Jumat, 14 Agustus 2020 17:40

KRI dr Soeharso Lakukan Sterilisasi Usai Evakuasi Kru 2 Kapal Pesiar

Jumat, 06 Maret 2020 19:07 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Devi Fitri
KRI dr Soeharso Lakukan Sterilisasi Usai Evakuasi Kru 2 Kapal Pesiar
KRI dr Soeharso sedang melakukan sterilisasi usai mengevakuasi kru dari 2 kapal pesiar sekaligus.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Setelah sukses melaksanakan evakuasi kru kapal World Dream dan Diamond Princess, KRI dr. Soeharso (SHS-990) mulai berbenah diri, Jum'at (6/3).

Kegiatan yang melibatkan seluruh personel KRI dan satgas ini adalah untuk menata kembali dan mensterilisasi ruangan-ruangan yang telah dipakai untuk evakuasi.

Kadiskes Koarmada II Kolonel Laut (K) dr. I Ketut Tirka Nandaka, Sp.KJ(K)., M.M., yang juga merupakan wadan pada satgas ini mengatakan jika pelaksanaan dekontaminasi dan penataan seluruh ruangan mulai dilaksanakan hari Jumat ini.

"Dengan menyemprotkan cairan disinfektan ke seluruh ruangan dan penyinaran dengan Ultra Violet Light Treatment, maka proses dekontaminasi akan lebih sempurna sehingga virus dengan identitas Covid-19 tersebut akan mati," ungkap perwira menengah dengan tiga melati di pundak ini.

Dokter Tirka, sapaan akrab kadiskes Koarmada II menambahkan, virus corona maupun influenza secara umum merupakan mikroorganisme parasit yang tidak dapat berproduksi di luar sel inang. Virus baru bisa bereplikasi memperbanyak diri kalau masuk ke dalam sel hidup.

“Sehingga saat virus corona berada di ruang terbuka dan belum menjangkiti inang sel, virus dapat dilumpuhkan. Salah satunya dengan melalui pemanasan pada suhu sekitar 56 derajat celcius selama 30 menit. Juga dapat dilumpuhkan dengan alkohol pada kadar tertentu serta cairan disinfektan yang mengandung chlorine, hydrogen peroxide disinfectant, chloroform dan pelarut lipid," tandasnya.

Dokter yang pandai meniup saksophone ini juga menjelaskan jika penggunaan alkohol sebanyak 75 persen dapat digunakan di kulit untuk sterilisasi. Apabila dipanaskan selama 20 menit setelah mendidih, juga dapat diaplikasikan pada peralatan atau pakaian yang digunakan di daerah tempat virus tersebut berpotensi mewabah.

“Sterilisasi alat yang memerlukan perendaman dipanaskan hingga 100 derajat celcius dapat dilakukan untuk peralatan kecil, dan lain-lain. Selain itu, sinar ultraviolet alamiah, seperti sinar matahari dan udara bersih yang mengalami pertukaran melalui ventilasi ruangan, juga efekstif untuk membersihkan virus termasuk virus corona," terang dr. Tirka. (dev/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...