukung mantan Ketua Dewan Syuro PKB Mesir itu. Terutama kalangan NU.   

Dengan senyum Gus Bara pun menjawab. “Pertanyaannya abot (berat), Bu. Saya pikir tanya berapa istrinya. Atau berapa anaknya,” canda Gus Bara yang kini punya tiga anak dengan istrinya yang hafidzah.

Yang pasti, Gus Bara mengaku siap memperjuangkan. “Saya sebagai kader NU pasti saya perjuangkan. Makanya kita lihat postur anggarannya. Kita lihat juga aturannya. Kalau amanat undang-undang kan 20 persen (dari APBD). Kita akan pelajari. Kalau memang postur anggarananya memungkinkan,” kata Gus Bara.

Menjawab pertanyaan BANGSAONLINE.COM usai acara, Gus Bara mengaku akan memprioritaskan honor para guru TPQ. Sebab kondisi kesejahteraan mereka parah dan tak ada yang peduli. “Ya parah sekali. Artinya harus ada skala prioitas dan perhatian dari pemerintah. Tapi kita harus tetap taat aturan,” kata putra tertua Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, pendiri dan pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto itu.

Di depan ibu-ibu muda itu Gus Bara pun bercerita tentang silsilah keluarganya. Menurut dia, kakeknya, KH Abdul Chalim, adalah sahabat KH Abdul Wahab Hasbullah. Mereka berdua pendiri Nahdlatul Ulama (NU). “Saya sejak prucut lahir sudah NU,” katanya. Karena itu, tegas Gus Bara, tak mungkin mengabaikan nasib warga NU, jika kelak ditakdir memimpin Kabupaten Mojokerto. Termasuk TPQ. Apalagi ribuan TPQ itu berada di bawah naungan Lembaga Pendidikan Al-Maarif (NU).

Ia berjanji, 20 persen dari APBD akan diprioritaskan untuk kesejahteraan guru-guru TPQ, jika postur anggarannya memungkinkan. “Kan TPQ juga bagian dari pendidikan,” kata cawabup millenial lulusan Universitas Al-Azhar Mesir itu.

Lalu berapa jumlah TPQ dan gurunya di Mojokerto? Menurut Imam Nawawi, penasehat TPQ se-Kabupaten Mojokerto, jumlah TPQ di Mojokerto 1.349 lembaga. Sedang jumlah guru TPQ sekitar 8.500 orang. “Itu pada tahun 2017,” tutur Imam Nawawi.

(Imam Nawawi (tengah) bersama Sobirin dan KH Muslim Bachri)

Kini pasti semakin banyak. Dan mereka tak dibayar. “Mereka memang tak dibayar,” kata Imam Nawawi kepada BANGSAONLINE.com di lokasi acara. Imam Nawawi inilah yang selama ini banyak berinteraksi dengan para ketua TPQ itu.

“Saya kan bagian kesenian,” kata Imam Nawawi sembari mengatakan bahwa para guru yang datang ke acara silaturahim dengan Gus Bara dan Kiai Asep sekitar 1.200 orang.

Imam Nawawi menegaskan bahwa selama ini memang tak ada yang memikirkan nasib para guru TPQ itu. Karena itu ketika Kiai Asep Saifuddin Chalim peduli nasib mereka, banyak yang senang. Apalagi Kiai Asep selama ini memang istiqamah bersedekah bagi-bagi beras, sarung, jarit (sarung perempuan) dan uang. Bahkan pada 10 hari terakhir bulan suci Ramadan Kiai Asep membagi-bagikan beras 300 ton dan 40.000 sarung serta uang Rp 50 ribu perorang.

Pantauan BANGSAONLINE.COM di lokasi, semua para ketua TPQ itu mendapat bingkisan dan uang dari Kiai Asep. “Kasihan mereka,” kata Kiai Asep kepada BANGSAONLINE.COM. Padahal peran mereka sangat mulia dan strategis dalam mengajarkan al-Quran kepada generasi bangsa. Apalagi sekarang mulai banyak TPQ yang memiliki program tahfidz atau penghafalan al-Quran.

Menurut Gus Bara, mereka datang secara bergelombang mulai pagi hingga pukul 14.00 WIB. “Tadi pukul 7 pagi sudah datang. Padahal kita belum siap,” kata Gus Bara. (tim)  

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Jumat, 10 Juli 2020 21:04 WIB
Oleh: Ibnu Rusydi Sahara*“Sampean dari Surabaya?” Teman saya kerap menerima pertanyaan itu, manakala turun dari bus antarkota yang membawanya dari Surabaya di beberapa kota di Jawa Timur. Yang bertanya tukang ojek. Yang biasa mangkal di sep...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Sabtu, 11 Juli 2020 01:28 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...