Jumat, 14 Agustus 2020 11:50

​Kota Kukes, Dilengkapi Kota Bawah Tanah Lengkap dengan Toko Roti dan Ruang Sidang

Rabu, 05 Februari 2020 15:38 WIB
Editor: choirul
​Kota Kukes, Dilengkapi Kota Bawah Tanah Lengkap dengan Toko Roti dan Ruang Sidang
Kota bawah tanah, dengan sang arsitek, Feti Gjici. foto: guardian

BANGSAONLINE.com – Kota Kukes, Albania Utara, kini dipimpin wali kota diktator yang paranoid perang, dan penganut paham Stalinis, Enver Hoxha. Karena ketakutannya akan perang, dia menggandeng sepupunya, Feti Gjici untuk merancang kota bawah tanah, di kedalaman 30 meter.

Selama hampir dua dekade, Feti Gjici mengerjakan proyek yang sangat rahasia, sehingga ia harus mengunci rencana itu di brankas, sebelum meninggalkan kantornya setiap malam. Dia tidak pernah membicarakannya dengan teman atau keluarganya.

Gjici adalah perencana utama kota Kukës, di Albania Utara, yang bekerja selama bertahun-tahun untuk rezim komunis. Di kota bawah tanah yang dibangunnya di kedalaman 30 meter, terdapat ratusan ribu bunker beton, untuk mempertahankan penduduknya dari ancaman invasi.

Kukës yang tidak jauh dari perbatasan dengan sosialis Yugoslavia, memang terkenal sebagai kota maju. Tugas Gjici dimulai pada awal 1970-an dan berakhir dengan sendirinya, ketika sang sepupu dijatuhkan pada tahun 1991.

Rencana pertama, pada awal 1970-an, adalah membangun bunker untuk perlindungan dari ledakan bom. Ketika tahun 1980-an berlangsung, atas perintah bos militer, Gjici menambahkan lebih banyak terowongan dan kamar, termasuk ruang percetakan, rumah sakit, dan toko roti. Kemudian, jaringan listrik dan air ditambahkan.

Bahkan ada pusat komando militer, titik polisi, dan ruang sidang. Idenya adalah bahwa 10.000 orang harus dapat hidup mandiri di bawah tanah untuk jangka waktu hingga enam bulan.

“Tentu saja, dalam masa perang, berbagai hal mungkin berjalan dengan kapasitas yang berkurang, tetapi idenya adalah untuk mereplikasi seluruh kota di bawah tanah,” kenang Gjici, yang kini berusia 72 tahun.

Pada awal 1970-an, otoritas komunis membangun danau buatan selama pembangunan pembangkit listrik tenaga air. Gjici sebagai arsiteknya. Baik untuk pembangunan danau buatan, dan juga kota bawah tanah. "Karena saya melakukan pekerjaan dengan baik, mereka mempercayakan saya dengan rencana untuk kota bawah tanah," katanya.

Ditanya apa yang akan dia katakan jika seorang rekan bertanya tentang apa yang sedang dia kerjakan, dia tertawa. "Itu bukan budaya kami, di mana orang-orang bertanya kepadamu apa yang kamu lakukan. Bahkan, istrinya tak bertanya. Hanya saja samar-samar istri saya mulai sadar bahwa suaminya bekerja pada proyek bawah tanah selama bertahun-tahun, tetapi dia juga tidak pernah menuntut detail. Dia tahu lebih baik daripada bertanya," akuinya.

Karena hunian ini sangat rahasia, Gjici memiliki tim yang hanya terdiri dari 30 pekerja konstruksi untuk membangunnya. Karena setiap pekerja harus diperiksa secara menyeluruh oleh dinas keamanan untuk keandalan politik.

"Semakin sedikit orang yang tahu, semakin baik," katanya. Tim kecil ini kemudian dibagi menjadi beberapa pasangan yang dikirim untuk bekerja di bagian-bagian berbeda dari tempat penampungan, tanpa menyadari ada satu jaringan besar yang saling berhubungan.

Selama 1980-an, pihak berwenang melakukan latihan rutin. Misalnya, ketika sirene berbunyi, seluruh populasi Kukës bergerak di bawah tanah dalam tujuh menit, melalui 30 pintu masuk. Tetapi dilarang untuk bergerak sekali di bawah tanah. Mereka kemudian bergabung bersama melalui terowongan yang membentang bermil-mil.

Konstruksi pada jaringan bawah tanah selesai pada tahun 1989. Listrik dan air terpasang. 

Namun, belakangan ini Gjici turun ke terowongan. Dia mendapati akses ke sebagian besar jaringan terowongan dan kamar tertutup oleh tumpukan besar pasir dan lumpur.

Setelah 30 tahun diabaikan, Wali Kota baru Kukës, Safet Gjici, sepupu Feti, ingin menyelesaikan apa yang dimulai rezim komunis berupa pembangunan kota bawah tanah.

Pada 1990-an, ia penasaran setelah mendengar cerita-cerita sepupunya dan turun ke terowongan yang ditinggalkan dengan beberapa teman. "Aku akan jujur, aku tidak bisa percaya betapa dalamnya," katanya dalam sebuah wawancara di kantor wali kota.

“Kami masuk ke suatu tempat, tetapi saya merasa takut dan berbalik. Ada desas-desus tentang orang-orang yang pergi ke sana dan tidak pernah kembali lagi,” tuturnya.

Kemudian dia mengunjungi lagi, kali ini dengan sepupunya dan lampu yang tepat, dan dia tidak bisa percaya seberapa besar itu. Visi pariwisata mulai terbentuk. Kemudian beberapa bulan yang lalu dia terpilih sebagai wali kota, dan memutuskan akan melanjutkan kota bawah tanah itu.

"Kami ingin mengubahnya menjadi kota bawah tanah untuk penduduk setempat dan wisatawan," katanya.

Dia mengakui idenya masih kabur, tetapi dia membayangkan restoran, tempat wisata, dan toko-toko. Ia berharap orang-orang dapat melakukan perjalanan melalui terowongan untuk keluar di danau buatan dan kemudian pergi berperahu.

Pada Maret ini, dia berharap untuk menyelesaikan kesepakatan pinjaman sekitar Rp 47 triliun dari pendanaan Uni Eropa untuk memulai renovasi. 

Sejumlah masyarakat juga mengusulkan pembangunan warisan rezim komunis tersebut menjadi taman hiburan, bunker besar, maupun museum.

"Di seluruh Eropa komunis, represi selesai pada 1960-an. Tetapi di sini mereka melanjutkan sampai akhir," kata Enriketa Papa, seorang sejarawan di Universitas Tirana.

“Orang-orang kelaparan dan mereka masih membangun bunker. Mengapa kita membutuhkan museum bunker sekarang, ketika tidak ada museum untuk para korban komunisme? Sekarang, lebih dari sebelumnya kita membutuhkannya," katanya. "Harus dipertahankan, untuk mengajar generasi muda bahwa risiko perang selalu ada."

sang arsitek kota bawah tanah.

.

Kondisi bunker tertutup pasir.

.

Kota permukaan. Di bawahnya, terdapat ratusan ribu bunker. 

.

Danau buatan. 

Sumber: theguardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...