Selasa, 26 Mei 2020 08:16

​Haji Tahun Ini Mungkinkah Ditiadakan? Saudi Arabia Sudah Menutup Jemaah Umrah karena Coronavirus

Kamis, 27 Februari 2020 18:00 WIB
Editor: Choirul
​Haji Tahun Ini Mungkinkah Ditiadakan? Saudi Arabia Sudah Menutup Jemaah Umrah karena Coronavirus
Musim haji tahun lalu. foto: istimewa

BANGSAONLINE.com - Arab Saudi memutuskan menutup ibadah umrah karena virus corona telah menyebar ke seluruh wilayah dunia. Kerajaan belum melaporkan kasus, tetapi ada 240 pasien corona dikonfirmasi berasal dari seluruh Timur Tengah. Jika coronavirus belum tertangani sampai musim haji tahun ini, di bulan Juli, patut diduga Pemerintah Kerajaan Saudi Arabia akan menutup warga asing untuk memasuki tanah suci.

Arab Saudi mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk melarang jemaah umrah dari negara lain memasuki negara lima bulan sebelum haji tahunan, dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona, setelah 240 kasus dikonfirmasi di Timur Tengah, yang mana sebagian besar di Iran.

Pihak berwenang di Riyadh mengatakan, larangan itu sementara, tetapi tidak mengatakan berapa lama itu akan berlangsung. Negara ini belum melaporkan kasus virus tersebut. "Pemerintah kerajaan telah memutuskan untuk [menangguhkan] masuk ke tanah suci, untuk tujuan umrah dan kunjungan ke masjid nabawi. Ini berlaku sementara," kata kementerian luar negeri Saudi, dalam sebuah pernyataan.

Ia menambahkan bahwa visa turis akan ditangguhkan. "Bagi mereka yang datang dari negara-negara di mana penyebaran virus corona, adalah bahaya dan mendesak warga Arab Saudi untuk tidak melakukan perjalanan ke negara-negara di mana penyakit itu berkembang biak," katanya.

Umrah, yang mengacu pada ziarah Islam ke Makkah, dapat dilakukan setiap saat sepanjang tahun. Ibadah ini menarik jutaan Muslim dari seluruh dunia setiap tahun. Belum ada kejelasan tentang bagaimana langkah itu akan mempengaruhi haji tahunan yang akan dimulai pada akhir Juli. Jika memang coronavirus tak terkendali, ada kemungkinan haji tahun ini dilarang untuk warga negara lain. 

Tahun lalu Sekitar 2,5 juta umat Islam melakukan perjalanan ke Arab Saudi dari seluruh dunia, untuk berhaji - yang merupakan salah satu dari lima rukun Islam.

Rukun Islam kelima ini, adalah tantangan logistik yang sangat besar bagi pemerintah Saudi, dengan kerumunan kolosal menjejali situs-situs suci yang relatif kecil.

"Langkah oleh Arab Saudi ini belum pernah terjadi sebelumnya," kataGhanem Nuseibeh, pendiri konsultan risiko yang berbasis di London Cornerstone Global Associates, kepada Agence France-Presse. "Kekhawatiran bagi otoritas Saudi adalah Ramadhan, yang dimulai pada akhir April, dan haji setelahnya, jika coronavirus menjadi pandemi."

Iran tetap menjadi hotspot regional untuk coronavirus dan merupakan negara dengan jumlah kematian tertinggi di luar China, tempat wabah Covid-19 bermula. Kantor berita Iran, Irna, melaporkan bahwa negara itu telah mengonfirmasi 141 kasus dan 22 kematian. Para ahli khawatir Iran tidak melaporkan jumlah kasus.

Irak mengumumkan kasus koronavirus pertama yang dikonfirmasi di ibu kota, Baghdad, pada hari Kamis, membawa infeksi nasional keenam dan meningkatkan kekhawatiran tentang kapasitas sistem kesehatan yang bobrok untuk merespons. Pemerintah mengumumkan langkah besar Rabu malam untuk mencoba menahan penyebaran virus, memerintahkan penutupan sekolah dan universitas, kafe, bioskop, dan ruang publik lainnya hingga 7 Maret.

Jumlah kasus di Kuwait melonjak dari 26 menjadi 43 - semuanya terkait dengan orang-orang yang baru-baru ini mengunjungi Iran. Bahrain telah melaporkan 33 kasus, Uni Emirat Arab 13 dan Oman, empat.

Korea Selatan, yang memiliki jumlah kasus terbanyak di luar China daratan, melaporkan 505 kasus hingga hari ini, sehingga totalnya menjadi 1.766.

Itu adalah lompatan harian terbesar sejak infeksi pertama yang dikonfirmasi pada 20 Januari. Sebagian besar kasus lagi-lagi berpusat di Daegu, di mana berawal dari sebuah gereja .

Italia tetap menjadi pusat infeksi Eropa, dengan 440 kasus dikonfirmasi.

Denmark mencatat kasus pertamanya - seorang pria yang kembali setelah liburan bermain ski di Italia - sementara Estonia, Pakistan, Brasil, Georgia, Norwegia, Makedonia, Yunani dan Rumania adalah di antara negara-negara yang telah melaporkan kasus pertama virus corona dalam 24 jam terakhir.

Ketika banyak negara mengambil langkah drastis dan meluncurkan rencana darurat, Donald Trump berusaha mengecilkan ancaman yang ditimbulkan oleh virus. Dalam sebuah konferensi pers di Washington, presiden AS mengatakan bahaya bagi orang Amerika tetap "sangat rendah" dan meramalkan bahwa jumlah kasus yang didiagnosis di negara itu - saat ini berusia 15 - dapat turun menjadi nol dalam "beberapa hari".

"Kami telah memiliki kesuksesan yang luar biasa, kesuksesan yang luar biasa, melampaui apa yang dipikirkan orang," katanya, dalam sambutannya yang tampaknya ditentang oleh para pejabat dari pemerintahannya sendiri pada briefing media yang sama.

Trump, yang mengatakan ia menempatkan wakil presiden Mike Pence yang bertanggung jawab mengoordinasikan respons AS, memberikan pujian pada para pejabat kesehatan tetapi mereka menyampaikan pesan yang agak berbeda.

Dr Anne Schuchat, wakil direktur utama Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDCP), tampak mengulangi peringatan organisasinya pada hari Selasa bahwa penyebaran yang lebih besar di AS tidak dapat dihindari.

Sekretaris kesehatan AS, Alex Azar, telah meminta $ 2,5 miliar (£ 1,94 miliar) dana darurat dari Kongres untuk meningkatkan kesiapan Amerika, tetapi anggota parlemen Demokrat mengatakan itu tidak memadai dan telah menyarankan paket $ 8,5 miliar.

Peringatan tentang potensi bahaya di AS datang dari CDCP tak lama setelah Trump selesai berbicara. Dikatakan bahwa seseorang di California utara terjangkit virus tanpa bepergian ke luar AS atau melakukan kontak dengan kasus yang dikonfirmasi.

Perdana menteri Australia, Scott Morrison, sekutu setia Trump, mengumumkan negara itu akan memberlakukan rencana tanggap darurat negara itu, yang dapat mencakup karantina sejumlah besar di stadion olahraga jika perlu.

"Ada setiap indikasi bahwa dunia akan segera memasuki fase pandemi virus," kata Morrison kepada wartawan di Canberra.

"Kami percaya risiko pandemi sangat besar pada kami dan kami sebagai pemerintah perlu mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mempersiapkan pandemi tersebut."

Morrison berbicara setelah bukti terus meningkat dari seluruh dunia bahwa jumlah kasus virus, yang telah menewaskan hampir 3.000 orang dan menginfeksi lebih dari 82.000, meningkat tanpa terkendali, dan ketika negara-negara meningkatkan tanggapan kebijakan mereka.

Sumber: theguardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 23 Mei 2020 12:36 WIB
Oleh: Firman Syah AliSaat ini gelar Habib sedang populer di Indonesia karena beberapa peristiwa. Diantaranya Insiden Habib Umar Abdullah Assegaf Bangil dengan mobil sedan mewah Nopol N 1 B diduga melanggar peraturan pemerintah tentang pembatasan sosi...
Sabtu, 23 Mei 2020 23:28 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*21. Unzhur kayfa fadhdhalnaa ba’dhahum ‘alaa ba’dhin walal-aakhiratu akbaru darajaatin wa-akbaru tafdhiilaanPerhatikanlah bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian (yang lain). Dan kehidupan ...
Rabu, 13 Mei 2020 11:23 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <&...