Senin, 06 Juli 2020 10:05

Pemkab Madiun Jalin Kerja Sama dengan Kemenakertrans, Berdayakan Calon Pekerja Migran

Kamis, 23 Januari 2020 19:44 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Hendro Utomo
Pemkab Madiun Jalin Kerja Sama dengan Kemenakertrans, Berdayakan Calon Pekerja Migran
Bupati Ahmad Dawami saat menerima kunjungan dari Kementerian Tenaga Kerja RI.

MADIUN BANGSAONLINE.com - Deputi Bidang Perlindungan Kementerian Tenaga Kerja RI Dr. Anjar Prihantoro BW, SE, MA bersama tim mengunjungi Pemerintah Kabupaten Madiun.

Hal ini bertujuan untuk menjalin kerja sama dalam bentuk pemberdayaan masyarakat untuk pengentasan pengangguran dan memberikan pelindungan dini serta perlindungan diri kepada Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI), di Indonesia khususnya di Kabupaten Madiun.

Deputi Pelindungan ditemui secara langsung oleh Bupati Madiun Ahmad Dawami bersama Staf Ahli, Kadin Tenaga Kerja dan Kadin Perdagangan dan Industri di Pendopo Ronggo Djoemeno, Kamis (23/1).

Banyaknya jumlah masyarakat Madiun yang bekerja ke luar negeri, membuat Kementerian Tenaga Kerja RI tertarik untuk mengajak Pemerintah Kabupaten Madiun bekerja sama yakni memberikan pelatihan kepada calon pekerja migran dan kepada keluarga para Pekerja Migran Indonesia.

Tujuannya untuk mendapatkan keterampilan, sehingga untuk calon pekerja migran asal Indonesia ini nantinya apabila bekerja di luar negeri tidak hanya sebagai Pekerja Rumah Tangga (PRT). Namun dapatnya bekerja di bidang teknis dengan cara memberikan pelatihan-pelatihan terlebih dahulu sebelum berangkat ke luar negeri.

"Begitu juga kepada keluarga Pekerja Mirgran agar mendapatkan keterampilan dengan cara diberikan pelatihan keterampilan, sehingga nantinya uang yang dikirim oleh para Pekerja Migran kepada keluarganya yang ada di tanah air dapat dijadikan investasi sehingga dapat hidup berkelanjutan,” kata Anjar Prihantoro.

Sementara itu, Bupati Madiun menegaskan bahwa pihaknya tidak sepenuhnya mendukung masyarakat Kabupaten Madiun untuk bekerja di luar negeri.

"Kebanyakan warga kita yang bekerja di luar hanya sebagai pekerja rumah tangga. Sedangkan 3.200 pencari kerja kita lakukan pemberdayaan agar mereka siap bekerja dengan kemampuannya," ungkap Ahmad Dawami

Pemerintah Kabupaten Madiun siap menerima berbagai program kegiatan dari pusat. Namun, sebelum menerima program tersebut, Pemkab Madiun harus menyiapkan terlebih dahalu, seperti data dan lain sebagainya. Sehingga anggaran yang akan diserahkan ke Kabupaten Madiun tidak mubazir dan tepat sasaran. 

Bupati juga ingin menghilangkan mindset masyarakat agar mereka tidak hanya menunggu bantuan dari pemerintah. Namun yang diutamakan adalah kebersamaan, gotong royong, inovasi, karena para pencari kerja ini masyarakat yang masih produktif.

“Sebenarnya masyarakat Madiun sudah banyak yang kreatif, namun mereka masih bingung bahan baku dan pemasarannya. Ini yang menjadi PR Pemkab oleh karena itu para tenaga produktif ini harus kreatif dan inovatif setelah kota jalin kerja sama," pungkas bupati. (hen/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Rabu, 01 Juli 2020 18:44 WIB
Oleh Fandi Akhmad Yani (Gus Yani)*Kring... Kring.. Kring.. "Hallo Pak Ketua". Terdengar suara lirih dari depan kantor DPRD Gresik saat saya keluar dari kantor. Adalah Mbah Amang Genggong. Sudah menjadi kebiasaannya setiap kali melintas di depan ged...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Jumat, 03 Juli 2020 22:23 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...