Jumat, 24 Januari 2020 08:47

Lebih Efektif dan Efisien, Bawaslu Jatim Rekomendasikan Iklan Kampanye di Media Massa

Senin, 09 Desember 2019 09:48 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Yuniardi Sutondo
Lebih Efektif dan Efisien, Bawaslu Jatim Rekomendasikan Iklan Kampanye di Media Massa
Kegiatan rakor dan evaluasi di hotel Majapahit Surabaya. (foto: Yuniardi Sutondo/BO)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Bawaslu Provinsi Jatim merekomendasikan iklan kampanye media massa karena lebih efektif dan efisien ketimbang pemasangan alat peraga kampanye (APK) seperti halnya baliho, banner, dan jenis lainnya.

Sebab di beberapa kabupaten/kota di Jatim pernah terjadi delik hukum yang berujung perkara pidana hanya karena ketidaktahuan masyarakat ketika memanfaatkan APK untuk keperluan lainnya.

Seperti di Malang dan Mojokerto misalnya. Ada masyarakat yang memanfaatkan baliho caleg untuk penutup hajatan dan penutup kandang ayam. Pemiliknya tidak terima, lantas melaporkan masalah tersebut ke pihak berwajib hingga akhirnya berujung perkara pidana.

“Oleh sebab itu, Bawaslu menilai guna meminimalisir kasus hukum, iklan kampanye media massa yang kami pandang paling efisien dan efektif," kata Kordiv Pengawasan dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu Provinsi Jatim, Aang Khunaifi, di sela-sela kegiatan rapat evaluasi gugus pengawasan dan pemantauan, pemberitaan, penyiaran, dan iklan kampanye 2019 di salah satu hotel di Surabaya, Ahad (8/12) malam.

Menurut Aang di sepanjang pelaksanaan pemilu 2019 lalu, Bawaslu Jatim sedikitnya telah menemukan 5.957 pelanggaran. 5.658 di antaranya merupakan pelanggaran administratif.

"Pidana pemilu ada lima. Dua di antaranya ada di Banyuwangi, Mojokerto, dan Kabupaten Madiun. Beberapa kasus di antaranya yaitu keterlibatan aparatur desa dan ASN dalam dukung mendukung calon," bebernya.

Namun begitu, lanjut Aang, Bawaslu juga menemukan 10 iklan kampanye media massa yang dianggapnya melanggar ketentuan. Media daring ada lima pelanggaran, cetak empat pelanggan, dan satu media elektronik.

"Pelanggaran tersebut lebih didominasi dari masalah di luar jadwal yang ditetapkan. Medianya memang tidak dikenakan sanksi. Namun, calegnya tetap kita tindak. Mereka dilarang melakukan kampanye selama 7 hari saat masa kampanye," ungkapnya.

Selain itu, kampanye melalui media sosial juga banyak ditemukan pelanggaran. Sebagai contoh, di aplikasi Facebook ditemukan tiga pelanggaran. Kemudian di Twitter ada satu pelanggaran, dan di Instagram ditemukan satu pelanggaran. Beberapa pelanggaran tersebut di antaranya soal isu SARA, dan kampanye negatif yang kami temukan ada empat kasus.

"Untuk Facebook kita sudah koordinasi dengan pengelola lokal di Indonesia untuk memblokir akun yang bersangkutan. Sedangkan Twitter dan Instagram, kami sudah melakukan koordinasi dengan Infokom. Sebab kita akui, Bawaslu belum bisa menjangkau dua aplikasi medsos tersebut," urainya.

Terkait banyaknya pelanggaran itu, Bawaslu merekomendasikan agar para calon kepala daerah nantinya, lebih mengutamakan iklan kampanye media massa mainstream dan terverifikasi oleh Dewan Pers saat tahapan kampanye pemilu bupati dan wakil bupati Tahun 2020 dilaksanakan.

"Sebab selama pemilu 2019 lima media during yang tercatat ditemukan pelanggaran, hanya dua media yang sudah terverifikasi oleh Dewan Pers. Sedangkan untuk media cetak, dari empat media hanya satu yang sudah terverifikasi di Dewan Pers," pungkas Aang. (yun/dur)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 20 Januari 2020 10:16 WIB
KOTA BATU, BANGSAONLINE.com - Lembah Songgoriti, Kelurahan Songgokerto, Kecamatan Batu, Kota Batu tidak hanya menyimpan potensi wisata pemandian air panasnya yang sangat terkenal itu.Satu aset wisata terpendam Kota Batu yang belum tergali adal...
Senin, 13 Januari 2020 16:17 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanKHM Yusuf Hasyim wafat pada 14 Januari 2007. Putra Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari itu selain dikenal sebagai tokoh NU dan komandan Laskar Hizbullah juga pengasuh Pesantren Tebuireng selama 41 tahun (1965-2006). Untuk mengenan...
Kamis, 23 Januari 2020 12:22 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*80. Waqul rabbi adkhilnii mudkhala shidqin wa-akhrijnii mukhraja shidqin waij’al lii min ladunka sulthaanan nashiiraan.Dan katakanlah (Muhammad), ya Tuhanku, masukkan aku ke tempat masuk yang benar dan ke...
Selasa, 21 Januari 2020 13:25 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...